Comscore Tracker

[PUISI] Pesta Air Mata

Perayaan meriah dalam kepala

Malam semakin pekat
Gerakan jarum jam terasa berjalan lambat
Rindu dan sendu perlahan datang merambat
Melengkapi sepi yang terasa begitu lekat
Perlahan seluruh kenangan ikut mendekat

Kedua sudut mataku basah
Seperti menumpahkan seluruh perih dan gundah
Mengulang kembali tanya-tanya bersalah
Memanggil resah yang disangka telah jauh punah
Hatiku masih terbelah

Alunan lagu bernada ceria
Memancing otakku menyalakan lagu sendu di dalamnya
Menertawai senyum-senyum yang bersandiwara
Malam memang tidak mengizinkan manusia berpura-pura
Aku terlarut di dalam pesta
Pesta kehilangan yang dia ciptakan begitu megahnya

Perayaan meriah berhias air mata
Diiringi puluhan lagu merana
Tidak ada dansa maupun dekorasi bergaya
Hanya ada kobaran kenangan dan mimpi yang tak lagi bernama
Bersama kita yang telah tewas tertelan dusta

Baca Juga: [PUISI] Tersesat dalam Kenangan

Yulia Nor Annisa Photo Community Writer Yulia Nor Annisa

Menulislah dengan bijak dan tutuplah jalan perselisihan - Banjarmasin, South Borneo

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Arifina Aswati

Just For You