Comscore Tracker

OJK Optimistis Angka Kredit Pulih saat PPKM Dilonggarkan

OJK memprediksi kredit tumbuh 4-4,5 persen di akhir tahun

Jakarta, IDN Times – Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso mengatakan pandemik COVID-19 telah menyebabkan angka kredit menurun karena masyarakat tidak bisa leluasa berbelanja maupun bergerak akibat berbagai peraturan yang diterapkan untuk membendung pandemik tersebut.

Meski demikian, Wiboh menyatakan peraturan yang diterapkan pemerintah seperti Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) adalah tepat. Ia juga mengatakan yakin angka kredit akan pulih seiring pelonggaran PPKM dan tertanganinya pandemik di Indonesia.

“Tapi kami yakin ini akan rebound dan kembali normal apabila ini sudah ditangani dengan baik COVID-nya dan kita mempunyai keleluasaan untuk melakukan aktivitas sosial kita, ekonomi kita, spending kita. Ini akan menjadi normal kembali,” ujarnya dalam konferensi pers Rabu (8/9/2021).

Baca Juga: OJK Perpanjang Relaksasi Restrukturisasi Kredit Hingga Maret 2023

1. Penurunan kredit tidak bisa dihindari

OJK Optimistis Angka Kredit Pulih saat PPKM DilonggarkanIDNTimes/Holy Kartika

Dalam pemaparannya, Wimboh mengatakan bahwa angka penurunan kredit ini adalah suatu fenomena yang tidak bisa dihindari.

Terkait angka penurunannya, Wimboh mengatakan bahwa sampai dengan Juli 2021 perbankan telah menyalurkan kredit baru sebesar Rp1.439 triliun. Namun demikian ada juga pelunasan kredit di perbankan sebesar Rp1.332 triliun.

Ia menyebut banyaknya likuiditas yang dimiliki selama pandemik ini telah mendorong berbagai pihak untuk melakukan pelunasan kredit.

“Kenapa melakukan pelunasan? Ya kalau ada likuiditas mendingan untuk ngurangin balancenya. Ngurangin jumlah kreditnya di bank. Karena kredit di bank ini kan tidak gratis, harus bayar bunga,” katanya.

Ia lebih lanjut menyebut bahwa pertumbuhan kredit untuk korporasi tercatat minus. Di mana dari setahun sebelumnya (YoY) angkanya masih minus 2,23 persen. “Karena tadi perusahaan-perusahaan besar tidak membutuhkan modal yang besar itu,” katanya.

2. Kredit UMKM positif

OJK Optimistis Angka Kredit Pulih saat PPKM DilonggarkanOtoritas Jasa Keuangan (OJK). (ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra)

Sementara itu, terkait kredit Usaha, Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM), Wimboh mengatakan bahwa angkanya telah pulih dan tumbuh positif baik secara year on year (yoy) maupun year to date (ytd). Wimboh menyebut hal ini terjadi karena pemerintah terus mendorong UMKM dengan mengucurkan berbagai subsidi dan juga kemudahan-kemudahan.

“UMKM ini memang merupakan backbone ekonomi kita sehingga saya rasa betul bahwa harus kita dorong,” ujarnya. “Jadi UMKM ini secara yoy sudah positif 1,93 persen. Ini per bulan Juli ya dan juga year to date 1,11 persen.”

“Kami yakin dengan semakin dibukanya PPKM, UMKM akan tumbuh cukup besar dan akhirnya akan mendorong, menarik pertumbuhan komersial dan korporasi at the end, karena UMKM ini membutuhkan konsumsi biasanya, dan konsumsi itu akan mendorong produksi. Produksi itu akan mendorong perusahaan-perusahaan manufaktur dan pengeluaran menjadi lebih tinggi,” jelas Wimboh lagi.

Baca Juga: OJK Perpanjang Relaksasi Restrukturisasi Kredit Perbankan 

3. Proyeksi pertumbuhan ke depan

OJK Optimistis Angka Kredit Pulih saat PPKM DilonggarkanOJK Regional 3 Jateng dan DIY berkolaborasi dengan Pemkot Semarang menggelar vaksinasi untuk pegawai industri jasa keuangan. (dok. OJK Regional 3).

Wimboh juga mengatakan bahwa di awal tahun telah ada kebijakan untuk mendorong kredit properti dan kredit motor-mobil. Ini, katanya, masih terus dilakukan karena cukup efektif untuk mendorong pertumbuhan.

“Ke depan kita akan mendorong UMKM ini dalam satu ekosistem sehingga setiap daerah akan mempunyai cluster dan mempercepat penyaluran kredit UMKM,” katanya.

Terkait proyeksi pertumbuhan kredit ini sampai akhir tahun, Wimboh memperkirakan angkanya di atas 4 persen, dengan rentang pertumbuhannya sekitar 4 persen atau 4,5 persen di akhir tahun.

“Ini adalah target yang sebenarnya cukup konservatif karena kalau nanti ini betul-betul vaksin bisa cepat dan mobility tidak ada varian baru, ini tentunya bisa akan lebih optimis kita,” ujarnya.

Baca Juga: OJK Tolak Anggapan Pinjol Banyak Mudaratnya, Ini Alasannya

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya