Comscore Tracker

Erick Thohir: Ekonomi Syariah Indonesia Ketinggalan dari Malaysia

Tapi tetap punya potensi besar karena berbagai faktor

Jakarta, IDN Times - Menteri BUMN Erick Thohir menyebut Indonesia masih ketinggalan dari negara muslim dunia lainnya untuk untuk sektor ekonomi dan keuangan syariah. Bahkan, Indonesia cukup jauh tertinggal dari Malaysia yang sudah mengadopsi perekonomian syariah sejak 58 tahun lalu.

"Dibanding negara muslim lainnya Indonesia memang sedikit terlambat menerapkan sistem keuangan syariah. Indonesia memulai ekonomi syariah 1991 dengan berdirinya Bank Muamalat. Sementara Malaysia mulai menerapkan ekonomi syariah mulai 1963," kata Erick dalam webinar ISEI (Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia), Rabu (17/3/2021).

Baca Juga: Mengenal BSI, Bank Syariah Terbesar Indonesia 

1. Tapi Indonesia punya potensi besar ekonomi syariah

Erick Thohir: Ekonomi Syariah Indonesia Ketinggalan dari Malaysia(Ilustrasi ekonomi syariah) IDN Times/Helmi Shemi

Meski ketinggalan mengadopsi perekonomian syariah dari negara muslim lainnya, Erick melirik ada potensi besar ke depannya bagi Indonesia dalam mengembangkan industri ini. Pada 2025, kata Erick, Indonesia akan memiliki 180 juta penduduk populasi muslim dewasa, di mana lebih dari 50 persen merupakan kalangan atas dan mayoritas bekerja di sektor swasta.

"Hal tersebut menjadi potensi besar bagi institusi penyedia layanan syariah mengingat industri halal yang semakin berkembang dari tahun ke tahun, menyesuaikan dengan demand dari negara-negara mayoritas penduduk muslim di seluruh dunia," paparnya.

2. Aset perbankan syariah dan dana pihak ketiga kalahkan perbankan konvensional

Erick Thohir: Ekonomi Syariah Indonesia Ketinggalan dari MalaysiaErick Thohir pastikan Bio Farma siap produksi 250 juta dosis vaksin COVID-19 per tahun di akhir tahun 2020 (Dok. Kementerian BUMN)

Bos Kementerian BUMN itu mengatakan ada sejumlah indikator yang membuatnya percaya diri alis pede perekonomian Indonesia bisa menjadi besar. Pada tahun lalu misalnya, sektor jasa keuangan syariah mampu tumbuh cukup pesat.

Pertumbuhan aset perbankan syariah di 2020 meningkat sebesar 10,9 persen, sementara perbankan konvensional hanya sebesar 7,7 persen. Lalu, dana pihak ketiga (DPK) perbankan syariah juga meningkat 11,56 persen, unggul tipis dibanding pertumbuhan DPK perbankan konvensional sebesar 11,49 persen.

Baca Juga: Jokowi Banggakan Ekonomi Syariah Indonesia di Posisi 4 Besar Dunia

3. Pembiayaan sampai market share besar perbankan syariah

Erick Thohir: Ekonomi Syariah Indonesia Ketinggalan dari MalaysiaIlustrasi investasi syariah, keuangan syariah (IDN Times/Shemi)

Indikator lain yang membuat Erick pede adalah pembiayaan perbankan syariah yang mencatat pertumbuhan terbesar 9,42 persen, jauh mengungguli perbankan konvensional yang hanya tumbuh 0,55 persen. Selain itu market share pasar modal syariah sudah mencapai 17,39 persen.

"Jumlah koperasi simpan pinjam dan pembiayaan syariah sebanyak 4.115 unit dan komerasi jasa keuangan syariah sebanyak 75 unit yang membantu UMKM di seluruh Indonesia," katanya.

Tidak hanya itu, Erick mengatakan perkembangan ekonomi dan keuangan syariah Indonesia diapresiasi dunia. Pada 2020, Indonesia diakui sebagai salah satu negara dengan progres terbaik di bidang ekonomi dan keuangan syariah oleh Refinitiv Islamic Finance Development Report 2020 yang menempatkan Indonesia nomor dua global sebagai The Most Development Countries in Islamic Finance.

Baca Juga: 5 Hal tentang Investasi Syariah yang Perlu Diketahui Investor Pemula

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya