Comscore Tracker

5 Jenis Gangguan Kebiasaan dan Impuls, Kleptomania Salah Satunya!

Kenali gejala tiap jenisnya!

Berdasarkan buku saku "Diagnosis Gangguan Jiwa Rujukan Ringkas dari PPDGJ-III dan DSM-5", gangguan kebiasaan dan impuls merupakan suatu gangguan kejiwaan yang ditandai oleh tindakan berulang yang tidak memiliki motivasi rasional secara jelas. Biasanya gangguan ini akan merugikan penderitanya sendiri dan bahkan dapat merugikan orang lain.

Tindakan yang disebabkan oleh gangguan ini merupakan tindakan yang tidak dapat dikendalikan oleh penderitanya. Sebelum melakukan tindakan tersebut, penderita akan merasa tegang dan akan merasa lega setelah berhasil melakukannya.

Gangguan kebiasaan dan impuls sendiri terbagi menjadi 5 jenis penyakit. Yuk kenali 5 jenis gangguan kebiasaan dan impuls berikut!

1. Intermittent explosive disorder

5 Jenis Gangguan Kebiasaan dan Impuls, Kleptomania Salah Satunya!unsplash.com/Alex Iby

Dilansir dari laman mayoclinic.org dan psychologytoday.com, Intermittent explosive disorder ditandai dengan perilaku impulsif, agresif, kasar, atau ledakan verbal yang tiba-tiba dan terjadi berulang-ulang di mana penderita bereaksi terlalu berlebihan terhadap situasi tersebut. Contoh perilaku penderita intermittent explosive disorder yaitu kemarahan di perjalanan, kekerasan dalam rumah tangga, melempar ataupun menghancurkan benda.

Ledakan yang terputus-putus dan meledak-ledak ini dapat menyebabkan penderita sangat tertekan dan berdampak negatif pada hubungan dan pekerjaan, serta dapat menimbulkan konsekuensi hukum dan keuangan.

Intermittent explosive disorder adalah gangguan kronis yang dapat berlanjut selama bertahun-tahun, meskipun tingkat keparahan gejalanya dapat menurun seiring bertambahnya usia.

2. Judi Patologis

5 Jenis Gangguan Kebiasaan dan Impuls, Kleptomania Salah Satunya!unsplash.com/Chris Liverani

Masih berdasarkan buku saku "Diagnosis Gangguan Jiwa Rujukan Ringkas dari PPDGJ-III dan DSM-5", judi patologis merupakan suatu penyakit mental yang ditandai dengan adanya kebutuhan untuk mempertaruhkan uang dalam jumlah yang semakin banyak dari waktu ke waktu. Saat berusaha untuk berhenti, penderita akan merasa gelisah.

Orang yang menderita judi patologis biasanya akan berjudi secara berulang yang menetap (persistently repeated gambling), yang berlanjut dan seringkali meningkat meskipun ada konsekuensi sosial yang merugikan seperti menjadi miskin, hubungan dalam keluarga terganggu, dan kekacauan kehidupan pribadi. 

3. Piromania

5 Jenis Gangguan Kebiasaan dan Impuls, Kleptomania Salah Satunya!unsplash.com/Javardh

Dilansir dari laman psychologytoday.com, piromania adalah kelainan jiwa yang jarang ditemui di mana kelainan ini ditandai dengan pembakaran yang disengaja dan berulang. Orang dengan piromania sangat terpesona oleh api. Mereka akan mengalami kepuasan atau pelepasan ketegangan batin yang menumpuk begitu api dinyalakan.

