Comscore Tracker

5 Bahaya Terlalu Banyak Makan Santan bagi Kesehatan, yuk Batasi!

Awas, gurihnya makanan bersantan sering bikin lupa diri

Rasanya yang gurih dan bisa diaplikasikan dalam berbagai hidangan Nusantara, tentu membuat santan jadi salah satu bahan masakan favorit masyarakat. Beberapa makanan seperti rendang, kari ayam, sambal goreng hati, opor ayam, dan gulai bahkan menjadi masakan favorit dalam perayaan penting seperti Idulfitri.

Selain memberi rasa gurih, santan juga bernutrisi, lo. Dilansir NutritionData, nutrisi yang terkandung dalam satu cangkir santan (240 gram) adalah sebagai berikut:

  • Kalori: 552 kkal
  • Lemak: 57 gram
  • Karbohidrat: 139 gram
  • Serat: 5 gram
  • Protein: 5 gram
  • Vitamin C: 11 persen dari angka kecukupan gizi (AKG)
  • Vitamin E: 12 persen dari AKG
  • Folat: 10 persen dari AKG
  • Magnesium: 22 persen dari AKG
  • Mangan: 110 persen dari AKG
  • Selenium: 21 persen dari AKG
  • Natrium: 32 persen dari AKG

Selain itu, santan mengandung 93 persen kalori yang berasal dari lemak jenuh bernama medium-chain triglycerides (MCTs)Mengutip dari Healthline, MCTs adalah lemak yang ditemukan pada kelapa dan memiliki beberapa manfaat bagi kesehatan, seperti mempercepat penyembuhan, meningkatkan energi tubuh, dan meningkatkan kinerja otak.

Meski demikian, tetap ingat bahwa sesuatu yang berlebihan itu tidak baik. Jadi, walaupun santan bernutrisi, tetapi konsumsi terlalu banyak dapat memberikan efek buruk bagi kesehatan. Inilah beberapa di antaranya:

1. Menyebabkan kolesterol tinggi

5 Bahaya Terlalu Banyak Makan Santan bagi Kesehatan, yuk Batasi!ilustrasi pemeriksaan kolesterol (health.harvard.edu)

Membatasi konsumsi santan sangat perlu dilakukan oleh orang-orang dengan kolesterol tinggi.

Menurut sebuah laporan berjudul "Mechanisms mediating lipoprotein responses to diets with medium-chain triglyceride and lauric acid" dalam jurnal Lipids tahun 1999, asam laurat yang merupakan asam utama dalam lemak kelapa dinilai bisa meningkatkan kolesterol.

Lewat penelitian tersebut, dikatakan bahwa asam laurat dapat meningkatkan kadar low-density lipoprotein (LDL) atau kolesterol jahat.

2. Berpotensi meningkatkan berat badan

5 Bahaya Terlalu Banyak Makan Santan bagi Kesehatan, yuk Batasi!ilustrasi (unsplash.com/i yunmai)

Konsumsi santan yang mengandung kalori dan lemak jenuh tinggi secara berlebihan tentu dapat berdampak pada kenaikan berat badan.

Dilansir Style Craze, terus-menerus mengonsumsi makanan berkalori tinggi dapat menaikkan berat badan dalam waktu singkat. Oleh sebab itu, konsumsilah secara bijak. Selain itu, kamu juga mesti rutin berolahraga dan minum banyak air putih untuk menghilangkan lemak berlebih dalam tubuh.

Baca Juga: Cek Kandungan Kalori 8 Makanan Khas Lebaran, Jangan Kalap Makan!

3. Menyebabkan gangguan pencernaan

5 Bahaya Terlalu Banyak Makan Santan bagi Kesehatan, yuk Batasi!ilustrasi sakit perut (pexels.com/Andrea Piacquadio)

Serat makanan yang tinggi pada santan bisa menyebabkan gangguan pencernaan bagi beberapa orang. Santan tanpa pemanis biasanya mengandung 14-18 persen dari kebutuhan asupan serat harian.

Nah, jika kamu tiba-tiba mengonsumsi santan dalam jumlah banyak, bukan tak mungkin perut akan bermasalah, seperti mengalami kembung dan diare. Ini karena serat dalam jumlah banyak masuk ke dalam tubuh secara mendadak.

Kandungan lemak yang tinggi pada santan juga bisa mengganggu pencernaan. Menurut sebuah analisis yang diterbitkan dalam jurnal Advanced Biomedical Research tahun 2016, makanan berlemak tinggi dapat menyebabkan keluhan kembung dan mual.

Meski demikian, masih butuh penelitian lebih lanjut berskala besar untuk memastikan secara detail apakah makanan dengan lemak rendah dapat menimbulkan efek lain.

4. Memicu reaksi alergi

5 Bahaya Terlalu Banyak Makan Santan bagi Kesehatan, yuk Batasi!ilustrasi reaksi alergi di kulit (agora.reposta.net)

Meski jarang, tetapi ada kemungkinan seseorang mengalami reaksi alergi setelah mengonsumsi santan.

Berdasarkan laporan berjudul "Characterizing the Relationship Between Sesame, Coconut, and Nut Allergy in Children" dalam jurnal Pediatric Allergy and Immunology tahun 2010, alergi kelapa sangat berpengaruh pada kulit.

Walaupun jumlah orang yang alergi terhadap kelapa atau santan tidak sebanyak alergi kacang, tetapi ini tetap perlu diwaspadai.

Dilansir Healthline, pakar gangguan pencernaan menyarankan untuk orang dengan alergi santan (kelapa) untuk tidak mengonsumsi santan lebih dari 120 ml.

5. Meningkatkan gula darah

5 Bahaya Terlalu Banyak Makan Santan bagi Kesehatan, yuk Batasi!ilustrasi cek gula darah (pexels.com/Artem Podrez)

Tak jarang orang menganggap santan tanpa pemanis tidak mempunyai kandungan gula. Ini anggapan yang salah!

Walaupun tidak manis, tetapi sebetulnya santan tetap mengandung gula tinggi. Buah kelapa memiliki kandungan gula sebesar 2,1 gram setiap 1 onsnya. Kandungan ini akan bertambah hingga 10,4 gram jika kelapanya sudah manis. Tentu saja kandungan gula tersebut tidak akan hilang meski kelapa sudah diolah menjadi santan.

Beberapa risiko bahaya santan bagi kesehatan bisa dicegah selama kamu tidak mengonsumsinya secara berlebihan. Tetap utamakan pola makan bergizi seimbang, rutin olahraga, tidur cukup, dan kelola stres dengan baik demi menjaga kesehatan secara optimal!

Baca Juga: Wajib Tahu, Ini 6 Cara Mencegah Kolesterol Tinggi Setelah Lebaran  

Iam_Lathiva Photo Verified Writer Iam_Lathiva

Love To See, Love To Read, and Love To Share. IG: iam_lathiva

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Nurulia R. Fitri

Berita Terkini Lainnya