Comscore Tracker

5 Tips Mengoptimalkan Kandungan Vitamin agar Kulit Tetap Awet Muda

Mengonsumsi sayuran dan buah sangat dianjurkan

Bertambahnya usia seseorang akan mempengaruhi stamina termasuk penampilan tubuh, misalnya mudah lelah dan muncul kerutan pada kulit wajah. Namun, kondisi ini bukan lantas membuat kita menjadi seseorang yang pasif dan tidak berusaha untuk menjaga kesehatan tubuh dan penampilan.

Banyak cara yang dapat kita lakukan agar tubuh tetap terlihat menarik dan sehat, contohnya seperti mengonsumsi makanan yang bergizi dan rajin berolahraga.

Berbicara mengenai penampilan tentu saja kesehatan kulit wajah menjadi prioritas. Nah, tahukah kalian bahwa ada beberapa vitamin yang berperan tinggi dalam menjaga keremajaan kulit? Vitamin apa sajakah itu dan bagaimana cara kita memperolehnya? Baca penjelasannya hingga akhir, ya!

 

1. Vitamin A

5 Tips Mengoptimalkan Kandungan Vitamin agar Kulit Tetap Awet MudaSayuran bayam kaya akan zat besi (instagram.com/Mikey Frost)

Barangkali beberapa di antara kalian pernah mendengar produk kecantikan yang mengandung retinol atau retinoid. Retinol merupakan salah satu bentuk vitamin A yang sangat bermanfaat untuk kulit.

Dikutip dari laman Mount Sinai, vitamin A menjaga kesehatan kulit dan lapisan membran di area hidung dan mulut serta mempercepat proses penyembuhan luka. Salep atau krim wajah yang mengandung retinol umumnya digunakan untuk orang yang mempunyai masalah dengan jerawat dan psoriasis.

Kita dapat mengonsumsi makanan seperti keju, telur, minyak ikan, susu, dan hati ayam untuk meningkatkan kandungan vitamin A di dalam tubuh. Selain itu, mengonsumsi sayuran seperti bayam dan wortel serta buah-buahan yang berwarna kuning seperti mangga juga dapat meningkatkan kadar vitamin A serta menambah nutrisi untuk tubuh.

Akan tetapi, laman NHS. UK menyarankan untuk tidak mengonsumsi hati ayam lebih dari satu kali setiap minggunya. Sebabnya kadar vitamin A di dalam hati ayam sangat tinggi dan terlalu banyak mengonsumsi makanan serta suplemen yang mengandung vitamin A akan berbahaya bagi tubuh. Kelebihan vitamin A dapat menyebabkan penyakit gagal hati dan berisiko melahirkan bayi yang cacat pada ibu hamil. 

2. Vitamin C

5 Tips Mengoptimalkan Kandungan Vitamin agar Kulit Tetap Awet Mudailustrasi buah melon jingga (pexels.com/Karolina Grabowska)

Mengutip dari jurnal Nutrients tahun 2017, vitamin C berperan dalam pembentukan kolagen dan berpotensi untuk melindungi kulit dari paparan sinar UV. Vitamin C juga dapat mengurangi tanda penuaan di kulit dengan cara mengonsumsi buah dan sayuran yang mengandung vitamin C.

Laman Cedars-Sinai menyebutkan kolagen adalah protein yang berperan dalam pembentukan tulang, kulit, rambut, dan ligamen. Tubuh kita memproduksi kolagen secara alami tetapi produksi ini menurun seiring dengan bertambahnya usia.

Daripada mengonsumsi makanan ringan seperti potato chips, kita dapat menggantinya dengan buah atau sayur yang kandungan vitamin C-nya tinggi. Contoh buah dan sayuran yang kaya akan vitamin C antara lain buah jeruk, buah melon jingga, buah kiwi, sayur brokoli, dan kubis merah.

Dilansir WebMD, kombinasi konsumsi sayur, buah-buahan, dan suplemen vitamin C tidak boleh melebihi 2000 mg setiap harinya.

Baca Juga: Apa Manfaat Vitamin C dalam Produk Skincare bagi Kesehatan Kulit?

3. Vitamin D

5 Tips Mengoptimalkan Kandungan Vitamin agar Kulit Tetap Awet Mudailustrasi berjemur di pagi hari (pexels.com/Julian Jagtenberg)

Vitamin D3 ternyata selain bagus untuk kesehatan tulang dan imunitas tubuh, juga dapat mencegah efek penuaan pada kulit. Disebutkan di laman Linus Pauling Institute Oregon State University bahwa kita dapat berjemur di bawah sinar matahari selama 5 hingga 30 menit di antara pukul 10 pagi sebanyak 2 kali dalam seminggu untuk mendapatkan vitamin D.

