Comscore Tracker

10 Hal Baik yang Dialami Tubuh saat Berhenti Nge-vape, Niat Berhenti?

Karena bahayanya tak berbeda jauh dengan rokok konvensional

Dianggap lebih aman ketimbang rokok konvensional, tapi semakin ke sini semakin banyak penelitian yang membuktikan risiko bahaya dari penggunaan vape atau rokok elektrik. Vaping juga dikatakan bisa menyebabkan kerusakan paru-paru serta bikin ketagihan.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC) telah mencatat hampir 3.000 kasus penyakit paru-paru yang berhubungan dengan vaping. Dalam statistik yang dikumpulkan oleh 29 negara bagian, CDC telah mencatat 68 kematian. Tak hanya itu, terdapat potensi bahwa vaping dapat memperburuk gejala COVID-19, berpotensi menyebabkan kasus parah dan meningkatkan risiko kematian.

Para ahli pun gencar menyarankan kita untuk keluar dari jerat vape, seperti halnya rokok, karena risiko bahayanya bagi kesehatan. Dimulai dengan niat dan tekad kuat, ketahuilah bahwa ini yang akan terjadi dalam tubuhmu saat kamu berhenti nge-vape, tubuh dijamin akan berterima kasih!

1. 20 menit pertama: perbaikan kardiovaskular

10 Hal Baik yang Dialami Tubuh saat Berhenti Nge-vape, Niat Berhenti?ilustrasi kardiovaskular (emedicinehealth.com)

Dilansir The Healthy, hanya dalam 20 menit setelah tak lagi nge-vape, dikatakan bahwa detak jantung akan kembali normal, tekanan darah turun, dan sirkulasi mulai normal.

Selain itu, pernapasan pun bisa meningkat. Dua bahan utama dalam rokok elektrik—propilen glikol dan gliserin nabati—menghasilkan bahan kimia saat dipanaskan yang merusak saluran pernapasan, menurut penelitian dalam International Journal of Environmental Research and Public Health tahun 2018.

Saat berhenti vaping, kamu akan menyadari pernapasan menjadi lebih ringan dan aliran udara juga lebih lancar atau jernih.

2. Beberapa jam kemudian: penarikan nikotin akan mulai terasa

10 Hal Baik yang Dialami Tubuh saat Berhenti Nge-vape, Niat Berhenti?ilustrasi gejala penarikan nikotin atau nicotine withdrawal (intermountainhealthcare.org)

Nikotin diketahui dapat menyebabkan kecanduan, sehingga berhenti nge-vape tentu akan membuatmu merasakan beberapa gejala penarikan nikotin (nicotine withdrawal) untuk sementara waktu.

Gejala penarikan nikotin akut bisa bersifat psikologis maupun fisik. Gejala psikologis meliputi perubahan suasana hati, sulit konsentrasi, mudah tersinggung, dan kecemasan. Sementara itu, gejala fisik yang mungkin terjadi di antaranya sakit kepala, berkeringat, gemetar, insomnia, peningkatan nafsu makan, kram perut, hingga sembelit.

Itu merupakan efek pertama yang mungkin akan kamu rasakan, sering kali dalam 4 hingga 24 jam setelah berhenti. Efek ini akan mencapai puncaknya sekitar hari ketiga, dan secara bertahap turun selama tiga hingga empat minggu berikutnya. Jadi, kira-kira butuh waktu selama sebulan untuk menghentikan kebiasaan tersebut.

3. Setelah satu hari: risiko penyakit jantung berkurang

10 Hal Baik yang Dialami Tubuh saat Berhenti Nge-vape, Niat Berhenti?ilustrasi kesehatan jantung (freepik.com/pressfoto)

Berdasarkan sebuah studi yang diterbitkan dalam American Journal of Preventive Medicine tahun 2018, penggunaan rokok elektrik setiap hari dapat menggandakan risiko terkena serangan jantung.

Bila kamu berhenti, tentu risikonya akan menurun berkat penurunan tekanan darah, peningkatan kadar oksigen, dan berkurangnya pengaruh buruk pada kadar kolesterol dan pembentukan gumpalan darah.

Baca Juga: 8 Bahaya Rokok Elektrik atau Vape bagi Kesehatan, Apakah Karsinogenik?

3. Dua hari kemudian: kemampuan indra penciuman dan perasa akan membaik

10 Hal Baik yang Dialami Tubuh saat Berhenti Nge-vape, Niat Berhenti?ilustrasi menikmati makanan (freepik.com/nakaridore)

Seperti halnya merokok, vaping juga bisa menumpulkan kemampuan pancaindra, mengurangi kemampuan untuk mencium dan merasakan. Setelah dua hari bebas vape, kamu akan merasakan perbaikan kemampuan indra penciuman dan perasa. Kamu bisa mencium bau lebih baik begitu pula makanan akan lebih terasa.

4. Setelah tiga hari: nikotin dikeluarkan tubuh

10 Hal Baik yang Dialami Tubuh saat Berhenti Nge-vape, Niat Berhenti?ilustrasi kerusakan paru-paru akibat vaping atau rokok elektrik (aamc.org)

Umumnya nikotin akan meninggalkan tubuh pada hari ketiga, yang mana ini menjelaskan kenapa gejala penarikan nikotin memuncak pada hari ketiga ini.

