Comscore Tracker

Dihajar Dolar, Rupiah Melemah di Penutupan Hari Ini

Rupiah melemah ke level Rp14.266 per dolar

Jakarta, IDN Times – Nilai tukar (kurs) rupiah ditutup melemah pada perdagangan Kamis (4/3/2021), yaitu melemah 21 poin atau 0,15 persen ke level Rp14.266 dari penutupan hari sebelumnya di level Rp14.245 per dolar.

Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi mengatakan ada banyak alasan mengapa rupiah melemah, salah satunya yaitu penguatan ekonomi Amerika Serikat (AS) yang mendorong nilai dolar.

Baca Juga: Pemerintah Gelontorkan Rp553 Triliun untuk Tangani COVID dan PEN 2021

1. Pemulihan ekonomi AS berlanjut

Dihajar Dolar, Rupiah Melemah di Penutupan Hari IniSeorang anggota staf kebersihan Gedung Putih menyemprot ruang arahan pada malam Presiden Amerika Serikat Donald Trump kembali dari Walter Reed Medical Center setelah terkena penyakit virus korona (COVID-19), di Washington, Amerika Serikat, Senin (5/10/2020) (ANTARA FOTO/REUTERS/Erin Scott)

Dalam Beige Book yang dirilis pada Rabu, Bank Sentral AS the Federal Reserve (the Fed) mengatakan pemulihan ekonomi AS berlanjut dengan kecepatan sedang selama minggu-minggu pertama 2021.

Pada hari yang sama, Presiden Fed Chicago Charles Evans juga mengatakan dia melihat kenaikan pesat dalam imbal hasil obligasi yang sebagian besar mencerminkan perbaikan dalam ekonomi.

“Investor sekarang menunggu pidato Ketua Fed Jerome Powell di kemudian hari di Wall Street Journal Jobs Summit, untuk panduan kebijakan moneter Fed di masa depan,” kata Ibrahim.

2. Ada harapan dalam stimulus Joe Biden

Dihajar Dolar, Rupiah Melemah di Penutupan Hari IniPresiden Amerika Serikat Joe Biden saat menandatangani perintah eksekutif pada Minggu (7/2/2021). (Facebook.com/President Joe Biden)

Ibrahim lebih lanjut mengatakan bahwa pelemahan rupiah juga dipengaruhi penguatan dolar yang didorong oleh kabar baik soal rencana stimulus Presiden Joe Biden.

Ibrahim mengatakan dari sisi stimulus, perdebatan tentang paket 1,9 triliun dolar AS dari Biden yang diusulkan di Senat telah mereda. Dewan diharapkan untuk memulai diskusi di kemudian hari.

“Seiring ketenangan terus kembali ke pasar, tampaknya dolar kembali dalam tren naik,” katanya.

Baca Juga: RI Diramal Masuk Top 5 Ekonomi Dunia, Investasi BUMN Jadi Kunci PEN

3. Pelemahan investasi

Dihajar Dolar, Rupiah Melemah di Penutupan Hari IniANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

Ibrahim juga mengatakan pelemahan rupiah dipengaruhi tantangan dalam hal investasi yang muncul di tengah resesi sekarang ini. Padahal salah satu kunci sukses pertumbuhan ekonomi 2021 adalah tumbuhnya konsumsi masyarakat dan Investasi serta penambahan lapangan kerja.

“Investasi saat resesi sangat menantang, karena Investasi merupakan kunci Growth pertumbuhan ekonomi,” katanya.

“Kunci Growth disini yaitu menciptakan peluang kerja yang sebanyak-banyaknya, oleh karena itu kebijakan perdagangan juga harus dapat memulihkan sektor-sektor ekonomi yang pada tahun lalu terkontraksi akibat dampak dari pandemi COVID-19.”

Untuk besok, Ibrahim memprediksi rupiah akan ditutup menguat tipis. “Sedangkan untuk perdagangan besok, mata uang rupiah kemungkinan dibuka berfluktuasi namun ditutup menguat tipis di rentang Rp14.220-Rp14.290,” katanya.

Baca Juga: 5 Langkah Strategis Pemerintah dan Bank Indonesia Jaga Inflasi 2021

Topic:

  • Rehia Sebayang
  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya