Comscore Tracker

Investor Lebih Takut Sanksi Internasional Dibanding Masalah Upah Buruh

Dahlan Iskan membeberkan pandangannya soal Omnibus Law

Jakarta, IDN Times - Mantan Menteri BUMN Dahlan Iskan memberikan pandangannya terhadap Undang-Undang Cipta Kerja (UU Ciptaker) atau Omnibus Law. Menurut dia, investor kelas dunia lebih takut dijatuhi sanksi internasional dibanding tersandung masalah upah tenaga kerja.

"Kalau investor global yang dilihat itu lingkungan. Karena kalau dia melanggar akan kena sanksi internasional. Di Indonesia mungkin senang, tapi di internasional kena sanksi," kata Dahlan dalam program Our News Room IDN Times, Rabu (21/10/2020).

1. Pengusaha juga tidak mau kok berikan upah murah

Investor Lebih Takut Sanksi Internasional Dibanding Masalah Upah BuruhDahlan Iskan saat berbicara soal "Kreatif Disaat Terjepit". YouTube.com/ Masjid Al Akbar TV

Dahlan mengatakan sebenarnya pengusaha juga tidak ingin memberikan upah murah kepada pekerja. Menurutnya hanya segelintir pengusaha yang memberlakukan upah murah.

"Yang upah buruh dengan rendah itu sebagian. Karena mungkin keadaan perusahaan dia," ucapnya.

Baca Juga: Kritik Omnibus Law, Dahlan Iskan: Pengusaha Lebih Butuh Stabilitas 

2. Kestabilan politik dan keamanan lebih dibutuhkan pengusaha

Investor Lebih Takut Sanksi Internasional Dibanding Masalah Upah BuruhRatusan demonstran yang tergabung dalam Konfederasi Serikat Pekerja Nasional (KSPN) berunjuk rasa menolak pengesahan Undang-undang Cipta Kerja di Alun-alun Serang, Banten, Rabu (14/10/2020) (ANTARA FOTO/Asep Fathulrahman)

Mantan Direktur Utama PT PLN ini mengatakan pengusaha lebih membutuhkan stabilitas politik dan stabilitas keamanan di Indonesia. Karena dengan jika keadaan tidak stabil dan banyak demo akan memengaruhi kurs rupiah sehingga membuat pengusaha kesulitan membuat kalkulasi.

"Saya bilang pengusaha, kalau disuruh memilih, pilih yang tidak ada heboh-heboh atau pilih ada heboh-heboh tapi ada undang-undang yang bagus, (mereka) pilih tidak ada heboh-heboh," kata Dahlan.

3. Indonesia tetap bisa dapat investor tanpa Omnibus Law

Investor Lebih Takut Sanksi Internasional Dibanding Masalah Upah BuruhIlustrasi investasi (IDN Times/Arief Rahmat)

Dahlan yang juga pernah memimpin surat kabar Jawa Pos ini yakin tanpa Omnibus Law pun investor pun akan berinvestasi di Indonesia. Ia bahkan menyebut 16 paket kebijakan ekonomi pada periode pertama Jokowi sudah sangat bagus dalam menarik investasi.

"Jadi tanpa ini (Omnibus Law) pun banyak investor masuk. Misal dengan paket 16 paket ekonomi itu sudah sangat bagus," katanya.

Baca Juga: Setahun Jokowi, Dahlan Iskan: Saya Sebetulnya Kasihan Sama Pak Jokowi

Topic:

  • Dwifantya Aquina

Berita Terkini Lainnya