Comscore Tracker

Indonesia Akan Bangun Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir, Sudah Siap?

Sudah sejauh mana persiapannya?

Jakarta, IDN Times - Pemerintah akan mulai membangun Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) secara komersial. Nantinya pemerintah akan membangun kerja sama internasional terkait studi pengembangan PLTN.

"Sekarang sudah terbit keputusan menteri ESDM untuk pembentukan tim terkait dengan persiapan penyusunan kelembagaan dari pengembangan pembangkit listrik tenaga nuklir," kata Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Kementerian ESDM Dadan Kusdiana dalam konferensi pers, Senin (17/1/2022).

Baca Juga: China Kebut Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Angin dan Surya

1. Harga yang menarik dari PLTN

Indonesia Akan Bangun Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir, Sudah Siap?unsplash/Boudewijn Huysmans

Dadan memaparkan bahwa Kementerian ESDM mendapat informasi terkait kajian harga PLTN yang dinilainya menarik yakni berkisar 7 hingga 10 sen AS per kWh. Sayangnya, dari pemerintah sesuai regulasi sekarang, Dadan menilai kebijakan PLTN ini adalah memastikan penggunaan teknologi yang sudah terbukti atau sudah ada contoh komersialnya.

"Ini ada sampaian kajian ke pemerintah. Jadi dari sisi harga sudah mulai cukup menarik," ujar Dadan.

Baca Juga: Genjot Energi Bersih, Kapasitas Pembangkit Listrik EBT Tembus 386 MW

2. Belum ada kepastian dari lokasi hingga investasi

Indonesia Akan Bangun Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir, Sudah Siap?IDN Times/Sukma Shakti

Sayangnya untuk PLTN ini sendiri belum ada penunjukkan lokasinya ada di mana, termasuk terkait investasi. Untuk investasi, Dadan mengatakan hal itu bervariasi, tergantung dari kelas pembangkitnya, teknologi yang digunakan, dan tergantung dari kapasitas PLTN.

"Kalau untuk PLTN dari sisi kajian atau studi memang lebih banyak leading sectornya ada di BATAN, ESDM juga terlibat khususnya dalam Litbang ESDM melakukan kajian-kajian termasuk yang ada di Bangka Belitung dan Kalimantan," katanya.

3. PLTN masuk RPJMN Kementerian ESDM

Indonesia Akan Bangun Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir, Sudah Siap?

Program PLTN ini juga termasuk dalam Key Perfomance Indicator (KPI) Kementerian ESDM dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2021. Dadan mengatakan sejauh ini sudah dilakukan pendataan terhadap beberapa vendor khususnya PLTN skala kecil hingga teknologi yang digunakan.

"Teknonya dan ini sejalan dengan target yang ada di RPJM," ucap Dadan.

Baca Juga: BATAN Berharap Ada PLTN untuk Penuhi Kebutuhan Listrik Ibu Kota Baru

Topic:

  • Hana Adi Perdana

Berita Terkini Lainnya