Comscore Tracker

Berkenalan dengan Stenosis Aorta, Gangguan pada Katup Jantung

Bila tidak ditangani akibatnya bisa fatal

Jantung bekerja keras setiap hari untuk memompa darah yang diperlukan ke seluruh tubuh. Organ vital ini memiliki empat katup yang berperan penting dalam proses tersebut, salah satunya disebut katup aorta. Nah, katup aorta bisa bermasalah, seperti pada kasus stenosis aorta.

Untuk lebih memahami stenosis aorta lebih lanjut, mulai dari pengertian, gejala, penyebab, hingga pengobatannya, simak penjelasan berikut ini hingga tuntas, ya.

1. Apa itu stenosis aorta

Berkenalan dengan Stenosis Aorta, Gangguan pada Katup Jantungilustrasi stenosis aorta (intermountainhealthcare.org)

Dilansir Verywell Health, stenosis aorta adalah jenis gangguan pada katup jantung yang disebabkan oleh obstruksi parsial katup aorta. Akibatnya, jantung mengalami kesulitan untuk memompa darah ke organ-organ tubuh.

Stenosis aorta dapat mempengaruhi fungsi jantung secara signifikan, menghasilkan gejala yang signifikan, dan pada akhirnya dapat menyebabkan kematian jika tidak diobati.

Katup aorta menjaga bukaan antara ventrikel kiri dan aorta. Saat ventrikel kiri mulai berkontraksi, katup aorta terbuka untuk memungkinkan darah di ventrikel kiri keluar dari jantung, ke aorta, dan keluar ke seluruh tubuh. Segera setelah ventrikel kiri selesai berkontraksi, katup aorta menutup untuk mencegah darah mengalir kembali ke ventrikel.

Pada orang-orang dengan stenosis aorta, katup aorta mereka gagal untuk membuka sepenuhnya saat ventrikel mulai berdetak, sehingga jantung harus bekerja lebih keras untuk mengeluarkan darah ke katup yang sebagian tertutup. Tekanan ekstra pada jantung ini dapat menyebabkan gagal jantung dan masalah jantung signifikan lainnya.

2. Gejala stenosis aorta

Berkenalan dengan Stenosis Aorta, Gangguan pada Katup Jantungilustrasi sesak napas (freepik.com/Kamranaydinov)

Menurut keterangan dari American Health Association, banyak orang dengan stenosis aorta tidak menunjukkan gejala yang nyata sampai jumlah aliran darah yang terbatas menjadi sangat berkurang.

Gejala yang bisa dialami meliputi:

  • Nyeri dada
  • Detak jantung yang cepat dan berdebar-debar
  • Kesulitan bernapas atau sesak napas
  • Merasa pusing atau kepala terasa ringan, bahkan pingsan
  • Kesulitan berjalan dalam jarak pendek
  • Pergelangan kaki atau kaki bengkak
  • Kesulitan tidur atau perlu tidur sambil duduk
  • Penurunan tingkat aktivitas atau berkurangnya kemampuan untuk melakukan aktivitas normal

Penting untuk diingat bahwa orang dengan stenosis aorta mungkin tidak mengeluhkan gejala. Namun, bila kamu atau ada anggota keluarga yang terlihat mengalami penurunan aktivitas fisik rutin atau kelelahan yang signifikan, periksalah ke dokter untuk memeriksa penurunan fungsi jantung.

Baca Juga: Manfaat Puasa untuk Kesehatan Jantung, Sayang untuk Dilewatkan!

3. Penyebab stenosis aorta

Berkenalan dengan Stenosis Aorta, Gangguan pada Katup Jantungilustrasi tingkat keparahan stenosis aorta (myval.com)

Dilansir MedlinePlus, saat katup aorta menyempit, ventrikel kiri harus bekerja lebih keras untuk memompa darah keluar melalui katup. Untuk melakukan pekerjaan ekstra ini, otot-otot di dinding ventrikel menjadi lebih tebal. Ini bisa menyebabkan nyeri dada.

Saat tekanan terus meningkat, darah mungkin kembali naik ke paru-paru. Stenosis aorta yang parah dapat membatasi jumlah darah yang mencapai otak dan seluruh tubuh.

Stenosis aorta dapat muncul sejak lahir (bawaan), tetapi paling sering berkembang di kemudian hari. Anak-anak dengan stenosis aorta mungkin memiliki kondisi lain sejak lahir.

Stenosis aorta terutama terjadi karena penumpukan endapan kalsium yang mempersempit katup. Ini disebut stenosis aorta kalsifikasi. Masalah ini kebanyakan memengaruhi orang tua.

Penumpukan kalsium pada katup terjadi lebih cepat pada orang yang lahir dengan katup aorta atau bikuspid abnormal. Dalam kasus yang jarang, penumpukan kalsium dapat berkembang lebih cepat ketika seseorang telah menerima radiasi dada (seperti untuk pengobatan kanker).

Penyebab lainnya adalah demam rematik. Kondisi ini bisa berkembang setelah radang tenggorokan atau demam berdarah. Masalah katup tidak berkembang selama 5 sampai 10 tahun atau lebih setelah terjadi demam rematik. 

