Comscore Tracker

Ada Kerak Berwarna seperti Madu pada si Kecil? Awas Gejala Impetigo

Ini penyakit kulit menular, lo!

Apa kalian pernah mendapati anak kecil yang memiliki luka di sekitar hidung dan mulut yang membentuk kerak berwarna seperti madu? Jika iya, kemungkinan anak tersebut memiliki salah satu gejala dari impetigo.

Apa saja gejala impetigo yang perlu diwaspadai? Simak fakta-faktanya berikut ini, ya!

1. Apa itu impetigo?

Ada Kerak Berwarna seperti Madu pada si Kecil? Awas Gejala Impetigoilustrasi impetigo di bawah hidung (everydayhealth.com)

Dilansir Health Grades, impetigo adalah infeksi bakteri yang sangat menular pada lapisan atas kulit, paling sering disebabkan oleh bakteri streptococcal (strep) atau staphylococcal (staph).

Impetigo umumnya terjadi saat bakteri memasuki lapisan atas kulit melalui abrasi atau lesi dan menimbulkan infeksi. Penyakit kulit menular ini paling sering terjadi pada anak usia 2 sampai 5 tahun, terutama anak-anak yang hidup dalam kondisi tidak sehat. Meski begitu, impetigo juga bisa berkembang pada orang dewasa.

2. Gejala impetigo berdasarkan jenisnya

Ada Kerak Berwarna seperti Madu pada si Kecil? Awas Gejala Impetigoilustrasi impetigo (msdmanuals.com)

Dilansir NHS Inform, gejala dari impetigo bisa dibedakan dari jenis. Terdapat dua jenis impetigo:

  • Non-bullous impetigo 
  • Bullous impetigo

Berikut ini berbagai gejala impetigo berdasarkan jenisnya:

1. Non-bullous impetigo. Ini merupakan jenis paling umum, disebabkan oleh bakteri staph dan strep. Berikut ini gejala-gejalanya:

  • Bentuk ini awalnya bermanifestasi sebagai papula merah kecil yang mirip gigitan serangga
  • Lesi menular ini dengan cepat berkembang menjadi lepuh kecil dan kemudian menjadi pustula yang akhirnya berkeropeng dengan karakteristik kerak berwarna madu
  • Keseluruhan proses ini biasanya membutuhkan waktu sekitar satu minggu
  • Lesi ini sering dimulai di sekitar hidung dan wajah, tetapi bisa juga memengaruhi lengan dan tungkai meski lebih jarang
  • Kadang ada pembengkakan kelenjar getah bening di dekat lesi

2. Bullous impetigo. Bentuk ini disebabkan karena bakteri staph. Tanda dan gejalanya antara lain:

  • Bakteri staph menghasilkan racun yang mengurangi kelengketan sel-ke-sel (adhesi), menyebabkan pemisahan antara lapisan kulit atas (epidermis) dan lapisan bawah (dermis)
  • Akhirnya, terbentuklah luka lepuh (blister atau bulla)
  • Bulla bisa muncul di berbagai area kulit, terutama bokong dan torso
  • Luka lepuh yang muncul rapuh dan berisi cairan berwarna kuning bening
  • Bulla sangat rapuh dan kadang pecah "atap" kulit hilang, meninggalkan kulit kemerahan dan tepian kasar
  • Kerak hitam biasanya akan berkembang selama tahap akhir perkembangan
  • Dengan perawatan yang tepat, kerak akibat impetigo bisa hilang
  • Gejala demam dan pembengkakan kelenjar lebih umum pada jenis ini

Baca Juga: Banyak Macamnya, Ini 7 Jenis Infeksi Jamur Kulit yang Mesti Diwaspadai

3. Penyebab impetigo

Ada Kerak Berwarna seperti Madu pada si Kecil? Awas Gejala Impetigoilustrasi bakteri Staphylococcus aureus (britannica.com)

Dilansir Verywell Health, impetigo dapat terjadi ketika kulit terpapar:

  • Staphylococcus aureus, penyebab berbagai jenis infeksi kulit dan masalah lainnya
  • Streptococcus grup A (GAS atau grup A strep, juga dikenal sebagai Streptococcus pyogenes), penyebab radang tenggorokan, selulitis, dan infeksi lainnya.

