Comscore Tracker

5 Fakta Gaya Hidup Meningkatkan Risiko Diabetes

Ternyata tidak melulu faktor keturunan!

Diabetes menjadi penyakit yang diderita banyak orang saat ini, tidak hanya orang tua bahkan anak muda bisa terkena penyakit satu ini. Dilansir dari situs Diabetesjournals.org, penderita diabetes akan meningkat pada tahun 2030 yaitu 7.079 orang per 100.000 di seluruh dunia.

Walaupun faktor keturunan banyak menyumbang kasus diabetes, yaitu 40 persen dan 70 persen jika salah satu atau kedua orang tua memiliki riwayat. Tapi, gaya hidup berikut juga mengambil andil dalam meningkatkan risiko diabetes lho. Simak penjelasan di bawah ini!

1. Kurang tidur

5 Fakta Gaya Hidup Meningkatkan Risiko Diabetesilustrasi kurang tidur (pexels.com/cottonbrostudio)

Kurang tidur dapat meningkatkan risiko diabetes lebih besar. Mengutip dari situs, Feeds.aarp.org, ketika seseorang kurang tidur dapat menyebabkan hormon tidak seimbang. Akibatnya, hormon stres seperti kortisol dilepaskan dan menyebabkan gula darah meningkat.

Maka dari itu, penting untuk menjaga waktu dan kualitas tidur dengan baik. Untuk penderita insomnia sebaiknya mengonsultasikan kondisi tersebut dengan ahli agar mendapatkan penanganan tepat dan menghindari risiko diabetes.

2. Melewatkan sarapan

5 Fakta Gaya Hidup Meningkatkan Risiko Diabetesilustrasi sarapan sehat (pexels.com/jennahamra)

Melansir dari situs Endocrine.org, seseorang yang tidak melewatkan sarapan memiliki kadar gula dan resistensi insulin rendah. Ini karena tubuh memiliki waktu untuk mencerna dan bermetabolisme dengan baik. Dan biasanya, seseorang yang melewatkan sarapan akan makan dengan porsi berlebihan pada waktu makan siang sehingga tubuh memiliki tugas berat untuk metabolisme.

Pada waktu sarapan perlu juga diperhatikan asupan gizi dan porsi yang sesuai. Jika pada sarapan kandungan gizi dan porsi makanan tidak baik, tetap saja dapat mengganggu metabolisme tubuh. Pastikan untuk memasukkan protein seperti telur, lemak baik, dan karbohidrat kaya serat seperti gandum.

3. Duduk terlalu lama terus menerus

5 Fakta Gaya Hidup Meningkatkan Risiko Diabetesilustrasi duduk lama (pexels.com/cedricfauntleroy)

Mengganti posisi duduk dapat mengurangi risiko diabetes lho. Melansir dari situs Diabetesjournals.org, mengganti posisi duduk setiap 30 menit dalam berbagai aktivitas dapat mengurangi risiko diabetes sebanyak 6 persen.

Hal ini dikarenakan kurangnya aktivitas gerakan yang dapat mengeluarkan keringat, keluarnya keringat dapat mengurangi kalori tubuh yang menumpuk yang menjadi salah satu faktor diabetes. Maka dari itu, lakukan aktivitas ringan disela-sela pekerjaan inti dan lakukan perenggangan agar tubuh lebih rileks dan siap beraktivitas lagi.

Baca Juga: Perbedaan Diabetes Insipidus dan Diabetes Melitus, Sudah Tahu?

4. Merokok

5 Fakta Gaya Hidup Meningkatkan Risiko Diabetesgambar perokok (pexels.com/Jessicaticozzelli)

Kebiasaan ini memang sudah lumrah di kalangan masyarakat. Mengutip dari situs Biomedcentral.com, alasan satu-satunya 25 juta kasus diabetes di seluruh dunia adalah merokok.

Jadi, alangkah baiknya untuk mengambil tindakan untuk berhenti atau mengurangi merokok. Untuk mendapatkan kualitas hidup dan kesehatan yang baik perlu adanya usaha yang konsisten.

5. Sering konsumsi makanan olahan

5 Fakta Gaya Hidup Meningkatkan Risiko Diabetesilustrasi makanan olahan (pexels.com/danielreche)

Sudah bukan rahasia lagi makanan olahan mengandung banyak kalori. Selain itu, gula tambahan yang digunakan juga meningkatkan resistensi insulin tubuh.

Terlalu sering mengonsumsi makan olahan dapat mengakibatkan kelebihan berat badan, jika berat badan berlebih dapat meningkatkan resistensi insulin dan risiko diabetes meningkat.

Jika merangkum dari penjelasan di atas, jelas pola hidup sehat harus diterapkan dengan konsisten. Makan-makanan sehat, banyak bergerak, dan kurangi aktivitas yang dapat merugikan kesehatan diri seperti yang telah dijelaskan. Semoga bermanfaat!

Baca Juga: Benarkah Ada Diabetes Basah dan Diabetes Kering? Ini Faktanya

Ayu R Photo Verified Writer Ayu R

Mailrosemary1@gmail.com

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya