Comscore Tracker

[PUISI] Distraksi Kontemplasi

Cerita yang telah lalu berbalik menyerangku

Bukankah waktu itu telah kukatakan?
Sebanyak apa aku menipu diri
Membelai perih dengan tampang berseri
Hanya untuk menadah tawanya,
Mengeratkan tali samar yang tak berupa

Aku pernah mengirim puisi rindu
Atau lagu hati bernuansa syahdu
Dan unggahan yang berpola rapuh
Semakin kubuka kenangan lalu,
Semakin sesak pilu membelenggu

Harusnya aku bisa merefleksi
Harusnya sanggup berkontemplasi
Namun cerita tentang gelak tawanya
Memunculkan getar entah bagaimana

Tolong, maafkan aku atas bait serupa
Tentang suatu nama yang sama
Dan kisah romansa melankolia
Terima kasih telah mencoba
Menemaniku melipur lara

Baca Juga: [PUISI] Puisi Tidak Pernah Cukup

Lanjutkan membaca artikel di bawah

Editor’s picks

Alfi Maziyah Churil Ain Photo Verified Writer Alfi Maziyah Churil Ain

Seorang pemula dalam menulis yang ingin terus berkarya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Chalimatus Sa'diyah

Berita Terkini Lainnya