[PUISI] Petang Menyapa

Mengukir kesadaran yang pernah tiada

Malam senyap di belantara angan 
Merangkul embun yang bekukan hati 
Ditemani oleh melodi perih
Terlelap sampai hitam bersembunyi
Kuakui kepedihan tertinggal dalam dada
Memporak hati yang telah mati

Menggores mata hingga tangis membendung
Menusuk jantung yang kian tak berdaya
Retak kini yang mulai kurasakan
Menari dalam percikan nanah pekat
Hingga secercah merah bersemayam lega
Bahkan, awan pun seakan enggan memandang 

Aduhai, belahan hatiku 
Mengapa kau ikat hati ini pada belati
Membiarkannya perih berjuta kali
Sampai merobek tanpa secercah peduli
Dimana naluri sehat yang selalu kau hargai?
Mungkinkah ia telah terbujur mati
Terkubur kaku dalam peti misteri
Hingga yang tersisa hanyalah otak tiada budi
Bertahta sesak hati

Aku mulai menyadari
Akan indah dan sengsaranya
Berjuta rasa juga lara

Baca Juga: [PUISI] Bolehkah Aku?

Sani Asrofil Hidayah Photo Community Writer Sani Asrofil Hidayah

kapan diterima?

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Siantita Novaya

Just For You