Comscore Tracker

Lewat Program B30, Airlangga Klaim Devisa RI Bisa Hemat Rp112 Triliun

Penghematannya naik signifikan dibanding program B20

Jakarta, IDN Times - Pemanfaatan Biodiesel 30 atau B30 bakal dimulai pada 1 Januari 2020. Hal ini berdasarkan Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) No 12 Tahun 2015 tentang Penyediaan, Pemanfaatan, dan Tata Niaga Bahan Bakar Nabati (Biofuel) sebagai Bahan Bakar Lain. 

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto mengklaim penggunaan B30 bakal menghemat devisa negara hingga US$8 miliar atau setara Rp112 triliun. Meski pemanfaatannya awal tahun depan, B30 sudah bisa dibeli di sejumlah stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) di DI Yogyakarta dan Jawa Tengah. Harga jual B30 masih sama dengan harga jual biosolar (B20) sekarang, yaitu Rp5.150 per liter.

"Jadi kalau sekarang dengan program B30 itu kebutuhan kelapa sawit ke biodiesel itu 10 juta liter dan penghematan devisa itu USD 8 billion dan ini bisa efektif mengurangi defisit neraca dagang," ujarnya di Jakarta, Kamis (28/11).

1. Optimalkan pemanfaatan biodiesel tekan neraca dagang

Lewat Program B30, Airlangga Klaim Devisa RI Bisa Hemat Rp112 TriliunIDN Times / Arief Rahmat

Airlangga mengungkapkan, pemerintah bakal mengoptimalkan pemanfaatan biodiesel untuk menekan neraca dagang. Rencananya, pemanfaatan biodiesel bakaln dilakukan hingga B100. 

"Ini sedang kita siapkan, kemudian programnya adalah terkait dengan deifisit neraca perdagangan dan pengurangan CAD. Beberapa program itu adalah mandatory B20 bahkan kita siapkan road map B50, B70, bahkan B100," jelas dia. 

Baca Juga: Kenalkan B30, Ditjen EBTKE Ajak Mahasiswa Dukung Program Biodiesel

2. Neraca perdagangan Oktober 2019 surplus US$161,3 juta

Lewat Program B30, Airlangga Klaim Devisa RI Bisa Hemat Rp112 TriliunANTARA FOTO/Nova Wahyudi

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat neraca perdagangan pada Oktober 2019 surplus sebesar US$161,3 juta, membaik dibanding bulan sebelumnya yang defisit US$163,9 juta. 

Dari capaian tersebut, nilai impor pada Oktober 2019 adalah sebesar US$14,77 miliar atau naik 3,57 persen ketimbang September 2019. Impor migas pada bulan lalu hanya mencapai US$1,75 miliar. Sedangkan impor non-migas mencapai US$13,02 miliar. 

3. Program B20 hemat devisa negara hingga Rp35,58 triliun

Lewat Program B30, Airlangga Klaim Devisa RI Bisa Hemat Rp112 TriliunIDN Times / Arief Rahmat

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif mengatakan negara menghemat devisa sebesar US$2,37 juta atau sekitar Rp35,58 triliun karena capaian program mandatori B20 saat ini. Hingga triwulan III-2019, realisasi pemanfaatan biodiesel dalam negeri sudah mencapai 4,63 juta kilo liter (KL). 

"Sementara itu produksinya hingga triwulan III-2019 sudah mencapai 6,26 juta KL dari target 7,37 juta KL. Dengan capaian ini terjadi penghematan yang cukup baik," ujar Arifin.

Baca Juga: Program B20 Bikin Devisa Negara Hemat Rp35,58 Triliun

Topic:

  • Anata Siregar
  • Hana Adi Perdana

Berita Terkini Lainnya