Kontak langsung dengan lesi yang terinfeksi dapat mengeinfeksi area lain. Hal ini dapat terjadi, seperti:

  • Saat anak tidak sengaja atau sengaja menggaruk area yang terinfeksi kemudian menyentuh area tubuh lain
  • Melakukan kontak langsung dengan individu yang terinfeksi
  • Terlibat dalam olahraga tertentu, seperti bela diri
  • Area yang berkerumun, seperti sekolah
  • Bakteri S. aureus umumnya berkoloni atau hidup di kulit anak-anak dan orang dewasa. Sangat umum ditemukan di hidung, sehingga dapat ditularkan dengan mudah jika anak-anak mengupil sembarangan

Infeksi juga dapat menyebar jika kalian menyentuh pakaian, handuk, atau seprai orang yang terinfeksi.

Bakteri yang menyebabkan impetigo tumbuh subur di lingkungan yang panas dan lembap, serta infeksi lebih sering terjadi di iklim tropis atau subtropis.

4. Siapa yang berisiko terkena impetigo?

Ada Kerak Berwarna seperti Madu pada si Kecil? Awas Gejala Impetigoilustrasi anak kecil berolahraga (pexels.com/Goumbik)

Dilansir Healthline, orang dewasa dan anak-anak berisiko lebih tinggi terkena impetigo jika mereka:

  • Tinggal di iklim yang hangat dan lembap
  • Menderita diabetes
  • Sedang menjalani dialisis
  • Memiliki sistem kekebalan yang terganggu, seperti HIV
  • Memiliki kondisi kulit seperti eksem, dermatitis, atau psoriasis
  • Terpapar sengatan matahari atau luka bakar lainnya
  • Mengalami infeksi gatal seperti kutu, kudis, herpes simpleks, atau cacar air memiliki gigitan serangga atau poison ivy
  • Kontak langsung saat berolahraga

5. Cara pengobatan impetigo

Ada Kerak Berwarna seperti Madu pada si Kecil? Awas Gejala Impetigoilustrasi penggunaan gel antibiotik(pexels.com/Moose)

Dilansir Medical News Today, perawatan impetigo bertujuan untuk:

  • Mempercepat penyembuhan
  • Memperbaiki penampilan kulit
  • Menghentikan penyebaran infeksi
  • Mencegah komplikasi
  • Pengobatan biasanya dengan antibiotik

Jenis antibiotik akan bergantung pada bakteri yang ada dan seberapa parah gejalanya, seperti:

1. Antibiotik topikal

Antibiotik topikal dioleskan langsung ke kulit, termasuk salep seperti mupirocin dan retapamulin.

Cuci area kulit yang terinfeksi dengan sabun dan air hangat. Jika memungkinkan, gunakan sarung tangan saat mengoleskan krim. Cuci tangan dengan bersih setelah mengoleskan salep.

2. Antibiotik oral

Dokter mungkin meresepkan antibiotik oral jika gejalanya parah atau tidak menanggapi pengobatan topikal. Jenis antibiotik akan bergantung pada:

  • Seberapa parah gejalanya
  • Jenis bakteri yang ada
  • Kesehatan individu secara keseluruhan
  • Apakah mereka punya alergi
  • Pemberian antibiotik biasanya berlangsung setidaknya 7 hari. Sangat penting untuk menyelesaikan kursus bahkan jika gejala hilang lebih awal. Jika tidak, gejala bisa kembali
  • Beberapa strain S. aureus resistan terhadap antibiotik. Ini dapat membuat infeksi sulit diobati

Itulah penjelasan seputar impetigo mulai dari penyebab, gejala, hingga cara pengobatan. Ikuti petunjuk dokter mengenai pengobatan untuk mencegah penyebaran infeksi. Jika tidak kunjung membaik, konsultasikan ke dokter untuk mendapat perawatan yang lebih intensif.

Baca Juga: Yuk Kenali Vitiligo, Ini 8 Fakta Kelainan Penyebab Warna Kulit Memudar

Astri Diyana Photo Verified Writer Astri Diyana

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Nurulia R. Fitri

Berita Terkini Lainnya