Comscore Tracker

Ini 5 Fokus Pemerintah dalam Penyusunan RAPBN 2020

Menkeu Sri Mulyani membeberkan lima fokus kebijakan

Jakarta, IDN Times - Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan dalam penyusunan RAPBN 2020, ada lima fokus kebijakan yang telah disampaikan oleh Presiden Joko "Jokowi" Widodo.

"Ada lima hal, terkait erat dengan diagnosa dan disesuaikan dengan berbagai sentimen eksternal maupun internal," tuturnya di "Seminar Nasional Membahas Nota Keuangan RAPBN 2020, Mengawal Akuntabilitas Penerimaan Negara" di Gedung Pustakaloka DPR RI, Rabu (21/8).

Apa saja permasalahan yang menjadi inti dari permasalahan yang menjadi fokus pemerintah untuk ditangani tersebut?

1. Permasalahan SDM

Ini 5 Fokus Pemerintah dalam Penyusunan RAPBN 2020IDN Times / Auriga Agustina

Pertama, sumber daya manusia (SDM), seperti pendidikan, kemampuan, mobilitas, serta kreativitas menciptakan produk. Itu semua perlu diatasi guna meningkatkan perekonomian Indonesia.

Baca Juga: Begini Asumsi Makro Ekonomi dalam RAPBN 2020

2. Segi infrastruktur

Ini 5 Fokus Pemerintah dalam Penyusunan RAPBN 2020IDN Times / Auriga Agustina

Kedua, dari segi infrastruktur. Menurut Sri Mulyani, masih perlu suatu peningkatan kualitas maupun persediaan infrastruktur. Hal ini dilakukan sebagai langkah untuk mendukung transformasi ekonomi. Itu dibutuhkan guna mendorong sisi kompetitif dan efisiensi.

3. Permasalahan ketimpangan sosial

Ini 5 Fokus Pemerintah dalam Penyusunan RAPBN 2020IDN Times/Hana Adi Perdana

Selanjutnya adalah perlindungan sosial sebab pemerintah tidak hanya ingin ekonomi bertumbuh tetapi juga harus berkualitas guna mengatasi ketimpangan sosial.

“Kita masih muda, dan ini merupakan suatu antisipasi bahwa bonus demografi tidak akan terjadi selamanya,” katanya.

4. Desentralisasi fiskal

Ini 5 Fokus Pemerintah dalam Penyusunan RAPBN 2020IDN Times / Auriga Agustina

Kemudian, fokus terhadap desentralisasi fiskal dari sisi kualitas karena sepertiga dari belanja negara merupakan transfer ke daerah. Transfer tersebut merupakan dana alokasi umum (DAU), dana bagi hasil (DBH), dana alokasi khusus (DAK), fisik, non fisik, dana desa, dan sebagainnya.

“Itu semua memiliki kinerja dan juga tujuan yang perlu kita perbaiki,” ucapnya.

Baca Juga: Jokowi: RAPBN 2020 Prioritaskan untuk Pembangunan SDM

5. Mempertimbangkan ketidakpastian ekonomi

Ini 5 Fokus Pemerintah dalam Penyusunan RAPBN 2020IDN Times / Auriga Agustina

Selanjutnya, dalam membuat RAPBN 2020 pemerintah melakukan antisipasi menghadapi ketidakpastian ekonomi, baik eksternal maupun eksternal.

Dengan mempertimbangkan hal itu lah, pemerintah memproyeksikan pendapatan negara sebesar Rp2221,5 triliun, belanja negara sebesar Rp2528,8 triliun, dengan defisit sebesar 1,75 persen atau Rp307 triliun dalam RAPBN 2020.

“Jadi, defisit kali ini lebih rendah dari tahun lalu yang juga sudah rendah dari RAPBN-nya,” tutupnya.

Baca Juga: Isi 6 Kebijakan dan Inisiatif dalam RAPBN 2020

Topic:

  • Anata Siregar

Just For You