Comscore Tracker

Jangan Abai, 8 Tanda Diam Ini Menunjukkan Stresmu Membuat Sakit Fisik

Semua orang pernah stres, tapi jika seperti ini, waspada!

Sebenarnya apa itu stres? Stres adalah reaksi tubuh terhadap situasi yang tampak berbahaya atau sulit, stres membuat tubuh untuk memproduksi hormone adrenaline yang berfungsi untuk mempertahankan diri. Jadi kita bisa kasih kesimpulan bahwa stres sudah menjadi bagian jati diri manusia.

Stres itu tidak selalu berdampak pada masalah mental seseorang, namun juga signifikan mempengaruhi fisik seseorang seperti yang di rangkum dari Healthline. Nah, jika kamu tengah stres dan mengalami hal-hal ini, kamu harus belajar mengontrol rasa stresmu!

1. Gatal-gatal di sekujur tubuh

Jangan Abai, 8 Tanda Diam Ini Menunjukkan Stresmu Membuat Sakit Fisikilustrasi seseorang tengah merasakan gatal (Pexels.com/KristinaNor)

Jika kamu lagi stres sekarang dan tiba-tiba ada benjolan merah yang gatal, itu berarti stres yang kamu alami telah mempengaruhi fisikmu. Seperti yang diungkapkan pada kalimat pembuka di atas, jika tubuh manusia mengalami stres yang berlebihan (baik untuk jangka pendek atau panjang), sistem kekebalan tubuh menjadi lemah dan tubuh mulai melepaskan histamin kimia untuk melawan penyakit ini. Jika stres tidak hilang, tubuh pada dasarnya mengembangkan reaksi alergi dan, boom! Gatal-gatal di kulit pun mulai terasa.

Ketika sistem kekebalanmu melemah karena stres, kulitmu juga dapat teriritasi oleh hal-hal yang sebelumnya tidak sensitif, seperti sabun, dingin atau panas, losion, atau deterjen. Apa yang bisa dilakukan? Letakkan handuk dingin dan lembab di area yang terkena. jika tidak berhasil, minum antihistamin.

2. Berat badan mengalami fluktuasi

Jangan Abai, 8 Tanda Diam Ini Menunjukkan Stresmu Membuat Sakit Fisikilustrasi lemak di perut (pexels.com/KarolinaGrabowska)

Stres memicu pelepasan hormon kortisol yang mengganggu kemampuan tubuh untuk memproses gula darah dan mengubah cara tubuh untuk memetabolisme lemak, protein, dan karbohidrat. Pada gilirannya, stres dapat menyebabkan kenaikan atau penurunan berat badan.

Stres juga dapat menyebabkan orang terlibat dalam perilaku tidak sehat seperti makan berlebihan atau kurang nafsu makan. Makanlah camilan kacang, baik bubur kacang ijo atau sejenisnya. Protein akan membantu jika kamu kurang makan, dan serat akan membuatmu kenyang lebih lama.

3. Sakit kepala yang terus menerus

Jangan Abai, 8 Tanda Diam Ini Menunjukkan Stresmu Membuat Sakit Fisikilustrasi seseorang tengah mengalami masalah di dalam kepalanya (Pexels.com/KindelMedia)

Jika kamu tidak pernah menderita sakit kepala tetapi tiba-tiba kepalamu terus-menerus berdenyut, kamu mungkin terlalu stres. Kondisi stres mampu melepaskan bahan kimia yang dapat menyebabkan perubahan pada saraf dan pembuluh darah di otak, yang menyebabkan sakit kepala.

Jika kamu rawan migrain, stres dapat memicu atau memperburuknya. Otot bahkan juga bisa menegang saat sedang stres, yang juga bisa menyebabkan sakit kepala. Jika kamu tidak ingin mengonsumsi obat pereda migrain, cobalah mengoleskan minyak lavender atau minyak peppermint pada pelipismu saat sakit kepala melanda.

Baca Juga: Belajar dari Percobaan Bunuh Diri Napi di Bali, Perlukah Terapi Stres?

4. Perut mulas

Jangan Abai, 8 Tanda Diam Ini Menunjukkan Stresmu Membuat Sakit Fisikilustrasi sakit perut (pexels.com/AndreaPiacquadio)

Stres dapat mengganggu fungsi saluran pencernaan. Ini dapat menyebabkan tubuh memproduksi lebih banyak asam pencernaan, yang menyebabkan mulas.

