Comscore Tracker

Profil Bernard Arnault, Bos Louis Vuitton Berharta Rp2.837 Triliun  

Bernard Arnault adalah orang terkaya ke-3 dunia

Jakarta, IDN Times - Bernard Jean Tienne Arnault atau yang lebih dikenal dengan Bernard Arnault merupakan seorang miliarder dan CEO dari salah satu perusahaan mewah kenamaan dunia yaitu Louis Vuitton Moët Hennessy (LVMH) .

Pria berkebangsaan Prancis ini masuk ke dalam jajaran salah satu orang terkaya dunia versi majalah Forbes. Selama 3 dekade ia berhasil membawa LVMH sebagai Perusahaan mewah terbesar di dunia dengan lebih dari 70 merek mewah.

LVMH sendiri merupakan perusahaan multinasional asal Prancis yang berfokus pada penjualan barang mewah. Beberapa group yang tergabung dalam LVMH seperti Louis Vuitton, Christian Dior, Charles&Keith, Givenchy, Céline, dan masih banyak yang lainnya.

Yuk intip profil dari orang terkaya nomor 3 di dunia supaya kamu terus termotivasi dalam membangun bisnis mu!

Baca Juga: 10 Orang Terkaya Dunia 2022 versi Forbes, Elon Musk Nomer 1

1. Latar belakang keluarga dan pendidikan

Arnault lahir di Roubix, Prancis yang merupakan sebuah kota industri, pada 5 Maret 1948 dari pasangan Leon Arnault dan Marie Josephe Savinel.

Ayahnya merupakan produsen terkemuka juga pemilik perusahaan konstruksi dan properti, Ferret-Savinel. Sementara ibunya merupakan wanita yang trendi dan sangat tertarik pada gaya mode Dior.

Arnault sendiri tidak memiliki latar belakang dalam industri mode. Ia memiliki gelar sarjana teknik dari Cole Polytechnique, sekolah teknik paling selektif di Prancis. Setelah lulus, ia memulai karir sebagai Chief Construction Officer di perusahaan konstruksi milik ayahnya.

2. Sempat membujuk sang ayah untuk menjual bisnis konstruksi yang dimilikinya

Setelah beberapa tahun bergabung dalam bisnis keluarganya, Arnault memiliki ambisi yang jauh lebih besar daripada hanya menjalankan sebuah perusahaan konstruksi. Ia memiliki keinginan untuk mengambil alih sebuah perusahaan tingkat global.

Oleh karena itu, sebagai bentuk keberanian dan tekad yang kuat ia bahkan membujuk sang ayah untuk menjual bisnis konstruksi yang mereka miliki dan meningkatkan investasi di bidang real estate.

Ia berhasil membawa bisnis real estate nya kepada keuntungan yang sangat besar. Pada 1977 ia menggantikan ayahnya sebagai CEO dan sebagai ketua pada 1978 di usia yang hampir memasuki kepala 3.

Baca Juga: 10 Fakta Elon Musk, Orang Terkaya di Dunia yang Baru Membeli Twitter

3.Langkah pertama untuk terjun ke bisnis barang mewah

Arnault mengambil langkah pertamanya pengusaha barang mewah dengan bermodalkan uang keluarganya senilai 15 juta dolar Amerika Serikat (AS) dan 65 juta dolar AS yang berasal dari investasi perusahaan Lazar Freres.

Pada 1984 ia berhasil membangun perusahaan Agache Financhiere dan mengakuisisi Boussac, rumah dari brand fashion Dior yang telah diidam-idamkan nya.

4.Mendapat julukan sebagai 'terminator'

Agar bisa fokus mengembangkan aset-aset yang dimiliki, Arnault bahkan terkenal tidak segan-segan berlaku 'kejam' dalam membuat keputusan. Misalnya seperti melakukan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) terhadap 9 ribu karyawannya.

Akibat keputusan nya tersebut ia mendapat julukan 'terminator' dan 'a force to reckon with in French business' atau 'kekuatan yang perlu diperhitungkan dalam dunia bisnis Prancis'.

5.Memanfaatkan perseteruan untuk menjabat sebagai CEO

Pada 1987 Arnault telah menargetkan untuk memiliki Louis Vuitton Moët Hennessy (LVMH) yang kala itu sedang berada di ujung tanduk. Sedikit demi sedikit, Arnault mulai menginvestasikan sahamnya di LVMH hingga menjadi pemilik saham terbesar.

Ia memanfaatkan perseteruan yang saat itu sedang terjadi di LVMH untuk menggulingkan 2 CEO nya sekaligus. Karena ia merupakan pemegang saham terbesar dengan kepemilikan 43 persen, ia akhirnya diangkat menjadi CEO dan Chairman hingga saat ini.

Di masa kepemimpinannya, Arnault terus berambisi untuk menjadikan LVMH sebagai perusahaan barang mewah terbesar di dunia.

Baca Juga: Mukesh Ambani, Satu-Satunya dari Asia di 10 Besar Orang Terkaya Forbes

6. Pernah membalap Jeff Bezos dan Elon Musk menjadi orang terkaya dunia

Bernard Arnault memiliki 97,5 persen saham di Christian Dior yang menggerakkan 41,2 persen LVMH.

Melansir dari daftar Real-Time Billionaires Forbes, Arnault memiliki harta sebesar 198,4 miliar dolar AS atau sekitar Rp2.837 triliun (kurs Rp14.300). 

Pada 2021 lalu, ia bahkan sempat menyalip peringkat Bezos dan Musk ke posisi nomor 1 orang terkaya di dunia.

Topic:

  • Hana Adi Perdana

Berita Terkini Lainnya