Comscore Tracker

Pria 19 Tahun di AS Raup Ratusan Juta dari Menambang Bitcoin

Nick Sears jadi penambang Bitcoin di usia 17 tahun

Jakarta, IDN Times - Seorang pria Amerika Serikat (AS) berusia 19 tahun bernama Nick Sears mendapatkan pemasukan ratusan juta per tahun, setelah memutuskan menjadi penambang (miner) Bitcoin sekitar dua tahun lalu.

Sears baru berusia 17 tahun ketika dia membantu membangun ladang penambangan Bitcoin di Dallesport, Washington, AS. Tapi, dia baru diizinkan secara hukum membeli Bitcoin untuk pertama kalinya saat sudah berusia 18 tahun.

Sekarang, pada usia 19, Sears telah mengabdikan diri sebagai penambang Bitcoin dan tinggal di sebuah ruangan di pusat data yang menampung 4.500 application-specific integrated circuit (ASIC) yang berputar.

Baca Juga: Mulai Pulih, Harga Bitcoin Tembus US$39 Ribu

1. Tidak terganggu kebisingan mesin

Pria 19 Tahun di AS Raup Ratusan Juta dari Menambang BitcoinIlustrasi Bitcoin (ANTARA/REUTERS/Benoit Tessier)

Meski dikelilingi ribuan ASIC, Sears mengaku tidak terganggu kebisingan karena memiliki kamar yang kedap suara.

“Kamar saya kedap suara,” kata Sears. “Jadi saya tidak bisa mendengar mesin ketika saya menutup pintu, tetapi mereka pasti berisik jika saya membuka pintu saya.”

Menurut CNBC, mesin-mesin itu menghasilkan sekitar 80 desibel kebisingan masing-masingnya. Namun, Sears mengaku senang berada dekat mesin-mesin itu, meski rumah orang tuanya di White Salmon hanya berjarak setengah jam perjalanan dari pusat data tersebut.

Sears telah menghabiskan hampir setiap hari selama dua tahun terakhir untuk mempelajari sendiri nuansa cara kerja mesin penambangan dan juga cara memperbaikinya. Menurutnya, pendidikannya di bidang penyolderan dan elektronik jauh lebih berharga baginya daripada gelar dari universitas.

“Saya tidak berpikir untuk kuliah sama sekali, hanya mengejar pengetahuan lebih lanjut dalam perbaikan para penambang,” ujar dia.

2. Menambang Bitcoin bukanlah pekerjaan yang glamor

Pria 19 Tahun di AS Raup Ratusan Juta dari Menambang BitcoinIlustrasi Bitcoin (Dok. ANTARA News)

Sears menceritakan pekerjaan miners bukanlah sesuatu yang mewah. “Ketika kami pertama kali tiba di sini, kami menyiapkan rak, membuat infrastruktur jaringan untuk internet, dan pada dasarnya kami harus menghubungkan semuanya,” katanya.

Setelah infrastruktur fisik menyala dan berjalan, Sears menjadi lebih teratur dalam jadwalnya. Dia sekarang bangun jam 7 pagi setiap harinya, dan bekerja dari jam delapan pagi hingga empat sore.

Namun, dia tetap berada di lokasi setelah itu, untuk berjaga-jaga dalam keadaan darurat, dan baru pergi tidur ketika ada teknisi yang bekerja shift malam menggantikannya.

Namun di luar jam tersebut, tidak ada hari kerja yang biasa bagi Sears.

“Itulah hal keren tentang pekerjaan ini – saya tidak memiliki rutinitas yang saya lakukan setiap hari,” katanya. “Setiap pagi, saya menemukan apa yang perlu diperbaiki.”

3. Pekerjaan yang tanpa henti

Pria 19 Tahun di AS Raup Ratusan Juta dari Menambang BitcoinIlustrasi Bitcoin (ANTARA/REUTERS/Dado Ruvic)

Meski kadang harus memperbaiki perangkat, seperti kabel, Sears mengatakan bagian terbesar dari pekerjaan ini adalah memantau dan mengelola setiap 4.500 Bitmain dan Whatsminer ASIC, untuk memastikan mereka berjalan 24 jam sehari, tujuh hari seminggu.

Jika salah satu dari mesin tersebut offline, atau hanya berjalan pada kapasitas sebagian, tambang SCATE Ventures tempatnya bekerja kehilangan uang.

Itu karena ketika seseorang menambang Bitcoin, apa yang sebenarnya mereka lakukan adalah meminjamkan kekuatan komputasi mereka ke jaringan Bitcoin. Semakin banyak mesin yang dimiliki secara online, semakin baik peluang memenangkan Bitcoin.

Kira-kira setiap sepuluh menit, 6,25 Bitcoin dibuat. Untuk mencetak token baru ini, kumpulan penambang global semuanya menyumbangkan daya komputasi mereka untuk menjalankan algoritme hashing.

Tetapi para penambang ini tidak bekerja sama. Mereka bersaing satu sama lain untuk melihat siapa yang dapat membuka setiap batch Bitcoin baru terlebih dahulu.

Beberapa situs penambangan menggunakan perangkat lunak yang lebih canggih untuk memantau mesin, yang mencakup pemeriksaan suhu setiap papan hash di dalam masing-masing penambang. Namun, Sears mencari tahu mesin mana yang tidak berfungsi dengan kapasitas penuh secara manual.

“Setiap hari, Anda menemukan mesin yang berhenti hashing, lalu Anda mengeluarkannya dari rak, dan Anda memecahkan masalah,” jelasnya. “Anda harus menemukan masalah dengan mesin. Anda harus mencari tahu mengapa itu menjadi offline.”

Baca Juga: Baru Mulai Investasi Bitcoin Cs? Begini Cara Belinya

4. Sears digaji tinggi

Pria 19 Tahun di AS Raup Ratusan Juta dari Menambang BitcoinIlustrasi Bitcoin (ANTARA/Shutterstock)

Sears mungkin tidak memerlukan ijazah untuk menambang, tetapi harus mengikuti berbagai kursus pelatihan online. Misalnya seperti yang dijalankan insinyur Tiongkok yang bekerja untuk Bitmain. Pelatihan ini telah membantunya memperbaiki peralatan pertambangan khusus.

Bulan lalu, Sears dan karyawan lain menyelesaikan kelas virtual melalui Bitmain untuk mempelajari cara bekerja pada chip ASIC di papan hash, serta catu daya S17, salah satu mesin paling populer yang sekarang digunakan untuk mencetak Bitcoin.

“Saya memiliki sertifikasi pemeliharaan perbaikan, jadi akhir-akhir ini, saya baru saja menyempurnakan keterampilan saya di kategori itu,” jelas Sears. “Ini mengesahkan pengetahuan saya dan memberi saya akses untuk membeli persediaan dan material secara langsung melalui Bitmain.”

Sears berharap untuk menghadiri kelas tatap muka di Atlanta, Georgia, untuk mempelajari lebih lanjut tentang penyolderan. “Bagian yang sulit adalah mempelajari cara menyolder dan membongkar papan sirkuit,” kata Sears.

Terkait gaji karyawan, Sears mengatakan, dia menghasilkan 54 ribu dolar AS (sekitar Rp783 juta) setahun, ditambah asuransi kesehatan penuh, yang dibayar perusahaan.

Topic:

  • Rochmanudin

Berita Terkini Lainnya