Comscore Tracker

Dilanda Krisis, Penggunaan Mata Uang Kripto Melonjak di Afghanistan

Banyak perempuan melek kripto di Afghanistan

Jakarta, IDN Times – Afghanistan mengalami krisis ekonomi semenjak Taliban mengambilalih kekuasaan. Sejumlah bank tutup dan terjadi krisis uang tunai. 

Hal ini salah satunya dipicu oleh dihentikannya bantuan dana dari banyak lembaga internasional ke negara tersebut. Padahal, Afghanistan sangat bergantung pada bantuan asing untuk menjalankan negara.

Di tengah ketidakpastian ini, warga Afghanistan semakin melihat cryptocurrency sebagai tempat yang aman untuk menyimpan dana mereka. 

Baca Juga: Taliban Pede Krisis Ekonomi Afghanistan Mereda usai Kabinet Baru Lahir

1. Penggunaan cryptocurrency melonjak

Dilanda Krisis, Penggunaan Mata Uang Kripto Melonjak di AfghanistanIlustrasi Bitcoin (Twitter.com/bitcoin)

Menurut Beincrypto, peningkatan penggunaan cryptocurrency selama beberapa bulan terakhir ini telah mengangkat Afghanistan ke posisi 20 teratas dari 154 negara dalam Global Crypto Adoption Index 2021.

Tahun lalu, Afghanistan berada di peringkat terendah dalam indeks yang diterbitkan oleh perusahaan analitik crypto Chainalysis pada bulan Agustus lalu itu. Chainalysis memberi peringkat negara berdasarkan pertumbuhan volume perdagangan crypto, sambil menyesuaikan dengan daya beli populasi.

2. Banyak kehidupan selamat berkat cryptocurrency

Dilanda Krisis, Penggunaan Mata Uang Kripto Melonjak di AfghanistanTentara Taliban terlihat di salah satu alun-alun utama kota di Kabul, Afghanistan, Rabu (1/9/2021). ANTARA FOTO/WANA (West Asia News Agency) via REUTERS.

Selain lonjakan baru-baru ini, orang Afghanistan terpilih yang merupakan investor awal dalam cryptocurrency telah dapat menggunakan keuntungan mereka untuk mengevakuasi keluarga dan teman mereka dengan aman.

Selama dekade terakhir, Roya Mahboob, pendiri Digital Citizen Fund nirlaba bersama saudara perempuannya, telah mengajar ribuan anak perempuan dan perempuan keterampilan komputer dasar di pusat mereka di Herat dan Kabul. Mereka juga memfasilitasi layanan keuangan, karena kebanyakan anak perempuan dan perempuan tidak memiliki rekening bank karena dilarang, atau karena mereka tidak memiliki dokumentasi.

Hampir sepertiga dari hampir 16 ribu anak perempuan dan perempuan yang mempelajari keterampilan komputasi dasar di pusat Digital Citizen Fund juga belajar cara menyiapkan dompet kripto dan menerima dana. Beberapa yang lebih tertarik juga belajar cara berdagang dan berinvestasi di Bitcoin dan Ethereum.

Dengan menggunakan hasil ini, beberapa dari perempuan ini berhasil meninggalkan negara itu setelah Taliban merebut Kabul pada 15 Agustus. Mereka dapat menggunakan dompet kripto mereka untuk mentransfer uang ke luar negeri, dan membantu mengevakuasi keluarga mereka untuk menetap di negara baru.

Ini menunjukkan bahwa di saat investor institusi besar telah banyak masuk ke Bitcoin dan cryptocurrency, mata uang digital ini juga semakin banyak digunakan oleh mereka yang memiliki akses terbatas ke sistem perbankan formal, dan lainnya di zona konflik atau negara yang tidak stabil. Misalnya, Venezuela telah menggunakan Dogecoin untuk membeli barang-barang penting, setelah nilai mata uang lokalnya jatuh bebas.

“Di negara-negara yang gagal atau tertantang, itu menyediakan cara bagi orang untuk mendukung anggota keluarga,” kata Keith Carter, seorang profesor di National University of Singapore School of Computing. “Cryptocurrency, jika ada, akan menuju ke tempat yang kekurangan infrastruktur digital, dan mendorong pengembangan infrastruktur dengan meningkatkan permintaan layanan digital.”

Baca Juga: Miliarder AS Sebut Cryptocurrency Bakal Tidak Ada Nilainya

3. Taliban mungkin saja mengadopsi crypto

Dilanda Krisis, Penggunaan Mata Uang Kripto Melonjak di AfghanistanAfghanistan. (Pixabay.com/ArmyAmber)

Namun, karena warga Afghanistan menggunakan cryptocurrency untuk mentransfer dana mereka ke luar negeri, ada risiko tambahan bahwa Taliban dapat mengadopsinya sebagai bagian dari kebijakan ekonomi nasional, dalam upaya untuk menghindari sanksi Barat.

Meskipun Taliban belum mengambil sikap terkait penggunaan mata uang digital, cryptocurrency tidak kekurangan suara di antara pendukung mereka. Misalnya, seorang perempuan Afghanistan-Amerika yang menggunakan nama samaran “Bibi Janey” di Twitter telah menyarankan para pemimpin Taliban untuk belajar bagaimana mentransaksikan mata uang kripto. Dia percaya kemampuan untuk mengirim transaksi secara anonim sambil menghindari sistem keuangan Barat dapat menjadikannya alat keuangan yang sempurna bagi Taliban.

Namun, terlepas dari potensinya untuk membantu mereka yang membutuhkan, ancaman cryptocurrency yang memfasilitasi rezim baru yang dikutuk secara internasional ini dapat mengakibatkan kemarahan lebih lanjut dari para skeptis di Barat.

Baca Juga: Amerika Serikat Puji Diplomasi Taliban yang Jujur dan Profesional

Topic:

  • Hana Adi Perdana

Berita Terkini Lainnya