Comscore Tracker

Melongok Dapur JD.com di Tiongkok, Pertama Kali E-Commerce Gunakan UAV

Saking modernnya, jadi semakin tak butuh tenaga manusia

Beijing, IDN Times - Vic Gu tersenyum tipis saat ditanyai tentang rencana info terkini terkait JD.com. Raksasa e-commerce Tiongkok itu baru mengumumkan rencana pemutusan hubungan kerja bagi 10 persen dari top eksekutifnya. Ada 100 orang di level itu.

"Anda tahu darimana?," tanya Vic, Direktur Komunikasi Media Internasional JD.com kepada IDN Times yang menanyakan soal ini dalam kunjungan ke kantor pusat JD.com, sekitar 45 menit perjalanan dari pusat kota Beijing.

Ketika dijawab bahwa informasinya dimuat kantor berita Reuters (19/2/2019), Vic berkata, "Ya sudah tersebar. Silakan kutip keterangan di situ," ujar Vic.

Seorang juru bicara perusahaan yang tidak disebutkan namanya mengatakan bahwa perusahaan sedang mencari cara untuk memaksimalkan sumber daya manusia yang ada.

Vic mengatakan JD.com adalah perusahaan perdagangan ritel yang sukses mengombinasikan kualitas produk dan proses pengantaran. Perusahaan logistik ini juga mengembangkan toko pintar yang tidak menggunakan tenaga penjual.

"Perusahaan kami saat ini nomor satu di Tiongkok dan nomor tiga di dunia setelah Amazon dan Alphabet," kata Vic.

Alphabet Inc. atau yang biasa dikenal sebagai Alphabet, adalah perusahaan holding dan konglomerat bentukan Google yang memiliki anak perusahaan seperti Google Inc, Calico, Google Ventures, Google Capital, Google X, dan Nest Labs. 

JD.com yang memulai usahanya sebagai toko offline dengan bangunan fisik pada 1998, baru merilis bentuk online mereka pada 2004. Saat itu Tiongkok baru dilanda wabah Sindrom Pernapasan Akut Berat (SARS). Setelah sepuluh tahun mengembangkan toko online, JD.com menjadi perusahaan dengan IPO saham terbesar di Nasdaq pada 2014.

1. Kantor pusat JD.com berisi berbagai model inovasi modern yang mereka gunakan

Melongok Dapur JD.com di Tiongkok, Pertama Kali E-Commerce Gunakan UAVIDN Times/Uni Lubis

Tiba di Jalan Kechuang 11, Beijing, pada Kamis (21/2) siang, IDN Times disambut sebuah bangunan tinggi berlogo JD.com. Logo yang disematkan di bagian atas gedung kaca itu bersanding dengan karakter Mandarin 京东, dibaca jingdong. Jauh sebelum terkenal secara internasional, JD.com dikenal di Tiongkok dengan nama Jingdong. 

Di pelataran gedung bernomor 18 itu, terdapat patung anjing kartun bernama Joy, yang kini resmi menjadi maskot JD.com. Joy yang tampangnya lebih mirip robot anjing ini juga ada di lobi utama kantor pusat JD.com tersebut.

2. Inovasi JD.com dalam pengantaran barang, menggunakan drone

Melongok Dapur JD.com di Tiongkok, Pertama Kali E-Commerce Gunakan UAVIDN Times/Uni Lubis

JD.com mengembangkan sistem pengiriman barang menggunakan kendaraan tak berawak (unmanned aerial vehicle/UAV). Uji coba pertama dilakukan di Bogor, Indonesia. Pengiriman dengan sistem UAV menggunakan drone pada itu dinilai sukses. Para pengamat bisnis mewanti-wanti Amazon untuk waspada dengan innovasi yang diambil JD.com tersebut.

Perusahaan e-commerce nomor tiga dunia ini telah membangun 150 fasilitas pembuatan drone di kawasan sebelah barat daya Provinsi Sichuan, Tiongkok sejak 2017.

3. Saking modernnya, belanja di supermarket pun pun tak dilayani manusia

Melongok Dapur JD.com di Tiongkok, Pertama Kali E-Commerce Gunakan UAVIDN Times/Uni Lubis

Tak hanya dalam layanan mengantarkan barang kepada pelanggan yang menggunakan teknologi canggih. Saat berada di JD.com Building, IDN Times juga mencoba masuk dan berbelanja ke supermarket tanpa awak. 

Pembeli bisa masuk dan keluar toko setelah melewati sistem pengaman menggunakan pindai pengenalan wajah (face recognition). Untuk membayar pun tak perlu menggunakan uang tunai. Sistem nontunai yang digunakan untuk pembayaran pun menggunakan sistem debet dari uang nontunai yang tersimpan di akun We Chat.

4. Saham JD sempat anjlok pascakasus pemerkosaan yang menjerat CEO mereka

Melongok Dapur JD.com di Tiongkok, Pertama Kali E-Commerce Gunakan UAVIDN Times/Uni Lubis

Pada November 2018 JD.com melaporkan pertumbuhan per kuartal paling lambat sejak melakukan penawaran umum perdana (IPO) pada 2014. Pada Agustus tahun itu, pendiri dan CEO perusahaan Richard Liu ditangkap di Amerika Serikat karena kasus perkosaan.

Richard Liu membantah tuduhan itu. Meski demikian, dampak kasus tersebut terhadap saham JD.com sangat signifikan. Menurut Forbes, JD kehilangan hampir sepertiga dari nilai saham keseluruhannya sejak akhir Agustus. Hal ini tentu saja memengaruhi kekayaan Liu yang memiliki 15 persen saham JD--atau sebesar US$5,3 (Rp74 triliun) dan juga memengaruhi para pekerja JD.

Richard Liu atau Liu Qiandong dinyatakan tidak bersalah di pengadilan Minnesota karena tidak ditemukan cukup bukti dalam kasus tersebut. Saham JD yang 10 persennya dimiliki Wal Mart itu mulai membaik pascavonis tersebut. Di bursa saham New York, saham JD tercatat naik 5,8 persen setelah Liu dinyatakan tidak bersalah.

5. Di Indonesia ada JD.ID sejak 2016

Melongok Dapur JD.com di Tiongkok, Pertama Kali E-Commerce Gunakan UAVJD.ID

Setelah sukses di Tiongkok, JD.com mulai ekspansi internasionalnya dua tahun lalu di Indonesia, Thailand dan Vietnam. Di Indonesia JD.ID yang memulai operasi pada 2016 kini telah memiliki lebih dari 1 juta stock keeping unit (SKU) dan melayani lebih dari 20 juta pelanggan di seluruh Indonesia.

"Di Indonesia kami sudah menjual 127 kategori produk, " kata Vic Gu.

JD.ID memiliki jaringan infrastruktur logistik yang terdiri dari sepuluh gudang di tujuh pulau di Indonesia yang mencakup 483 kota dan 6.500 kecamatan. CEO JD.ID Zhang Li menyebut hal itu adalah bukti komitmen JD.ID dalam berkontribusi terhadap Indonesia, sejalan dengan misi perusahaan yakni 'Advancing Indonesia'.

"Terobosan ini melebihi bisnis utama kami di bidang e-commerce dan perusahaan teknologi," kata Zhang Li.

6. Uji coba drone perdana JD untuk mengantar buku dan peralatan anak sekolah di Bogor

Melongok Dapur JD.com di Tiongkok, Pertama Kali E-Commerce Gunakan UAVYoutube/JD.com Inc.

Di Indonesia JD.com baru meluncurkan program pengantaran barang dengan drone atau pesawat tanpa awak untuk menjangkau daerah terpencil atau atasi macet. Zhang Li menyebut peristiwa tersebut pertama kali di Indonesia sekaligus menjadi sejarah.

Uji coba pertama kali berlangsung 8 Januari 2019 dengan penerbangan drone dari Desa Jagabita, Parung Panjang, Bogor ke Sekolah Dasar MIS Nurul Falah Leles, Jawa Barat untuk mengirimkan tas ransel dan buku-buku kepada para siswa. Barang-barang yang dikirim menggunakan drone tersebut sebagian dari donasi peralatan sekolah dari JD.com ke sekolah tersebut.

"Kami bangga JD.ID menjadi bagian peristiwa bersejarah di Indonesia dalam lompatan teknologi dengan dilakukannya uji terbang drone untuk pertama kalinya oleh sebuah perusahaan swasta," ujar Zhang Li dalam siaran tertulis, Kamis (22/2).

Menurutnya, model pengiriman e-commerce dan layanan logistik lainnya dengan menggunakan drone cocok diterapkan di Indonesia yang terdiri dari ribuan pulau. "Ini memungkinkan warga di Indonesia menikmati layanan lebih efisien," imbuhnya.

Kesuksesan uji coba drone untuk pengiriman barang secara resmi di Indonesia, membuka pintu penggunaan drone komersial di Indonesia dan kawasan Asia Tenggara di masa depan.

Baca Juga: E-Commerce China JD Raup Total Penjualan Rp287 Triliun di Singles Day

Topic:

  • Anata Siregar

JADWAL SALAT & IMSAK

25
MEI
2019
20 Ramadan 1440 H
Imsak

04.26

Subuh

04.36

Zuhur

11.53

Asar

15.14

Magrib

17.47

Isya

19.00

Just For You