Comscore Tracker

[PUISI] Mendung untuk Hati yang Berkabung

Pasangan hidupku melepas genggamannya memilih ikut pada sang pencipta

Hujan segera turun

Langit mulai mengarak awan hitam menyembunyikan bias cahayanya

Mengikuti suasana hati yang sedang dirundung pilu

Berkabung atas kepergian kekasih yang menemui takdir

Pasangan hidupku melepas genggamannya memilih ikut pada sang pencipta

Curahan hujan menemani hariku yang berduka

Ditinggal oleh belahan jiwa

Daratan berubah menjadi lautan air mata

Melepas kepergian orang yang pernah menitipkan cinta

Kepada siapa aku harus pulang

Jika pondasi rumahku telah runtuh

terkubur dalam tanah bersama kepergianmu

Langit cerah pun tertutup kabut air mata

Tak terlihat lagi sorot bahagia

Kemana aku harus mencari harapan?

Untuk bertahan hidup pada masa depan

Tatapanku selalu mendung karena hatiku tak pernah berhenti berkabung

Tak mampu menutupi kesedihan yang tak terbendung

 

Lanjutkan membaca artikel di bawah

Editors’ picks

Iche Caroline Sambuaga Photo Community Writer Iche Caroline Sambuaga

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Community IDN Times

Topic:

  • Arifina Aswati

Just For You