5. Sebulan kemudian: kondisi paru-paru akan meningkat

10 Hal Baik yang Dialami Tubuh saat Berhenti Nge-vape, Niat Berhenti?ilustrasi menarik napas dalam (pexels.com/Kelvin Valerio)

Para perokok biasanya sering batuk-batuk atau mengalami mengi saat bernapas (disebut sebagai batuk perokok). Bahkan merokok rokok elektrik bisa sangat mengganggu kesehatan paru-paru dan menyulitkan upaya tubuh dalam melawan infeksi. Nah, berhenti nge-vape akan membantu paru-parumu pulih.

Setelah satu bulan, kapasitas paru-paru akan meningkat, sesak napas dan batuk juga akan berkurang.

6. Setelah tiga bulan: sirkulasi darah membaik

10 Hal Baik yang Dialami Tubuh saat Berhenti Nge-vape, Niat Berhenti?Ilustrasi olahraga (pexels.com/MaksimGoncharenok)

Menurut penelitian dalam jurnal Trends in Cardiovascular Medicine tahun 2016, nikotin dalam dalam rokok menyempitkan pembuluh darah di kulit dan sekitar jantung. Nikotin dalam rokok elektrik juga sama berbahayanya.

Nah, setelah berhenti vaping, sirkulasi darah perlahan membaik, karena pembuluh darah kembali ke diameter normalnya.

Baca Juga: Ahli: Vaping dan Rokok Tingkatkan Risiko Stroke akibat COVID-19

7. Setelah sembilan bulan: paru-paru bisa kembali melawan infeksi dengan baik

10 Hal Baik yang Dialami Tubuh saat Berhenti Nge-vape, Niat Berhenti?ilustrasi berhenti vaping (yourteenmag.com)

Setelah sembilan bulan berhenti vaping, kesehatan paru-paru akan meningkat secara signifikan berkat pembaruan struktur mikroskopis seperti rambut di dalam paru-paru yang membantu mengeluarkan lendir dan melawan infeksi. Ini tentu dapat secara signifikan mengurangi kemungkinan beberapa infeksi dan komplikasi dari beberapa penyakit seperti flu dan pneumonia.

8. Setelah satu tahun: risiko serangan jantung berkurang setengahnya

10 Hal Baik yang Dialami Tubuh saat Berhenti Nge-vape, Niat Berhenti?ilustrasi lari (unsplash.com/Isaac Wendland)

Mengingat diameter pembuluh darah sudah kembali ke ukuran normal, detak jantung akan kembali ke kecepatan aman, tekanan darah berkurang, dan risiko serangan jantung pun akan lebih rendah hingga 50 persen dibanding saat kamu masih nge-vape.

9. Setelah lima tahun: penurunan risiko stroke

10 Hal Baik yang Dialami Tubuh saat Berhenti Nge-vape, Niat Berhenti?ilustrasi masa tua yang lebih sehat (pexels.com/GaryBarnes)

Efek jangka panjang dari kondisi jantung lebih sehat dan tekanan darah yang lebih rendah bisa memberimu manfaat besar lainnya, yaitu penurunan risiko stroke. Dibandingkan dengan bukan perokok, pengguna rokok elektrik memiliki risiko 71 persen lebih tinggi terkena stroke, menurut penelitian yang dipresentasikan pada International Stroke Conference tahun 2019.

10. Sepuluh tahun kemudian: menurunkan risiko kanker

10 Hal Baik yang Dialami Tubuh saat Berhenti Nge-vape, Niat Berhenti?ilustrasi kanker (cancercenter.com)

Sebuah studi tahun 2017 yang diterbitkan dalam Scientific Reports menunjukkan bahwa rokok elektrik dan vaping dapat menyebabkan perubahan DNA dan mutasi genetik yang dapat meningkatkan risiko kanker.

Semakin lama kamu tak menyentuh rokok elektrik, akan makin sehat tubuhmu. Setelah sepuluh tahun, risiko kanker paru-paru bisa berkurang hingga 50 persen, begitu pula risiko kanker pankreas, mulut, dan tenggorokan.

Selain itu, setelah 15 tahun tanpa vape, risiko mengembangkan penyakit jantung koroner pun jadi sama dengan orang-orang yang tidak merokok, begitu pula risiko mengembangkan kanker pankreas.

Bila berhasil bebas dari vape selama 20 tahun, faktor risiko akan jadi serupa dengan orang-orang yang tidak pernah merokok, baik rokok konvensional maupun rokok elektrik. Jadi, demi kesehatan yang lebih baik di masa mendatang, sudah siap untuk berhenti merokok maupun nge-vape?

Baca Juga: Benarkah Vape Bisa Mengganggu Kesuburan Wanita? Ini 7 Fakta Medisnya

Basri W Pakpahan Photo Verified Writer Basri W Pakpahan

Menulis untuk Memperbaiki Diri

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Nurulia R. Fitri

Berita Terkini Lainnya