Comscore Tracker

12 BUMN Siap Buyback Rp8 Triliun, Ini Daftar Sahamnya

BUMN itu meliputi sektor perbankan, konstruksi dan tambang

Jakarta, IDN Times - Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) akhirnya mengungkapkan akan melakukan pembelian saham kembali atau buyback saham pada 12 perusahaan tercatat BUMN.

"Nilainya Rp7 triliun - Rp8 triliun dan ini mengenai aksi korporasi, akan diserahkan masing-masing perusahaan melihat keleluasaan mereka," kata Staf Khusus Kementerian BUMN, Arya Sinulingga di Jakarta, Selasa (10/3).

Baca Juga: Saham BUMN Anjlok, Pemerintah Kaji Buyback Saham Pelat Merah 

1. Berikut 12 perusahaan yang akan melakukan buyback saham

12 BUMN Siap Buyback Rp8 Triliun, Ini Daftar SahamnyaIDN Times / Auriga Agustina

Arya menjelaskan, perusahaan-perusahaan BUMN yang akan melakukan buyback tersebut yakni sektor perbankan PT Bank Rakyat Indonesia Tbk, PT Bank Mandiri Tbk, PT Bank Negara Indonesia Tbk, PT Bank Tabungan Negara Tbk.

Sektor konstruksi seperti PT Wijaya Karya Tbk, PT Adhi Karya Tbk, PT Pembangunan Perumahan Tbk, PT Jasa Marga Tbk, PT Waskita Karya Tbk atau Waskita dan sektor tambang PT Aneka Tambang atau Antam dan PT Bukti Asam Tbk atau PTBA dan PT Timah Tbk.

Sementara terkait waktu buyback akan  diserahkan ke masing-masing BUMN. "Strategi disarankan pada masing-masing perusahaan," tuturnya.

2. Alasan buyback, IHSG sudah turun tajam beberapa hari terakhir

12 BUMN Siap Buyback Rp8 Triliun, Ini Daftar SahamnyaIDN Times / Auriga Agustina

Selanjutnya Arya menjelaskan, alasan buyback saham diambil lantaran Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) belakangan hari ini terkoreksi dalam.

Sementara, nilai fundamental perusahaan-perusahaan tersebut sudah melebihi nilai transaksi di pasar. "IHSG sudah turun hampir 7 persen," ujarnya.

Memang pada penutupan perdagangan, Selasa (10/3) IHSG terkoreksi cukup dalam.
Berdasarkan data yang dikutip melalui RTI, IHSG melemah 6,58 persen atau 361,73 poin ke level 5.136.

3. Opsi buyback saham dianggap tepat dilakukan

12 BUMN Siap Buyback Rp8 Triliun, Ini Daftar SahamnyaANTARA FOTO/Puspa Perwitasari

Analis Binaartha Sekuritas Nafan Aji menilai, opsi buyback saham-saham BUMN sangat tepat dilakukan dalam kondisi pasar yang kurang kurang kondusif seperti saat ini.

"Itu sangat esensial demi menjaga kepercayaan para pelaku investor, terutama yang berinvestasi pada saham-saham emiten BUMN secara long term," ujarnya kepada IDN Times.

Dia mengatakan, jika benar pemerintah akan melakukan opsi buy back saham, maka hal tersebut akan menjadi angin segar untuk para investor khusus pemegang saham BUMN. "Karena harga sahamnya akan naik," ujarnya.

Baca Juga: Pangkas 677 Karyawan, Saham Indosat Babak Belur 

Topic:

  • Auriga Agustina
  • Umi Kalsum
  • Jumawan Syahrudin
  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya