Comscore Tracker

Erick Thohir Segera Bubarkan PLN Batu Bara

Kementerian BUMN masih melakukan kajian teknis

Jakarta, IDN Times - Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) memutuskan bakal membubarkan salah satu anak usaha PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) atau PLN, yakni PLN Batu Bara. Namun, belum ada kepastian kapan perusahaan tersebut bakal dibubarkan.

"Jadi, banyak pertanyaan mengenai PLN Batu Bara itu benar. Sekarang ini kami lagi kaji secara teknis untuk pembubarannya," kata Staf Khusus Menteri BUMN, Arya Sinulingga, dalam keterangan kepada media, Senin (17/1/2022).

Baca Juga: Lolos dari Krisis, PLN Bakal Rombak Kontrak Pembelian Batu Bara 

1. Pemerintah masih melakukan kajian terhadap PLN Batu Bara

Erick Thohir Segera Bubarkan PLN Batu BaraIlustrasi PLTU Batu Bara di Kalimantan Timur (tangkapan layar YouTube JATAM Nasional)

Arya menambahkan, pihaknya saat ini masih melakukan sejumlah kajian sebelum akhirnya memutuskan pembubaran PLN Batu Bara.

"Kita perlu juga ya dihitung teknisnya, hitung asetnya seberapa banyak, harus ada prosesnya juga. Nanti dari sana baru kita ambil langkah untuk pembubarannya," kata dia.

Baca Juga: Ekspor Batu Bara Diizinkan bagi Perusahaan yang Penuhi DMO 100 Persen

2. Pembubaran PLN Batu Bara jadi bagian dari transformasi PLN tahun ini

Erick Thohir Segera Bubarkan PLN Batu BaraMenteri BUMN Erick Thohir (Dok. Kementerian BUMN)

Sebelumnya diberitakan, Menteri BUMN Erick Thohir bertekad melakukan transformasi di tubuh PLN pada tahun ini.

Sebelum PLN, Kementerian BUMN terlebih dahulu melakukan transformasi di Pertamina, Pelindo, Telkom, Bank-bank Himbara, dan Klaster Kesehatan.

"Salah satunya adalah tadi bagaimana kita akan juga me-review keberadaan PLN Batu Bara yang merupakan anak perusahaannya PLN. Jangan sampai ini jadi
kepanjangan birokrasi lagi yang tidak penting," kata Erick.

3. Erick apresiasi kinerja PLN dalam mengatasi masalah keuangan perseroan

Erick Thohir Segera Bubarkan PLN Batu BaraKantor Pusat PLN (Dok. PLN)

Di sisi lain, Erick menyampaikan rasa terima kasihnya kepada Dewan Direksi dan Dewan Komisaris PLN yang sedikit demi sedikit telah memperbaiki kinerja keuangan perseroan.

Mereka, kata Erick, sudah sanggup menekan capital expenditure (capex) atau belanja modal PLN hingga Rp24 triliun.

"Kan ini penghematan luar biasa. Lalu utang PLN turun dari Rp500 miliar menjadi kalau nggak salah Rp460 miliar. Jadi, sebenarnya kalau mau bisa, efisiensi harus terus dilakukan di seluruh BUMN," ucap dia.

Oleh karena, itu, Erick meminta kepada seluruh Dewan Direksi dan Dewan Komisaris BUMN, termasuk PLN untuk serius bekerja agar bisa terus memberikan laba atau keuntungan bisnis bagi BUMN.

"Kita sudah membuktikan konsolidasi keuangan BUMN yang tadinya hanya Rp13 triliun, sekarang bisa untung Rp61 triliun. Jadi sebenarnya bisa kalau mau, karena itu saya mengahrapkan yang namanya dewan komisaris dan dewan direksi harus benar-benar fokus bekerja, bukan fokus pencitraan, kerja yang benar nanti dapat apresiasi dari saya dan masyarakat," beber Erick.

Baca Juga: [BREAKING] Erick Thohir Laporkan Garuda Indonesia ke Kejaksaan Agung

Topic:

  • Hana Adi Perdana

Berita Terkini Lainnya