Comscore Tracker

Studi: Kurang Tidur Bisa Merusak Kornea Mata, Hati-hati!

Tidurlah setidaknya 7 jam setiap malamnya

Tidur adalah salah satu kebutuhan pokok. Kita disarankan untuk tidur selama setidaknya 7 jam setiap malamnya. Akan tetapi, masih banyak orang yang tidak mampu memenuhi standar tersebut.

Kekurangan tidur bukan hanya memengaruhi kinerja tubuh sehari-hari, melainkan juga bisa menyebabkan gangguan kesehatan dalam jangka panjang. Salah satu riset memperingatkan efek kurang tidur untuk kesehatan mata. Mari simak penelitiannya berikut ini!

1. Penelitian libatkan tikus

Studi: Kurang Tidur Bisa Merusak Kornea Mata, Hati-hati!ilustrasi tikus lab (pexels.com/Pixabay)

Untuk mengetahui bahaya kurang tidur untuk kesehatan mata, para peneliti China menggunakan subjek tikus. Dimuat dalam jurnal Stem Cell Reports pada 10 Mei 2022, para peneliti ingin mengetahui sejauh mana kurang tidur bisa memengaruhi sel punca kornea, lapisan bening di permukaan mata.

Kemudian, para peneliti menilai gen di epitel kornea mata tikus. Penilaian gen ini dilakukan di hari kedua dan hari ke-10 dengan menggunakan proses sekuens ribonucleic acid (RNA).

Baca Juga: Studi: Tidur 7 Jam Paling Optimal untuk Otak Paruh Baya

2. Hasil: Kekurangan tidur menggerus kornea mata tikus

Selama dua hari kekurangan tidur, para peneliti menemukan 287 gen meningkat dan 88 gen menurun pada kornea mata tikus. Lalu, pada 10 hari kekurangan tidur, angka tersebut berubah menjadi peningkatan 272 gen dan 150 pengurangan gen.

Selain itu, para peneliti menemukan bahwa kurang tidur menyebabkan berkurangnya kapasitas antioksidan pada lapisan air mata. Setelah 1 dan 2 bulan kurang tidur, para peneliti menemukan transparansi kornea mata tikus berkurang dan permukaan mata berubah menjadi kasar.

Sementara pada awal kekurangan tidur sel punca pada mata tikus terus meningkat, kondisi ini memperlihatkan kondisi limbal stem cell deficiency (LSCD) dini. Dengan kata lain, setelah meningkat terus-menerus, sel punca pada mata tikus terus menipis.

Untuk menangani masalah tersebut, para peneliti China menggunakan tetes mata yang mengandung antioksidan. Dengan tetes mata tersebut, para peneliti menemukan bahwa kesehatan mata para tikus pun pulih seperti sedia kala.

3. Kekurangan penelitian tersebut

Studi: Kurang Tidur Bisa Merusak Kornea Mata, Hati-hati!ilustrasi susah tidur (pexels.com/TimaMiroshnichenko)

Studi ini didesain untuk mempelajari perubahan kimiawi dan sel pada permukaan mata tikus yang kurang tidur. Temuan studi ini menunjukkan bahwa memang kurang memiliki efek destruktif untuk mata sehingga bisa menjadi landasan riset terhadap manusia.

Meski begitu, ada beberapa kekurangan di studi tersebut. Selain subjek yang masih hewan, metodologi yang digunakan juga kurang relevan. Para tikus ditempatkan di kandang dan harus bertahan di atas kayu, dan jika tertidur, mereka akan jatuh ke air. Dengan begitu, mereka bangun untuk kembali ke atas kayu tersebut.

Akibatnya, metode tersebut justru bisa menjadi faktor yang mengubah hasil riset. Bukan tidak mungkin bahwa reaksi stres pada tikus akibat metodologi tersebut juga mengubah reaksi kimia dan sel pada tubuh tikus, termasuk mata.

Oleh karena itu, metodologi yang lebih murni (tanpa paksaan) dan observasi terhadap subjek manusia juga amat diharapkan. Meski begitu, penelitian ini telah menunjukkan bahwa kurangnya tidur bisa memengaruhi anggota tubuh lebih luas daripada yang dibayangkan selama ini.

Baca Juga: 7 Cara Ampuh untuk Kembali Tidur saat Terbangun di Malam Hari

Topic:

  • Nurulia

Berita Terkini Lainnya