Menurut Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders-5 (DSM-5), kriteria diagnostik untuk pyromania meliputi:
  1. Daya tarik untuk membakar
  2. Sengaja menyalakan lebih dari satu api
  3. Merasa bersemangat atau tegang sebelum menyalakan api, dan merasakan kelegaan atau kesenangan setelah terjadi kebakaran
  4. Tidak ada alasan yang dapat menjelaskan kenapa penderita melakukan pembakaran
  5. Pembakaran tidak dapat dikaitkan dengan episode manik atau gangguan lainnya

Baca Juga: Mengenal Diet GAPS, Bisa Membantu Meredakan Gejala Gangguan Mental 

4. Kleptomania

5 Jenis Gangguan Kebiasaan dan Impuls, Kleptomania Salah Satunya!unsplash.com/James Sutton

Kleptomania merupakan salah satu gangguan kejiwaan yang ditandai dengan perilaku mencuri yang berulang. Perilaku tersebut disertai dengan keinginan kuat yang tidak dapat dikendalikan. Biasanya barang yang dicuri tersebut tidak berharga dan tidak diperlukan secara pribadi oleh penderira. Oleh penderita, barang curian itu kemudian dibuang, diberikan kepada orang lain, dikembalikan secara diam-diam atau dikumpulkannya. Tindakan mencuri bukan untuk mengekspresikan kemarahan atau balas dendam dan bukan merupakan respon dari halusinasi ataupun delusi.

Penderita akan  merasakan ketegangan sebelum mencuri dan diikuti rasa puas atau lega saat pencurian telah dilakukan. Walaupun ada perasaan kepuasan dan kesenangan setelah melakukan aksinya, penderita juga dapat mengalami perasaan bersalah atau depresi sesaat setelahnya.

Kleptomania harus dibedakan dengan tindakan pencurian biasa. Pada kleptomania, pencurian tidak direncanakan sebelumnya dan bukan untuk memenuhi kebutuhan ekonomi yang kurang. Penderita kleptomania memilih mencuri pada akses yang mudah dan target yang acak, serta mencuri benda yang tidak berharga seperti pakaian, dan kaos kaki. Hal ini sangat berbeda dengan pencurian pada umumnya yang membuat strategi terlebih dahulu untuk mengambil barang yang berharga.
 
Penderita tidak dapat menjelaskan tujuan dan alasan mengapa ia melakukan pencurian. Ketika ditangkap dan ketahuan aksinya, penderita akan mengakui bahwa dia benar-benar melakukan pencurian. Padahal penderita dengan kleptomania umumnya mempunyai hidup yang layak dan kondisi keuangan yang stabil. 

5. Trikotilomania

5 Jenis Gangguan Kebiasaan dan Impuls, Kleptomania Salah Satunya!unsplash.com/Element5 Digital

Dilansir dari laman mayoclinic.org, trikotilomania merupakan gangguan kejiwaan yang ditandai dengan tindakan berulang yang tak tertahankan untuk mencabut rambut dari kulit kepala, alis, ataupun area lainnya, meski penderita berusaha untuk berhenti.

Mencabut rambut dari kulit kepala sering meninggalkan bintik-bintik kebotakan yang tidak merata, yang menyebabkan tekanan pada penderitanya dan dapat mengganggu fungsi sosial ataupun pekerjaan. Orang dengan trikotilomania mungkin akan berusaha keras untuk menutupi kerontokan rambut tersebut.

Banyak orang dengan trikotilomania juga mengorek kulitnya, menggigit kukunya, ataupun mengunyah bibirnya. Terkadang, orang dengan trikotilomania juga menarik rambut dari hewan peliharaan, boneka, pakaian, ataupun selimutnya.

Beberapa penderita menarik rambut mereka dengan sengaja untuk menghilangkan rasa tegang atau tekanan yang sedang dialami. Namun, beberapa penderita juga sering menarik rambut sendiri tanpa menyadarinya, seperti saat mereka bosan, membaca, ataupun menonton TV.

Itulah 5 jenis gangguan kebiasaan dan impuls. Jika kamu memiliki gejala dari salah satu penyakit di atas, maka segera  temui dokter psikiater. Semoga bermanfaat, ya!

Baca Juga: Masuk Ranah Kesehatan Mental, Kenali Gangguan Stres Akut, Yuk!  

Adena Riskivia Trinanda Photo Verified Writer Adena Riskivia Trinanda

Anak koas yang suka menulis

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya