Comscore Tracker

Tips Kumpulkan Dana Pensiun untuk Kamu yang Berpenghasilan Pas-pasan

Ingat ya, dana pensiun itu penting

Jakarta, IDN Times - Dana pensiun merupakan hal yang sangat penting, lantaran biaya hidup di masa tua tidak murah. Biasanya orang di usia 40 tahunan sudah aktif mengumpulkan dana pensiun.

Lantas, bagaimana jika kamu belum mengumpulkan dana pensiun di usia tersebut dan memiliki penghasilan pas-pasan? Simak tips berikut ini.

Baca Juga: Cara Siapkan Dana Pensiun agar Masa Tua Kamu Sejahtera 

1. Cari tahu pengeluaran di masa pensiun dengan mencoba hitungan seperti ini

Tips Kumpulkan Dana Pensiun untuk Kamu yang Berpenghasilan Pas-pasanilustrasi rupiah (IDN Times/Umi Kalsum)

This article supported by vivo as Official Journalist Smartphone Partner IDN Media.

Coba hitung pengeluaran tahunan kamu di masa tua dengan menggunakan asumsi inflasi dan penurunan standar biaya hidup.

Mengutip Riset Lifepal, berikut perhitungan asumsi pengeluaran di hari tua jika standar hidup orang yang bersangkutan diturunkan 30 persen, dan asumsi inflasi di Indonesia 5 persen per tahun:

Usia saat ini: 40 tahun

Usia pensiun: 58 tahun

Jangka waktu mengumpulkan dana pensiun: 58-40 = 18 tahun

Asumsi harapan hidup: 74 tahun

Biaya hidup per bulan: Rp4 juta

Biaya hidup satu tahun: Rp4 juta X 12 = Rp48 juta

Pengeluaran di masa pensiun (diturunkan standarnya): Rp48 juta x 70 persen = Rp33,6 juta.

Penurunan biaya hidup di masa tua bisa dilakukan sesuai dengan yang kamu kehendaki. Adapun alasan penurunan estimasi biaya hidup disebabkan karena:

- Pengeluaran kamu bisa jadi berkurang karena anak-anak kamu mungkin sudah lulus atau karena perubahan gaya hidup

- Kemampuan mengumpulkan dana pensiun saat ini kurang baik

2. Berinvestasi dengan metode cost averaging untuk dana pensiun

Tips Kumpulkan Dana Pensiun untuk Kamu yang Berpenghasilan Pas-pasanIlustrasi Aset (IDN Times/Mardya Shakti)

Untuk bisa mengumpulkan dana sebesar Rp1,29 miliar selama 18 tahun, berinvestasi dengan cara lump sum (sekali bayar) tentu cukup berisiko. Kamu bisa saja kekurangan aset likuid dalam jumlah besar, yang bisa berdampak serius dalam kesehatan finansial kamu.

Lakukanlah investasi berkala (cost averaging) setiap bulan untuk mengumpulkan dana pensiun kamu

Dengan menyisihkan dana sebesar Rp1,95 juta per bulan ke instrumen investasi yang bisa menghasilkan imbal hasil 10 persen per tahun, maka kamu membutuhkan waktu 225 bulan untuk bisa mendapatkan uang Rp1,29 miliar.

3. Jangan tarik dana Jaminan Hari Tua BPJS Ketenagakerjaan

Tips Kumpulkan Dana Pensiun untuk Kamu yang Berpenghasilan Pas-pasanIlustrasi Kartu BPJS (ANTARA FOTO/FB Anggoro)

Jaminan Hari Tua (JHT) BPJS Ketenagakerjaan sejatinya bisa diklaim ketika kita sudah tidak lagi bekerja karena pemutusan hubungan kerja (PHK) atau pengunduran diri.

Besaran dana JHT tentu cukup menggiurkan untuk ditarik, apalagi bagi mereka yang memiliki pengalaman kerja lebih dari 10 tahun.

Namun patut diketahui bahwa mencairkan dana tersebut bukanlah keputusan yang tepat. Sebaiknya jadikan dana JHT BPJS sebagai tambahan dana pensiun di hari tua nanti.

4. Berinvestasi setelah utang kamu terkendali dan memiliki dana darurat

Tips Kumpulkan Dana Pensiun untuk Kamu yang Berpenghasilan Pas-pasanIlustrasi investasi (IDN Times/Sukma Shakti)

Jangan berinvestasi ketika kamu masih memiliki utang demi memiliki dana pensiun. Ketika utang tidak dibayar, maka akan muncul biaya denda atau penalti yang dikeluarkan pihak pemberi kredit. Alhasil pengeluaran per bulan menjadi bengkak.

Selain itu, pastikan kamu memiliki dana darurat yang bisa mencukupi kebutuhan kamu selama minimal 6 bulan, di saat kamu kehilangan pendapatan.

Baca Juga: Kasus Jiwasraya Berat, Erick Thohir Akan Bentuk Holding Dana Pensiun

Topic:

  • Auriga Agustina
  • Sunariyah
  • Umi Kalsum

Berita Terkini Lainnya