Comscore Tracker

Airlangga Sebut Aturan Upah dan JKP dalam UU Cipta Kerja Tetap Berlaku

UU Cipta Kerja inkonstitusional jika tak direvisi

Jakarta, IDN Times - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto membeberkan beberapa poin yang tetap dijalankan pemerintah dalam UU Cipta Kerja. Salah satunya adalah ketentuan terkait jaminan kehilangan pekerja (JKP) dan pengupahan.

Sebelumnya, Presiden Joko "Jokowi" Widodo juga mengatakan tidak ada satu pun pasal dari UU Cipta Kerja yang dibatalkan. Setidaknya, ada enam poin dalam UU Cipta Kerja yang dinyatakan Airlangga tetap berlaku.

Baca Juga: MK: UU Cipta Kerja Harus Direvisi dalam 2 Tahun atau Inkonstitusional

1. LPI tetap beroperasi

Airlangga Sebut Aturan Upah dan JKP dalam UU Cipta Kerja Tetap Berlaku(IDN Times/Aditya Pratama)

Pertama, Airlangga memastikan Lembaga Pengelola Investasi (LPI) atau Indonesia Investment Authority (INA) tetap beroperasi. Saat ini, pemerintah juga sudah mengucurkan Penyertaan Modal Negara (PMN) secara tunai Rp30 triliun, dan pengalihan saham senilai Rp45 triliun.

"Kemudian pengaturan pelaksanaan LPI sebagai lembaga yang diberikan kewenangan khusus dalam rangka pengelolaan investasi telah diatur dalam PP yang ditetapkan sebelum ada putusan MK. Dengan demikian operasionalisasi LPI tetap berjalan sesuai dengan putusan MK," ucap Airlangga.

2. Penambahan 4 KEK tetap dilakukan

Airlangga Sebut Aturan Upah dan JKP dalam UU Cipta Kerja Tetap BerlakuKawasan Ekonomi Khusus (KEK) Maloy Batuta Trans Kalimantan (MBTK) Maloy di Kutai Timur (Dok.KEKMBTK/Istimewa)

Dalam UU Cipta Kerja, pemerintah juga mengatur tambahan 4 Kawasan Ekonomi Khusus (KEK). Airlangga mengatakan, ketentuan itu tetap berlaku pasca keputusan MK. Dengan demikian, tercatat ada 15 KEK di Indonesia.

"Telah dibentuk tambahan 4 KEK yang telah berjalan, dengan komitmen investasi kurang lebih Rp90 triliun dan saat ini telah mendapat berbagai komitmen investasi baru yang akan memperluas penciptaan lapangan kerja baru," ujar dia.

Baca Juga: Sikap Partai Buruh soal Putusan UU Cipta Kerja Inkonstitusional

3. Perlindungan UMKM dan OSS tetap berlaku

Airlangga Sebut Aturan Upah dan JKP dalam UU Cipta Kerja Tetap BerlakuIlustrasi UMKM. (IDN Times/Aditya Pratama)

Selain itu, ketentuan terkait perlindungan serta pemberdayaan UMKM dan koperasi, pelaksanaan perlindungan dan pemberdayaan UMKM tetap berlaku. Adapun ketentuan tersebut, antara lain kemudahan perizinan berusaha, melalui perizinan tunggal, pendirian perseroan bagi UKM, kemudahan mendapat sertifikasi halal yang biayanya ditanggung oleh pemerintah untuk UKM, dan alokasi pengadaan barang dan jasa pemerintah.

"Kemudian kemudahan berusaha di bidang perpajakan," ucap Airlangga.

Selain itu, pemerintah juga memastikan kegiatan perizinan berusaha atau Online Single Submission (OSS) juga tetap beroperasi.

"Layanan perizinan berusaha melalui OSS tetap berjalan untuk perizinan usaha baru maupun perpanjangan," kata dia.

4. Pemerintah tetap jalankan aturan ketenagakerjaan di UU Cipta Kerja

Airlangga Sebut Aturan Upah dan JKP dalam UU Cipta Kerja Tetap BerlakuIlustrasi Sidang (IDN Times/Arief Rahmat)

Airlangga juga mengatakan ketentuan terkait ketenagakerjaan yang mencakup JKP dan pengupahan tetap berlaku.

"Terkait ketenagakerjaan terasuk pelaksanaan jaminan kehilangan pekerjaan dan juga terkait dengan pengupahan," tutur Airlangga.

Baca Juga: DPR dan Pemerintah Mulai Bahas Revisi UU Cipta Kerja pada 6 Desember

5. Jokowi pastikan tak ada pasal di UU Cipta Kerja yang dibatalkan

Airlangga Sebut Aturan Upah dan JKP dalam UU Cipta Kerja Tetap BerlakuPresiden Jokowi pimpin rapat terbatas pada Jumat (23/10/2020) (Dok. Biro Pers Kepresidenan)

Pagi tadi, Jokowi memastikan tak ada pasal di UU Cipta Kerja yang dibatalkan pasca putusan MK.

"Dengan dinyatakan masih berlakunya UU cipta kerja oleh MK, maka seluruh materi dan substansi dalam UU cipta kerja dan aturan sepenuhnya tetap berlaku tanpa ada satu pasal pun yang dibatalkan atau dinyatakan tidak berlaku oleh MK," tutur Jokowi dalam konferensi pers virtual.

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya