Comscore Tracker

[PUISI] Untuk Ayah

Tentangnya yang tak pernah mengenal rasa lelah
Raganya terus dititah hingga tertatih-tatih
Barangkali ia pernah menyeduh
sedih-sedihnya dengan air mendidih
untuk sekadar menghilangkan peluh
Dia bilang, dia adalah seorang yang rendah
Setiap harinya selalu terkena sumpah serapah
Tetapi dia tangguh
Walaupun lelah telah menjelma sebagai kekasih
Berbekal tasbih
Ia melangkah untuk beribadah
Katanya, siapa tau mendapat anugerah
Sehingga susah-susahnya digantikan dengan harta yang melimpah
Baiklah, semoga berkah, Ayah

Baca Juga: [PUISI] Sajak Malam

Lanjutkan membaca artikel di bawah

Editor’s picks

diana puspitasari Photo Writer diana puspitasari

seorang gadis remaja yang sedang berusaha menyelami dunia tulis-menulis. beberapa karyanya bisa ditemukan di wattpad dan novelme @dianaapsr

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Yudha

Berita Terkini Lainnya