Comscore Tracker

Jangan Abaikan Minyak Rem, Bisa Mendadak Blong Loh!

Sudah tengok kondisi minyak rem kendaraanmu?

Jakarta, IDN Times - Banyak komponen mobil atau motor yang sering luput dari perhatian, salah satunya minyak rem. Padahal fungsi minyak rem itu sangat krusial, lho. Sebab minyak rem akan memengaruhi efisiensi pengereman.

Bukan tak mungkin rem menjadi blong gegara minyak rem bermasalah. Jangan sampai hal ini terjadi, ya. Sebab taruhannya nyawa. So, sudah cek minyam rem kendaraanmu? Kalau belum, simak dulu tips berikut.

1. Jika tidak diganti, bisa menyebabkan gagal rem

Jangan Abaikan Minyak Rem, Bisa Mendadak Blong Loh!IDN Times/Dwi Agustiar

Minyak rem harus diganti setiap 2 tahun atau saat kendaraan mencapai 30 ribu hingga 40 ribu kilometer. Ini karena kinerja minyak rem semakin lama semakin lemah. Nah, penurunan kualitas minyak rem dapat mempengaruhi berbagai masalah pengereman.

Daya pengereman akan berkurang sehingga kamu perlu memberikan tekanan lebih agar lebih maksimal. Lebih parahnya, ada jeda pengereman saat rem diinjak, karena kanvas membutuhkan waktu untuk menyentuh piringan atau tromol.

Baca Juga: Tiga Kelebihan Rem Tromol Dibanding Rem Cakram, Lebih Gampang Dirawat!

2. Bisa juga terjadi perubahan titik didih yang membahayakan

Jangan Abaikan Minyak Rem, Bisa Mendadak Blong Loh!Pixabay/Devolk

Minyak rem bekerja dengan sangat keras, bahkan bisa memanas hingga 150 derajat Celsius. Suhu tersebut bisa meningkat menjadi 180 Celsius seiring peningkatan kecepatan kendaraan. Pada mobil modern, titik didih minyak rem berkisar antara 200 hingga 260 derajat Celsius.

Minyak rem punya sifat higroskopis atau mampu menyerap kelembapan. Karenanya, minyak rem yang usianya lebih dari satu tahun memiliki kandungan air sebanyak 3 persen. Adanya campuran air ini menyebabkan suhu didih minyak rem menurun 30 hingga 50 derajat Celsius. Penurunan suhu ini bisa menyebabkan kualitas minyak rem memburuk.

3. Hindari mencampurkan minyak rem dengan merek yang berbeda

Jangan Abaikan Minyak Rem, Bisa Mendadak Blong Loh!Unplash/Matt Antonioli

Jangan mencampurkan minyak rem yang berbeda merek karena dikhawatirkan memiliki titik didih yang berbeda. Bila titik didihnya berbeda, maka pengereman mobil kamu akan menjadi tidak stabil.

Selain itu, penting untuk memerhatikan spesifiaksi DOT pada minyak rem. Cari tahu apakah minyak rem yang kamu gunakan sudah sesuai belum dengan standar bawaan pabrik. 

Baca Juga: Kampas Rem Depan Motor Habis? Mudah Kok Cara Gantinya

Topic:

  • Dwi Agustiar

Berita Terkini Lainnya