Comscore Tracker

Risiko COVID-19 pada Bayi dan Anak Kecil, Ini 5 Fakta Pentingnya

Jangan khawatir dan tetaplah tenang

Pada Selasa lalu (7/4), Kabupaten Bogor dikejutkan lagi oleh tiga kasus positif penyakit virus corona baru (COVID-19) yang disebabkan oleh virus corona baru (SARS-CoV-2). Salah satu yang tertular adalah seorang bayi berusia tiga bulan.

Dapat menulari anak-anak, apakah yang perlu orangtua lakukan saat buah hati mereka terkena COVID-19?

1. Kasus COVID-19 pada anak-anak biasanya disertai gejala "ringan" dan tidak termasuk golongan dengan dampak fatal

Risiko COVID-19 pada Bayi dan Anak Kecil, Ini 5 Fakta Pentingnyamedscape.com

Hal pertama yang harus diingat saat anak menunjukkan gejala COVID-19 adalah jangan takut!

Badan kesehatan nasional Amerika Serikat, Centers for Disease Control and Prevention (CDC), meluruskan bahwa meskipun anak-anak dan orang dewasa sama-sama terancam risiko yang sama terinfeksi oleh SARS-CoV-2, anak-anak cenderung menunjukkan gejala ringan.

Bayi tiga bulan di Bogor dirujuk ke rumah sakit setelah menunjukkan gejala batuk dan demam. Setelah dites, hasilnya ternyata positif COVID-19. CDC mencatat gejala-gejala ringan tersebut mirip seperti flu biasa, mencakup:

  • Demam,
  • Hidung meler,
  • Batuk,
  • Muntah, dan
  • Diare.

Akan tetapi, bila si kecil memiliki riwayat penyakit serius atau sistem kekebalan tubuh yang lemah, orangtua perlu langkah ekstra untuk menjaga buah hati dari paparan COVID-19.

2. Pembatasan fisik dari anak-anak

Risiko COVID-19 pada Bayi dan Anak Kecil, Ini 5 Fakta Pentingnyanbcnews.com

Setelah mengetahui kalau gejala COVID-19 pada anak-anak cenderung "ringan", langkah selanjutnya yang perlu orangtua lakukan adalah menjaga anak-anak dengan mengajarkan langkah-langkah preventif kepada mereka.

Langkah pertama adalah dengan membatasi interaksi mereka dengan anak-anak lain dan kaum rentan COVID-19. CDC mencatat,

"Kunci untuk memperlambat penyebaran COVID-19 adalah membatasi kontak."

Tetapi, kesehatan sosial penting juga, kan? Perbolehkan anak-anak bermain di lingkungan sekitar, selama menjaga jarak minimal 1 meter dari orang lain atau anak-anak sebaya.

Di zaman teknologi yang pesat ini, anak-anak pun sudah go mobile. Dengan kata lain, mereka semakin melek teknologi. Ini juga saat yang tepat bagi orangtua untuk mengajarkan fasilitas teknologi yang memungkinkan anak-anak untuk tetap "terkoneksi" dengan teman sebaya.

Ajari anak-anak cara menggunakan video chat yang baik dan benar. Jangan lupa untuk terus mengawasi sang buah hati saat berbincang dengan teman-temannya.

Baca Juga: 8 Tahap Kondisi Pasien Virus Corona per Hari, hingga Hari ke-21

3. Pembatasan fisik dari kaum rentan COVID-19

Risiko COVID-19 pada Bayi dan Anak Kecil, Ini 5 Fakta Pentingnyafreepik.com

Sebelum membatasi kontak fisik dengan kaum rentan COVID-19, bunda dan ayahanda harus tahu siapakah kaum rentan COVID-19 ini? Kaum rentan COVID-19 adalah:

  • Kaum manusia lanjut usia (manula) berusia 65 tahun ke atas,
  • Kaum dengan sistem imun lemah atau pengidap AIDS,
  • Kaum dengan riwayat obesitas,
  • Kaum dengan riwayat diabetes
  • Kaum pengidap penyakit pernapasan kronis, dan
  • Kaum pengidap penyakit kronis lain seperti jantung, ginjal, serta liver.

Jika orangtua kebetulan hidup serumah dengan kaum-kaum di atas, disarankan untuk mengetatkan pembatasan jarak. Kalau tidak memungkinkan bagi orangtua yang harus pergi bekerja, tempatkan pengasuh terpercaya untuk menjaga anak-anak dari kaum di atas.

Dikarenakan kaum manula lebih rentan terkena COVID-19, untuk sementara, disarankan jangan mengunjungi mereka. Catat, untuk sementara. Gunakan teknologi untuk tetap bersilaturahmi dengan video chat.

Demi kebaikan kamu, sang buah hati, serta kakek dan nenek juga!

4. Langkah preventif untuk kesehatan anak

Risiko COVID-19 pada Bayi dan Anak Kecil, Ini 5 Fakta PentingnyaPexels.com/Jennifer Murray

Selain pembatasan sosial, inilah saat yang tepat bagi orangtua untuk mengajarkan kebersihan diri sebagai kiat pencegahan COVID-19.

CDC memberikan anjuran menjaga kebersihan diri yang penting seperti:

  • Cuci tangan dengan air mengalir dan sabun (minimal 20 detik) atau dengan pembersih berbahan alkohol,
  • Jangan sentuh hidung, mulut, atau mata,
  • Bersihkan permukaan benda sebelum disentuh, dan
  • Cuci mainan dan pakaian anak.

