Comscore Tracker

Presiden Malu Impor Cangkul, Pengamat: Tamparan Keras untuk Airlangga

Di era Airlangga jadi Menperin, impor cangkul Rp1,30 miliar

Jakarta, IDN Times - Presiden Joko ‘Jokowi’ Widodo sempat dongkol dengan fakta bahwa Indonesia masih impor alat pertanian cangkul yang sebenarnya bisa dibuat di dalam negeri. Direktur Pusat Kajian Komunikasi Politik Indonesia (PKKPI) Gede Munanto menilai ungkapan kekecewaan Jokowi adalah tamparan keras untuk Menko Airlangga Hartarto--yang menjabat sebagai Menteri Perindustrian pada saat impor tersebut dilakukan.

“Ini tamparan keras buat Airlangga Hartarto, Menko Perekonomian yang sebelumnya menjabat Menteri Perindustrian. Sebab, Jokowi mengungkap langsung ketidakmampuan industri RI di era Airlangga dalam menciptakan industri cangkul yang sebenarnya sangat sederhana,” katanya Gede lewat keterangan tertulisnya, Rabu (13/11).

1. Airlangga dinilai minim prestasi sebagai Menperin

Presiden Malu Impor Cangkul, Pengamat: Tamparan Keras untuk AirlanggaIDN Times/Hana Adi Perdana

Keluhan Presiden Jokowi tersebut, kata dia, menunjukkan yang bersangkutan memang minim prestasi sebagai Menteri Perindustrian.

"Kalaupun Airlangga kemudian dipilih Jokowi sebagai Menko Perekonomian hal tersebut lebih kepada bargaining position-nya sebagai Ketum Golkar. Bukan karena prestasi," ujar dia.

Baca Juga: Menteri Agus Salahkan Konsumen yang Masih Beli Cangkul Impor

2. BPS sebut impor cangkul mencapai Rp1,30 miliar

Presiden Malu Impor Cangkul, Pengamat: Tamparan Keras untuk Airlangga(Ilustrasi cangkul) ANTARA FOTO/Anies Efzudin

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat Januari-Agustus 2019, impor cangkul mencapai US$93.155 atau setara dengan Rp1,30 miliar (asumsi kurs Rp14.000/US$), dengan volume 210.575 kilogram atau 210 ton.

Sedangkan berdasarkan data terbaru BPS, impor cangkul sepanjang Januari-September 2019 senilai US$101.690 dengan total berat 268,2 ton, alias tak ada kenaikan yang signifikan. Besarannya sebesar Rp1,42 miliar.

3. Presiden Jokowi sindir pacul impor di Rapat Koordinasi Nasional Pengadaan Barang/Jasa

Presiden Malu Impor Cangkul, Pengamat: Tamparan Keras untuk AirlanggaANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo meminta Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP) untuk memprioritaskan barang produksi dalam negeri ketimbang barang impor. Apalagi, jika memang industri dalam negeri bisa memproduksi barang tersebut.

"Misalnya urusan pacul, cangkul, masa masih impor?" kata Jokowi saat membuka Rapat Koordinasi Nasional Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Tahun 2019, Rabu (6/11).

Baca Juga: Kebanjiran Cangkul Impor, Pandai Besi di Gunungkidul Tak Ciut Nyali

Topic:

  • Anata Siregar

Just For You