Comscore Tracker

Begini Awal Mula BNI Membongkar L/C Fiktif Senilai Rp1,7 Triliun

Ada tiga orang dalam BNI yang ikut terlibat pembobolan

Jakarta, IDN Times - Keberhasilan Menkum HAM Yasonna Laoly membawa pulang tersangka kasus pembobolan kas BNI, Maria Pauline Lumowa kembali mengingatkan publik mengenai perkara yang telah merugikan negara Rp1,7 triliun itu. Salah satu yang berhasil ditangkap dan dijebloskan ke penjara adalah Adrian Herling Waworuntu. 

Pada persidangan pada tahun 2005 lalu, Majelis Hakim di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan menjatuhkan vonis seumur hidup bagi Adrian. 

Meski kembali jadi sorotan, namun tak banyak millennial yang tahu tentang kasus tersebut. Direktur Utama PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk periode 2003-2008, Sigit Pramono, menceritakan tentang kronologi pembobolan kas BNI tersebut. Sigit sendiri menjabat sebagai Dirut BNI enam bulan setelah kasus itu terkuak.

Lalu, bagaimana awal mula kasus itu terbongkar?

1. Kasus pembobolan BNI adalah transaksi ekspor impor

Begini Awal Mula BNI Membongkar L/C Fiktif Senilai Rp1,7 TriliunNgobrol Seru by IDN Times pada Jumat (10/7/2020) dengan Tema "Melacak Pembobolan BNI Senilai Rp 1,7 Triliun" (IDN Times/Besse Fadhilah)

Sigit menjelaskan kasus pembobolan BNI ini berawal dari transaksi ekspor-impor. Pemilik PT Gramarindo Group, Maria Pauline, melakukan pencairan dana dari BNI lewat modus Letter of Credit (L/C) fiktif.

L/C adalah metode pembayaran internasional berupa komitmen membayar dari bank penerbit atas permintaan importir yang ditujukan kepada eksportir dengan menyatakan bank penerbit akan membayarkan uang setelah syarat-syarat dalam L/C dipenuhi.

"L/C ini, sebelum barang sampai ke importir, si pembuka L/C bisa menegosiasikan L/C-nya ke bank, ke BNI dan bisa dibayar lebih dulu sampai ketika barang itu naik ke kapal. Intinya dokumennya lengkap, kalau sudah lengkap dicek petugas bank bisa dibayarkan," tutur Sigit ketika berbicara dalam program "Ngobrol Seru" by IDN Times dengan topik "Melacak Pembobolan BNI Senilai Rp1,7 Triliun" pada Jumat, (10/7/2020).

Baca Juga: Strategi BNI Cegah Kasus Pembobolan Maria Pauline Lumowa Terulang

2. BNI sempat curiga pada PT Gramarindo Mega Indonesia dan melakukan penyelidikan

Begini Awal Mula BNI Membongkar L/C Fiktif Senilai Rp1,7 TriliunPelaku Lain Pembobolan Kas BNI (IDN Times/Arief Rahmat)

Sepanjang periode 2002-2003, BNI mencairkan pinjaman senilai US$ 136 juta atau setara Rp 1,7 triliun (kurs saat itu) kepada PT Gramarindo Mega Indonesia. Namun, pada Juni 2003, pihak BNI curiga terhadap transaksi keuangan PT Gramarindo Group.

Mereka pun mulai melakukan penyelidikan. Dugaan L/C fiktif ini kemudian dilaporkan ke Mabes Polri.

"Akhirnya divisi auditnya BNI turun tangan, kemudian diperiksa, dan terbongkarlah kasus ini. Ternyata tidak ada barang yang diekspor. Jadi L/C-nya fiktif. Yang mengeluarkan L/C-nya juga dari bank yang bukan koresponden. Bank biasanya hanya menerbitkan L/C dengan bank yang kita kenal, yang disebut bank koresponden," ujar Sigit.

3. BNI mengetahui ada keterlibatan orang dalam yang terlibat saat kasusnya terbongkar

Begini Awal Mula BNI Membongkar L/C Fiktif Senilai Rp1,7 TriliunInfografis Kronologi kasus dan pelarian Maria Pauline (IDN TImes/Mardya Shakti)

Saat kasus itu terbongkar, Sigit menyebut BNI juga sudah mengetahui ada keterlibatan orang dalam institusinya dalam kasus pembobolan tersebut. Ketiga orang tersebut yaitu Wayan Saputra, mantan Kepala Divisi Internasional BNI, Aan Suryana, Quality Assurance Divisi Kepatuhan Bank BNI Kantor Besar, dan Edy Santoso, mantan Kepala Customer Service Luar Negeri BNI Kebayoran divonis.

"Itulah (yang) terbukti, di internal BNI pun kita sudah tahu siapa-siapa yang terlibat, di antaranya 3 orang tadi yang jadi tersangka. Sebetulnya kalau sampai kepada kepala divisi internasional itu lebih ke tanggung jawab manajerial. Tapi pelakunya betul-betul kepala bagian di customer service untuk ekspor impor," kata Sigit menerangkan.

https://www.youtube.com/embed/I-zc8LJtkPc

Baca Juga: Maria Pauline Tertangkap, Eks Dirut BNI: Sulit Berharap Uang Kembali 

Topic:

  • Santi Dewi

Berita Terkini Lainnya