Sekadar informasi, kemampuan tubuh untuk menyerap vitamin D berkurang dengan bertambahnya usia seseorang. Untuk mengatasi hal ini, Medical News Today menganjurkan orang lanjut usia (lansia) untuk mengonsumsi makanan dan suplemen yang mengandung vitamin D. Contoh makanan yang kandungan vitamin D-nya tinggi adalah ikan salmon, tuna, sarden, susu, dan telur.

4. Vitamin E

5 Tips Mengoptimalkan Kandungan Vitamin agar Kulit Tetap Awet Mudailustrasi penggunaan oil serum untuk kulit wajah (pexels.com/KoolShooters)

Vitamin E merupakan salah satu antioksidan yang kuat yang dapat melindungi kulit dari radikal bebas dan mencegah efek penuaan. Dilansir dari Cleveland Clinic, vitamin E terdapat di sebum yaitu minyak yang dihasilkan oleh kelenjar minyak di kulit. Sebum ini membuat kulit tetap lembap sehingga orang yang mempunyai jenis kulit wajah berminyak secara tidak langsung mempunyai kandungan vitamin E tinggi.

Mengacu kepada sumber yang sama, kadar vitamin E, sebum perlahan akan berkurang karena faktor usia dan faktor lingkungan seperti sinar matahari, tanning bed, lampu pendar, dan lampu pijar. Untuk mengatasi hal ini kita dapat menggunakan produk kecantikan yang mengandung vitamin E, mengonsumsi makanan atau suplemen yang mengandung vitamin E.

Contoh sumber vitamin E pada makanan antara lain sayur bayam, biji bunga matahari, buah mangga, buah kiwi, kacang-kacangan, dan brokoli. Sebagai tambahan, apabila mempunyai jenis kulit wajah berminyak dan acne prone sebaiknya tidak perlu menggunakan tambahan produk kecantikan yang mengandung vitamin E karena kandungan sebum di lapisan kulit sudah cukup.

 

5. Vitamin K

5 Tips Mengoptimalkan Kandungan Vitamin agar Kulit Tetap Awet Mudailustrasi sayuran kale dan buah alpukat (pexels.com/Wendy Wei)

Vitamin lain yang bermanfaat bagi kulit adalah vitamin K yang mana dapat ditemukan pada sayuran berwarna gelap seperti brokoli, bayam, dan kale serta buah-buahan yaitu alpukat dan kiwi. Secara khusus mengutip dari jurnal Antioxidants tahun 2021, vitamin K berpotensi untuk meminimalisir efek dan atau penyakit yang berkaitan dengan faktor usia.

Guna mendapatkan kadar vitamin K yang maksimal bagi tubuh, kita dapat mempraktikkan pola diet yang melibatkan sayuran dan buah. Merangkum dari WebMD berikut caranya:

  • Memasak hidangan yang menggunakan sayuran seperti bayam, kale, kubis mini, atau brokoli.
  • Membuat minuman jus dari sayuran atau buah seperti alpukat, kiwi, anggur, atau prune.
  • Memasak hidangan dengan menggunakan minyak goreng dari bahan kedelai dan minyak kanola.
  • Mengonsumsi ikan seperti salmon dan tuna.
  • Mengonsumsi kacang-kacangan seperti kacang jambu mete dan kacang pinus sebagai makanan ringan.
  • Membuat home made mi dengan menambahkan sayuran bayam sehingga menjadi spinach noodle.

Penting untuk diketahui bahwa mereka yang rutin mengonsumsi obat yang mengandung warfarin seperti Coumadin, obat penurun kolesterol, obat untuk menurunkan berat badan, dan antibiotik sebaiknya berkonsultasi dengan dokter sebelum mengonsumsi suplemen  yang mengandung vitamin K. Sebabnya suplemen vitamin K dapat mengubah efektifitas obat yang mengandung warfarin.

Mengonsumsi sayuran, buah, ikan, dan kacang-kacangan dapat meningkatkan kadar vitamin dalam tubuh yang bermanfaat untuk meningkatkan kesehatan kulit nantinya. Untuk mencegah overdosis, kita dapat melakukan tes darah di klinik untuk mengetahui apakah kadar vitamin A, C, D, E, dan K yang dimiliki oleh tubuh sudah cukup atau belum. Konsultasi dengan dokter juga sangat dianjurkan khususnya untuk orang yang mempunyai riwayat medis dan rutin minum obat.

 

 

 

 

Baca Juga: 5 Fakta Menarik Kalsium, Perlu Vitamin D agar Fungsi Lebih Optimal

MW S Photo Verified Writer MW S

"Less is More" Ludwig Mies Van der Rohe.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Dwi Rohmatusyarifah

Berita Terkini Lainnya