Comscore Tracker

Sistem Cashless Kita Jadul bagi Turis Asing, Kemenpar Gandeng Visa

Bali akan menjadi target pertama kerja sama ini

Jakarta, IDN Times - Kementerian Pariwisata (Kemenpar) bekerja sama dengan perusahaan teknologi pembayaran global Visa mendukung kampanye #Discover Wonderful Indonesia. Kerja sama ini dilakukan untuk mempromosikan Indonesia sebagai destinasi favorit bagi wisatawan mancanegara (wisman) dari seluruh dunia dengan memanfaatkan skala dan jaringan global Visa.

“Ini sinergi, pasti menguntungkan kedua pihak, untuk Wonderful Indonesia kita akan menerima manfaat lebih global, kita gunakan global network Visa,” ucap Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya di kantornya, Rabu (15/5).

Kerja sama ini juga menjembatani perbedaan alat pembayaran yang biasa digunakan oleh para turis asing dengan kebiasaan masyarakat Indonesia. Bukan hanya sudah terbiasa cashless (nontunai), para turis asing kebanyakan menggunakan alat pembayaran kartu yang contactless (nirsentuh). Sedangkan di Indonesia, kalaupun membayar secara nontunai, kebanyakan orang masih menggunakan kartu swipe.

1. Di Indonesia, bayar di warung tidak bisa pakai kartu Visa

Sistem Cashless Kita Jadul bagi Turis Asing, Kemenpar Gandeng Visa

Menurut Presiden Direktur PT Visa Worldwide Indonesia Riko Abdurrahman, latar belakang kerja sama ini didasarkan pada Global Travel Intention Studies di mana terdapat insight tentang wisatawan bagaimana mereka menggunakan alat pembayaran untuk liburan mereka.

“Ternyata wisatawan ini menggunakan kartu pembayarannya dari saat mereka booking hotel atau airlines. Mau gak mau mereka menggunakan kartu. Begitu sampai destinasi itu mereka mencoba menggunakan kartunya, karena dari booking aja mereka sudah pakai,” papar Riko.

Permasalahan yang muncul di Indonesia adalah masih lemahnya penerimaan pembayaran menggunakan kartu seperti Visa.

“Di merchant kecil dan warung gak bisa menerima. Karena wisatawan dr Australia, Singapura itu sudah contactless semua kartunya. Jadi begitu mereka ke sini kartunya masih di swipe. Kalau sudah ada contactless jauh lebih cepat dan aman. Ketiga, acceptance di e-commerce. Di Indonesia 80 persen masih fund transfer,” jelasnya.

2. Detail kerja sama Kemenpar dengan Visa

Sistem Cashless Kita Jadul bagi Turis Asing, Kemenpar Gandeng Visapixabay.com/Mohammed Hassan

Ada berbagai kerjasama yang dilakukan keduanya. Fase awal kerja sama akan berfokus untuk menggaungkan beragam festival nusantara ke luar negeri, yakni kawasan Asia Tenggara dan Australia. Kampanye Discover Wonderful Indonesia akan disebarluaskan menggunakan platform digital dengan memanfaatkan teknologi lokasi (geo-tagging) dan memanfaatkan skala global Visa.

Selanjutnya adalah bagaimana mendorong penerimaan kartu pembayaran di destinasi wisata yang populer, khususnya Bali, dengan memfasilitasi wirausaha lokal untuk dapat menerima pembayaran nirsentuh.

“Kita kerja sama dengan beberapa merchant di Bali promo dengan merchant lokal ini. Yang pertama kan Food and Beverages. Beberapa resto atau kafe kita beri manfaat apabila ada wisatawan asing yang transaksi pake kartu Visa di merchant tersebut, ke depannya kita akan grow that merchant lagi,” kata Riko.

Arief menjanjikan nantinya, Kemenpar akan memberikan media baik di dalam dan luar negeri untuk digunakan untuk promosi Visa. “Sebaliknya, kita harapkan program-program dari Visa worldwide juga mempromosikan program Wonderful Indonesia,” ucapnya.

Baca Juga: Sebesar 77 Persen Masyarakat Indonesia Pilih Transaksi Cashless

3. Potensi digital tourism 4.0 dan meningkatkan devisa

Sistem Cashless Kita Jadul bagi Turis Asing, Kemenpar Gandeng VisaIDN Times/Kemenpar

Arief menambahkan bahwa kemitraan ini dapat membuka potensi Indonesia dalam mengembangkan Digital Tourism 4.0 dengan menciptakan pengalaman membayar dan perjalanan liburan yang serba mudah bagi para wisman yang mengunjungi Indonesia.

"Pembayaran digital menjadi semakin terintegrasi dalam perjalanan liburan masa kini di mana para wisatawan menggunakan teknologi tersebut untuk membeli tiket penerbangan, memesan hotel & tur, dan berwisata kuliner. Dengan menggaet Visa sebagai jaringan pembayaran digital pilihan para wisman dan wisatawan domestik, kami berharap dapat mendukung mobilitas mereka di destinasi wisata yang dikunjungi," katanya.

Arief juga berharap kerjasama ini akan meningkatkan penjualan dari merchant untuk pertumbuhan devisa. “Kita sama-sama ingin mendatangakan devisa dan kedua ingin meningkatkan penjualan lokal merchant kita,” harapnya.

Baca Juga: Era Cashless, 82 Persen Masyarakat Dipastikan Tinggalkan Sistem Tunai 

Topic:

  • Anata Siregar

Just For You