Comscore Tracker

2 Perempuan RI Masuk Daftar Power Businesswomen Forbes Asia 2020

Ada 2 perempuan Indonesia di daftar pemimpin bisnis Asia ini

Jakarta, IDN Times – Pandemik virus corona atau COVID-19 telah mempengaruhi banyak aspek kehidupan, termasuk dalam dunia bisnis. Namun ternyata, di tengah situasi yang penuh ketidakpastian ini ada banyak pebisnis perempuan Asia yang mampu bertahan hingga berhasil menorehkan prestasi dan masuk ke dalam daftar Power Businesswomen Forbes Asia 2020.

Ada 25 pemimpin bisnis perempuan Asia yang berhasil masuk dalam daftar itu. Mereka adalah perempuan-perempuan yang memiliki rekam jejak kesuksesan baik dalam hal menjalankan perusahaan dengan pendapatan yang cukup besar atau mendirikan perusahaan rintisan (startup) dengan valuasi lebih dari 1 miliar dolar AS.

Para pemimpin perempuan yang masuk dalam daftar itu berasal dari industri yang beragam, mulai dari industri bioteknologi, teknologi keuangan (fintech). dan teknologi pendidikan (edtech) hingga sektor yang lebih tradisional seperti ritel, logistik, dan hukum.

Dari 25 perempuan dalam daftar bergengsi tersebut, dua di antaranya berasal dari Indonesia. Siapa saja mereka?

1. Dua di antaranya dari Indonesia

2 Perempuan RI Masuk Daftar Power Businesswomen Forbes Asia 2020Dewi Muliaty, Direktur Utama Prodia (ANTARA News/Subagyo)

Dua perempuan yang masuk daftar Power Businesswomen Forbes Asia 2020 adalah Dewi Muliaty, Direktur Utama Prodia Widyahusada dan Nabilah Alsagoff, Cofounder dan COO Nusa Satu Inti Artha.

Daftar itu sendiri didominasi oleh Tiongkok, di mana ada empat perempuan dari negara Tirai Bambu tersebut yang masuk dalam daftar. India dan Thailand menyusul di belakangnya dengan masing-masing menyumbang tiga nama.

Sementara itu Vietnam, Korea Selatan, Singapura, dan Jepang masing-masing menyumbang dua nama. Hong Kong, Filipina, dan Malaysia juga turut menyumbang, yaitu masing-masing satu nama.

Baca Juga: Daftar Konglomerat RI yang Masuk Jajaran Orang Terkaya Dunia 2020

2. Dewi Muliaty, Direktur Utama Prodia Widyahusada

2 Perempuan RI Masuk Daftar Power Businesswomen Forbes Asia 2020Dewi Muliaty, Direktur Utama Prodia (Website/elle.co.id)

Perempuan yang menjabat Direktur Utama Prodia Widyahusada ini berusia 57 tahun. Muliaty pertama kali diangkat sebagai asisten manajer di perusahaan tersebut pada 1988 oleh Andi Wijaya, profesor dan salah satu pendiri operator laboratorium klinis terbesar di Indonesia dari segi penjualannya itu.

Pada saat diangkat sebagai asisten manajer, Muliaty sedang menempuh pendidikan untuk mendapatkan izin apoteker. Dua dekade kemudian ia menjadi Presiden Direktur dan berhasil mengembangkan perusahaan dengan membuka lebih banyak klinik, yaitu dari 107 unit pada 2010 menjadi 285 klinik saat ini.

Dia juga meningkatkan pengujian untuk gangguan autoimun dan penyakit lainnya, yang menyumbang hampir seperlima dari pendapatan perusahaan tahun lalu. Di saat perusahaan menghadapi penurunan penjualan sebesar 18 persen menjadi 657 miliar rupiah pada paruh pertama tahun ini, Muliaty terus berinovasi dengan menghadirkan layanan tes Covid-19 cepat yang dapat dilakukan melalui drive-thru, klinik atau di rumah.

3. Nabilah Alsagoff, Cofounder dan COO Nusa Satu Inti Artha

2 Perempuan RI Masuk Daftar Power Businesswomen Forbes Asia 2020Nabilah Alsagoff, Co-Founder at DOKU (Linked In/Nabilah Alsagoff)

Bersama dua temannya, Co-founder dan Chief Operating Officer Nusa Satu Inti Artha ini menciptakan layanan dompet digital Doku pada 2005, setelah melihat bank lokal tidak menyediakan layanan yang dapat memproses pembayaran online. Sejak itu, Doku terus tumbuh menjadi pelopor dalam hal transaksi non tunai di Indonesia, mengalahkan bank domestik untuk menawarkan layanan e-wallet.

Pada 2016, grup media Indonesia Elang Mahkota Teknologi membeli saham mayoritas di Nusa Satu dengan harga yang dirahasiakan, tetapi Alsagoff tetap menjadi COO Doku.

Tahun lalu, Doku menangani pembayaran sebesar 63 triliun rupiah, 50 persen lebih tinggi dari 2018. Ini menjadikannya layanan pembayaran elektronik terkemuka di Indonesia. Transaksinya dilaporkan kian melonjak di tengah pandemik saat ini. Saat ini, Doku juga telah merambah bisnis konsultan untuk membantu lebih banyak bisnis bertransaksi secara online.

Baca Juga: 11 Perempuan Ini Membuka Jalan bagi Kamala Harris

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya