Comscore Tracker

Laporan Keuangan BUMN Digabung, Utang Rp1.500 T dan Laba Rp124,7 T

Total revenue BUMN tembus Rp2.292,5 triliun

Jakarta, IDN Times - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Erick Thohir secara resmi meluncurkan laporan keuangan konsolidasi BUMN. Hal tersebut mencakup seluruh laporan keuangan perusahaan pelat merah yang dijadikan satu.

Erick mengatakan, laporan keuangan konsolidasi BUMN jadi salah satu bagian dari transformasi yang diusung dirinya sejak menjabat sebagai menteri beberapa tahun lalu.

"Tranformasi BUMN ini tidak hanya kita melakukan transformasi untuk di business model, human capital, business process, dan lain-lainnya, tetapi kita juga ingin memastikan adanya transformasi laporan keuangan yang terkonsolidasi karena tentu sebagai perusahaan milik negara, penting sekali mempunyai buku yang kita bisa baca bersama-sama," ucap Erick dalam peluncuran laporan tahunan konsolidasi Kementerian BUMN di Jakarta, Rabu (28/9/2022).

Baca Juga: Pendapatan BUMN Selama 2021 Tembus Rp2.292,5 T, Hampir Setara APBN!

1. Manfaat laporan keuangan terkonsolidasi

Laporan Keuangan BUMN Digabung, Utang Rp1.500 T dan Laba Rp124,7 TIlustrasi laporan keuangan. (IDN Times/Aditya Pratama)

Erick pun mengungkapkan sejumlah manfaat di balik terkonsolidasinya laporan keuangan BUMN.

Salah satunya bisa jadi sarana untuk mengidentifikasi kinerja BUMN. Selain itu, bisa juga menjadi semacam peringatan dini alias early warning system untuk para perusahaan pelat merah.

"Kita juga bisa memprediksi keberlanjutan atau strategi besar BUMN ke depannya," kata Erick.

2. Pendapatan BUMN terkonsolidasi tembus lebih dari Rp2 ribu triliun

Laporan Keuangan BUMN Digabung, Utang Rp1.500 T dan Laba Rp124,7 TPembaharuan Logo BUMN (Dok. Istimewa)

Dalam kesempatan tersebut, Erick menyampaikan pendapatan atau revenue yang berhasil dibukukan perusahaan pelat merah sepanjang 2021 mengalami peningkatan signifikan.

"Untuk buku 2021 ini, peningkatan revenue sebesar 18,8 persen menjadi Rp2.292,5 triliun, artinya angka ini sangat signifikan kalau kita bandingkan dengan APBN kita yang angkanya kurang lebih Rp2.500 triliun. Jadi, proporsionalnya hampir mirip," beber Erick.

Erick menambahkan, ada beberapa hal yang menjadi pendorong peningkatan pendapatan BUMN sepanjang tahun lalu.

"Peningkatan revenue didorong oleh pertumbuhan harga komoditas global, peningkatan penjualan akibat peningkatan aktivitas penanggulangan COVID-19, dan pertumbuhan volume penjualan akibat pemulihan sebagian kegiatan ekonomi di beberapa klaster," ucap dia.

Sementara itu, laba bersih konsolidasi BUMN tercatat ada pada level Rp124,7 triliun atau meroket 838,2 persen dibandingkan 2020 yang hanya Rp13,3 triliun.

Baca Juga: Setoran Dividen BUMN ke Negara Tembus Rp38,9 Triliun per Agustus 2022

3. Utang BUMN tembus Rp1.500 triliun

Laporan Keuangan BUMN Digabung, Utang Rp1.500 T dan Laba Rp124,7 TIDN Times/Arief Rahmat

Di sisi lain, Erick juga berbicara tentang utang BUMN yang mencapai Rp1.500 triliun. Mantan Presiden Inter Milan tersebut mengatakan BUMN masih dalam kondisi sehat meski punya utang sebesar itu.

"Nah, jadi kalau ada persepsi yang selalu kemarin bilang BUMN ini banyak utang kita selalu sudah presentasikan bahwa total utang BUMN yang memang kita bandingkan dengan investasi itu total utangnya Rp1.500 triliun dan tentu equity atau modal investasi mencapai Rp4.200 triliun, artinya apa? probabilitas perbandingan antara utang BUMN dengan modal investasi adalah 35 persen yang dapat diartikan sebagai kondisi sehat," tutur Erick.

Baca Juga: Daftar 10 BUMN dengan Setoran Dividen Terbesar ke Negara

Topic:

  • Hana Adi Perdana

Berita Terkini Lainnya