Orangtua pun harus memberi contoh dengan ikut melakukannya bersama sembari menjelaskan manfaat dari kegiatan-kegiatan preventif ini baik saat dan setelah masa pandemi COVID-19 berakhir. Bukan tidak mungkin, dengan adanya COVID-19, hubungan orangtua dan anak bisa semakin erat.

Risiko COVID-19 pada Bayi dan Anak Kecil, Ini 5 Fakta Pentingnya30seconds.com

Jika sang buah hati tengah bermain ke luar, pastikan untuk memakaikan masker berbahan (minimal) kain yang menutupi daerah hidung hingga dagu.

Salah satu permasalahan dalam mendeteksi kasus COVID-19 adalah terkadang yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala. Oleh karena itu, CDC mencatat pemakaian masker kain bukanlah untuk melindungi penggunanya (dalam kasus ini anak-anak), melainkan mencegah SARS-CoV-2 untuk tidak menyebar ke orang lain yang rentan COVID-19.

"Kalau begitu, pakai masker bedah dan N-95, saja, ya? Biar aman!"

Enggak begitu, bunda dan ayahanda. CDC menekankan penggunaan masker medis dan respirator N-95 masih diperuntukkan bagi para petugas kesehatan dan responden pertolongan pertama lainnya.

Kalau kehabisan, mereka juga yang repot dan penyebaran malah akan semakin luas di antara para tenaga medis. Hasilnya? COVID-19 semakin sulit ditanggulangi.

Risiko COVID-19 pada Bayi dan Anak Kecil, Ini 5 Fakta Pentingnyafreepik.com

Tidak kalah pentingnya, selain pembatasan fisik dan kebersihan diri, orangtua patut memastikan kesehatan sang buah hati tetap terjaga di masa krisis kesehatan ini. CDC menuliskan kalau anak-anak menunjukkan kondisi yang kurang fit, jangan biarkan mereka bermain di luar.

Jika (amit-amit) gejala memburuk dan menunjukkan positif COVID-19, segera hubungi rumah sakit rujukan COVID-19 terdekat agar dapat segera ditangani. Orangtua dapat memastikan kesehatan jasmani anak-anak tetap terjaga dengan mengajak mereka untuk aktif berolahraga (bersepeda atau jalan pagi) dan makan makanan dengan asupan gizi yang seimbang.

Selain kesehatan jasmani, kesehatan rohani sang buah hati juga penting, Bapak dan Ibu. Tidak jarang isolasi mandiri membuat seseorang malah mengembangkan perilaku tidak sehat dan kondisi psikologis seperti depresi dan kemurungan.

Yuk, luangkan waktu dan mengobrol dengan anak sambil mengajarkan nilai-nilai di daftar ini.

5. Pendidikan sang buah hati selama masa COVID-19

Risiko COVID-19 pada Bayi dan Anak Kecil, Ini 5 Fakta Pentingnyaschoolsweek.co.uk

Karena pemerintah tengah menggiatkan "study from home", anak-anak terjaga dari kontak fisik. Sekolah-sekolah dan berbagai institusi pendidikan membuat kelas daring agar kegiatan belajar dan mengajar tetap berjalan.

Belum lagi berbagai penyedia bantuan latihan kerja pun mengunggah berbagai kelas penting yang dapat anak-anak pelajari sembari di rumah.

Beberapa orangtua mengeluh dengan adanya kegiatan belajar di rumah. Jangan begitu! Orangtua justru harus membantu anak-anak agar tetap belajar secara optimal dari rumah. Jika memang menemui kesulitan, orangtua baru boleh meminta bantuan pihak sekolah. Itupun dengan ramah, bukan ngegas seperti laporan-laporan yang beredar di media sosial.

Orangtua pun dapat membuat kegiatan belajar di rumah menyenangkan. Caranya? Modifikasi kegiatan dengan aktivitas yang lebih edukatif dan interaktif seperti menyusun puzzle, menggambar, melukis, dan aktivitas fisik lainnya.

Risiko COVID-19 pada Bayi dan Anak Kecil, Ini 5 Fakta Pentingnyaunicef.org

Salah satu kesalahan fatal orangtua adalah tidak mengatur jadwal anak meskipun di rumah, sehingga aktivitas anak menjadi serabutan, tidak produktif, dan tidak sehat.

CDC menyarankan untuk tetap mengatur waktu tidur, waktu makan, dan waktu bermain anak di masa study from home. Setelah kegiatan belajar di rumah selesai, luangkan waktu berbincang dengan buah hati. Tanyakan mereka,

"Enakan mana, sayang? Belajar di rumah atau di sekolah?"

Bukan tidak mungkin, anak-anak akan menghargai sekolah setelahnya.

Itulah cara-cara yang bisa orangtua kenalkan kepada anak di masa COVID-19. Yuk, jaga buah hati dari COVID-19 sambil tetap mengajarkan nilai-nilai penting. Tetap ingat! COVID-19 bukan berarti harus memutuskan tali silaturahmi.

Baca Juga: Virus Corona Bermutasi? Ini 7 Gejala Tak Biasa COVID-19 dari WHO

Topic:

  • Alfonsus Adi Putra
  • Bayu D. Wicaksono
  • Septi Riyani

Berita Terkini Lainnya