Comscore Tracker

5 Sinyal Kamu Mengonsumsi Protein Berlebihan, Berat Badan Bisa Naik

Walau baik untuk tubuh, konsumsi sesuai takarannya, ya

Memegang peran penting dalam tubuh, protein merupakan nutrisi esensial yang harus dipenuhi setiap harinya. Zat gizi ini bahkan disebut sebagai building block atau zat pembangun tubuh sebab dapat membentuk hormon dan enzim, meningkatkan kekebalan tubuh, hingga memelihara dan memperbaiki sel yang rusak.

Meski begitu, asupan protein tetap harus disesuaikan dengan kebutuhan. Menurut keterangan Harvard Health Publishing, seseorang perlu setidaknya mengonsumsi protein sebanyak 0,8 gram/kg berat badannya. Misalnya jika seseorang memiliki berat badan 50 kilogram, maka kebutuhan proteinnya mencapai 40 gram.

Asupan protein secara berlebihan dapat menimbulkan dampak yang serius. Kemunculan beberapa tanda berikut ini dapat menjadi sinyal bahwa kamu perlu membatasi konsumsi protein dalam sehari.

1. Mengalami dehidrasi

5 Sinyal Kamu Mengonsumsi Protein Berlebihan, Berat Badan Bisa Naikilustrasi orang minum (pexels.com/cottonbro)

Sebagai akibat mengonsumsi tinggi makanan yang mengandung protein, seperti daging, unggas, telur, susu, atau produk susu, kamu akan sering merasa haus. Dilansir Mayo Clinic, kondisi ini diduga karena kadar nitrogen dalam tubuh meningkat.

Nitrogen merupakan salah satu unsur pembentuk protein. Asupan protein yang berlebihan membuat tubuh harus mengeluarkan lebih banyak nitrogen lewat urine sehingga memerlukan lebih banyak air. Oleh karena itu, risiko dehidrasi bisa meningkat.

2. Merasa pusing dan lemas

5 Sinyal Kamu Mengonsumsi Protein Berlebihan, Berat Badan Bisa Naikilustrasi orang kelelahan (pexels.com/Ron Lach)

Kelelahan dan pusing kemungkinan merupakan sinyal bahwa kamu mengonsumsi protein secara berlebihan, apalagi jika tidak disertai dengan asupan karbohidrat yang cukup. Tanda ini muncul lantaran tubuh sedang mengalami fase ketosis. Ini merupakan proses metabolisme yang terjadi ketika tubuh menggunakan lemak sebagai sumber energi.

Salah satu pemicunya ialah kehabisan cadangan karbohidrat. Oleh karena itu, tubuh tak bisa langsung mendapatkan energi dan membakar cadangan lemak sebagai gantinya. Ini menyebabkan lemas dan pusing yang bisa menghambatmu untuk beraktivitas.

Baca Juga: 5 Fakta Whey Protein, Protein Terbaik untuk Tingkatkan Massa Otot

3. Napas menjadi bau

5 Sinyal Kamu Mengonsumsi Protein Berlebihan, Berat Badan Bisa Naikilustrasi napas bau (freepik.com/Racool_studio)

Sayangnya, ketosis memiliki efek samping. Metabolisme lemak dalam tubuh akan menghasilkan keton aseton yang membuat napas menjadi bau. Kehadiran keton aseton di napas bisa menjadi indikator bahwa kamu telah kelebihan konsumsi protein. Ini dijelaskan melalui studi yang terbit dalam Nutrition Journal pada 2015.

Selain itu, fenomena ini juga bisa disebabkan akibat kelebihan asam amino sistein dan metionin dalam tubuh. Dilansir LIvestrong, kedua asam amino ini mengandung sulfur sebagai unsur penyusunnya. Seperti yang kita ketahui, sulfur memiliki karakteristik bau menyengat.

4. Kesulitan buang air besar

5 Sinyal Kamu Mengonsumsi Protein Berlebihan, Berat Badan Bisa Naikilustrasi orang sakit perut (freepik.com/gpointstudio)

Kelebihan nitrogen dalam tubuh yang disebabkan karena asupan protein berlebih memicu ginjal untuk bekerja lebih keras. Untuk mengeluarkan ekstra nitrogen, ginjal memerlukan lebih banyak air sehingga kita menjadi lebih sering buang air kecil.

Jika tidak disertai dengan minum yang cukup, saluran cerna juga akan terkena dampaknya. Salah satu akibatnya ialah kita kesulitan buang air besar karena feses atau kotorannya menjadi lebih keras. Ini bisa diperparah khususnya jika asupan serat rendah.

5. Berat badan naik

5 Sinyal Kamu Mengonsumsi Protein Berlebihan, Berat Badan Bisa Naikilustrasi menimbang berat badan (pexels.com/SHVETS Production)

Protein merupakan komponen utama otot. Namun seperti yang dijelaskan dalam laman Mayo Clinic, kelebihan protein justru akan disimpan sebagai lemak dalam tubuh. Kelebihan cadangan lemak tentunya dapat menyebabkan kenaikan berat badan. 

Pada kasus tertentu seperti orang yang mengikuti program peningkatan massa otot, tubuh akan memerlukan lebih banyak protein dibandingkan biasanya. Namun besarnya kebutuhan protein harus dikonsultasikan bersama tenaga ahli, seperti ahli gizi.

Walau memiliki fungsi penting dalam tubuh, asupan protein tetap harus disesuaikan dengan kebutuhan. Jika dikonsumsi secara berlebihan, ada konsekuensi yang menanti dalam jangka panjang, seperti gagal ginjal. Karenanya pastikan kamu mengonsumsi protein dalam batas wajar, ya!

Baca Juga: 5 Kombinasi Zat Gizi yang Baik Jika Dikonsumsi Bersamaan

Nadhifa Aulia Arnesya Photo Verified Writer Nadhifa Aulia Arnesya

There's art in (art)icle. Hence, writing an article equals to creating an art.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Izza Namira

Berita Terkini Lainnya