Ini jugalah yang dapat memperlambat pengosongan makanan dari perut, yang menyebabkan gas dan kembung, dan bahkan dapat meningkatkan berapa kali usus berkontraksi, menyebabkan kram dan diare. Minum antasida yang dijual bebas untuk mengatasinya. 

5. Kamu terus kedinginan

Jangan Abai, 8 Tanda Diam Ini Menunjukkan Stresmu Membuat Sakit Fisikilustrasi flu (IDN Times/Arief Rahmat)

Ketika orang stres, mereka jadi lebih mudah jatuh sakit. Bisa berupa pilek atau flu yang muncul karena sistem kekebalan tidak dapat menekan virus. Para peneliti di Carnegie Mellon University di Pittsburgh menginfeksi sukarelawan dengan virus flu; mereka yang melaporkan dalam sebuah survei bahwa mereka menghadapi banyak tekanan hidup alias stres, dua kali lebih mungkin untuk jatuh sakit daripada mereka yang memiliki lebih sedikit masalah.

Suplemen seng atau tablet hisap dapat mempersingkat durasi pilek sekitar satu hari jika dikonsumsi dalam waktu 24 jam setelah merasa sakit. Meditasi, olahraga teratur, dan banyak tidur juga dapat membantumu menghilangkan stres dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

6. Timbul jerawat

Jangan Abai, 8 Tanda Diam Ini Menunjukkan Stresmu Membuat Sakit Fisikilustrasi seseorang tengah jerawatan (Pexels.com/nnaNekrashevich)

Jika wajahmu tiba-tiba berjerawat, stres mungkin menyebabkan jerawatmu. Saat kamu stres, tubuh akan memompa lebih banyak hormon, seperti kortisol, yang menyebabkan kelenjar kulit memproduksi lebih banyak minyak. Minyak berlebih ini bisa terperangkap di dalam folikel rambut, bersama dengan kotoran dan sel kulit mati, menghasilkan jerawat.

Krim topikal yang mengandung benzoil peroksida atau asam salisilat dapat menghilangkan jerawat jika diterapkan secara teratur. Untuk pendekatan yang lebih alami, cuci muka dengan teh hijau atau oleskan pada lidah buaya murni. Sifat antibakteri mereka dapat meningkatkan penyembuhan jerawat.

7. Kabut otak

Jangan Abai, 8 Tanda Diam Ini Menunjukkan Stresmu Membuat Sakit Fisikilustrasi seseorang merasakan sesuatu yang salah dengan kepalanya (pexels.com/AndreaPacquadio)

Stres juga bisa membuat otak jadi terasa kabur. Terlalu banyak hormon stres kortisol dapat membuat lebih sulit untuk fokus atau berkonsentrasi, menyebabkan masalah memori serta kecemasan atau depresi yang berdampak pada kinerja otak dan daya fokus otak.

Bersantailah sampai kamu mendapatkan kembali fokusmu. Berlatih menutup mata dan bernapas masuk dan keluar perlahan, berkonsentrasi hanya pada napasmu. Gunakanlah pernapasan perut untuk ketenangan yang lebih baik.

8. Rambut rontok

Jangan Abai, 8 Tanda Diam Ini Menunjukkan Stresmu Membuat Sakit Fisikilustrasi seseorang mengalami masalah di rambutnya (Pexels.com/Skitterphoto)

Kehilangan beberapa helai rambut adalah normal (folikel rambut lama digantikan oleh yang baru dari waktu ke waktu), tetapi stres dapat mengganggu siklus itu. Stres yang signifikan mendorong sejumlah besar folikel rambut ke dalam apa yang disebut fase istirahat, dan kemudian beberapa bulan kemudian rambut-rambut itu rontok.

Stres juga dapat menyebabkan sistem kekebalan tubuh menyerang folikel rambut yang mengakibatkan kerontokan rambut. Jangan keburu panik. Setelah tingkat stresmu kembali normal, rambutmu akan mulai tumbuh kembali.

Nah, kalau kamu juga sedang atau pernah mengalaminya, lakukan tindakan pencegahan dan pengobatan seperti hal-hal yang direkomendasikan di atas ya. Semoga kamu terbantu!

Basri W Pakpahan Photo Verified Writer Basri W Pakpahan

Menulis untuk Memperbaiki Diri

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Kalyana Dhisty

Berita Terkini Lainnya