Comscore Tracker

[PUISI] Jatuh dan Terbangun Sendiri

Tak kutemukan satu pun akal sehat yang mencoba mengerti

Malam tak sejenak pun berhenti
Membiarkan seluruh mimpi terbang dan berlari
Di sisi lain, beberapa merasa ditakuti
Berharap segera dapat menyambut mentari

Aku bangkit dari pembaringan
Menapaki bumi yang dihamparkan
Langkahku tertahan
Sebab bertemu orang-orang yang terus melempar tuntutan

Aku pun dihempas berulang kali
Jatuh dan terbangun sendiri
Tak ada kata peduli
Tak ada akal sehat yang mencoba mengerti

Sering aku bertanya
Bagaimana membendung derasnya ombak egoisme mereka?
Belum ada jawaban yang kuterima
Kini, aku hanya bisa berdoa

Meski lelah terus datang
Aku harus memaksa diri tenang
Meminta tangis agar menghilang
Sebab, tak ada lagi tempat berpulang

Maret 2022

Baca Juga: [PUISI] Sepenggal Puisi dalam Kertas Usang

Lanjutkan membaca artikel di bawah

Editor’s picks

Mohammad Azharudin Photo Verified Writer Mohammad Azharudin

Anak muda biasa yang suka belajar

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Yudha

Berita Terkini Lainnya