Stenosis aorta terjadi pada sekitar 2 persen orang yang berusia di atas 65 tahun dan lebih sering terjadi pada laki-laki daripada perempuan.

4. Siapa yang berisiko mengalami stenosis aorta?

Berkenalan dengan Stenosis Aorta, Gangguan pada Katup Jantungilustrasi terapi radiasi (lymphoma.org.au)

Dilansir Mayo Clinic, faktor risiko stenosis aorta di antaranya:

  • Usia lanjut
  • Kondisi jantung tertentu saat lahir (penyakit jantung bawaan) seperti katup aorta bikuspid
  • Riwayat infeksi yang dapat memengaruhi jantung
  • Memiliki faktor risiko kardiovaskular, seperti diabetes, kolesterol tinggi, dan hipertensi
  • Penyakit ginjal kronis
  • Riwayat terapi radiasi di dada

5. Diagnosis stenosis aorta

Berkenalan dengan Stenosis Aorta, Gangguan pada Katup Jantungilustrasi ekokardiogram atau USG jantung (myheart.net)

Mengutip Better Health Channel, stenosis aorta bisa didiagnosis dengan beberapa tes, seperti:

  • Pemeriksaan fisik, termasuk mendengarkan detak jantung dengan stetoskop
  • Sinar-X dada
  • Elektrokardiogram (EKG) untuk memantau detak jantung dan mengambil ritme yang tidak biasa dan untuk menilai penebalan ventrikel kiri
  • Ekokardiogram (USG jantung) untuk menilai fungsi katup aorta dan ventrikel kiri
  • Kateterisasi jantung (tabung tipis dimasukkan ke dalam pembuluh darah di selangkangan atau pergelangan tangan dan dipasang ke jantung). Ini bisa termasuk ventrikulografi kiri, yang termasuk menggunakan pewarna agar jantung terlihat lebih jelas pada gambaran sinar-X
  • Angiogram koroner untuk menilai apakah ada penyakit arteri koroner selain penyakit katup aorta yang dikenali

6. Pengobatan stenosis aorta

Berkenalan dengan Stenosis Aorta, Gangguan pada Katup Jantungilustrasi operasi jantung (cedars-sinai.org)

Seperti dijelaskan di laman Health Grades, pengobatan stenosis aorta tergantung tingkat keparahannya. Jika ringan dan tidak bergejala, dokter mungkin menyarankan untuk menunggu dengan waspada. Itu berarti kunjungan tindak lanjut rutin untuk memantau kondisi. Pasien juga perlu mengubah gaya hidup dengan pola makan sehat dan olahraga.

Bila seseorang mengalami stenosis aorta parah tetapi tidak bergejala, dokter mungkin akan memperingatkan untuk tidak melakukan olahraga berat. Minta dokter untuk menjelaskan jenis aktivitas apa yang tidak dianjurkan. Berenang, jalan kaki, dan angkat beban ringan mungkin merupakan pilihan yang baik.

Dokter juga mungkin merekomendasikan obat untuk mengatasi gejala serta komplikasi yang berkembang. Jika mengalami gagal jantung, diuretik (pil air), beta blocker, dan nitrat dapat membantu meredakan gejala. Beta blocker juga dapat mengobati nyeri dada.

Pembedahan mungkin diperlukan untuk memperbaiki atau mengganti katup aorta, terutama jika terdapat mengalami gejala. Beberapa prosedur pembedahan meliputi:

  • Perbaikan katup aorta untuk memisahkan flap katup yang telah menyatu
  • Balon mitral valvuloplasty untuk memperluas lubang yang menyempit di katup yang disebabkan oleh stenosis. Dengan prosedur kateterisasi jantung ini, dokter mengarahkan balon kecil yang kempis ke katup aorta, kemudian mengembangkannya untuk melebarkan bukaan
  • Penggantian katup aorta untuk menghilangkan seluruh katup yang rusak dan menggantinya dengan katup buatan (juga disebut mekanis) atau biologis (terbuat dari sapi, babi, atau jaringan jantung manusia)
  • Transcatheter aortic valve replacement (TAVR), yang merupakan prosedur yang kurang invasif dibanding operasi penggantian katup jantung terbuka. Dokter menggunakan kateter untuk memasang katup baru ke tempatnya. TAVR lebih umum digunakan untuk orang yang berisiko tinggi mengalami komplikasi akibat penggantian bedah

Stenosis aorta yang tidak ditangani bisa menyebabkan komplikasi seperti:

  • Gagal jantung
  • Stroke
  • Gumpalan darah
  • Pendarahan
  • Gangguan irama jantung (aritmia)
  • Infeksi yang memengaruhi jantung, seperti endokarditis
  • Kematian

Demikianlah penjelasan seputar stenosis aorta, penyakit katup jantung yang menghalangi aliran darah keluar dari jantung. Stenosis aorta tingkat lanjut dapat menyebabkan gejala yang signifikan dan sangat mengurangi harapan hidup. Bila mengalami gejala-gejalanya, segera periksakan diri ke dokter, ya, supaya segera mendapat penanganan tepat.

Baca Juga: Kenali 7 Jenis Penyakit Jantung yang Paling Banyak Terjadi

Astri Diyana Photo Verified Writer Astri Diyana

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Nurulia R. Fitri

Berita Terkini Lainnya