Comscore Tracker

14 Penyebab Rambut Rontok pada Anak, Ortu Perhatikan ya!

Bisa menyebabkan efek psikologis mendalam pada anak-anak

Melihat rambut anak rontok bisa membuat orang tua khawatir. Kerontokan rambut pada anak tidak jarang terjadi, tetapi penyebabnya mungkin berbeda dengan kebotakan pada orang dewasa. Sering kali, anak-anak kehilangan rambut karena gangguan kulit kepala.

Banyak penyebab rambut rontok pada anak tidak berbahaya. Namun, kerontokan rambut bisa berdampak negatif pada kesejahteraan emosional anak. Karena rambut rontok mungkin memiliki, penting untuk menemui dokter untuk perawatan.

1. Tinea kapitis

Tinea kapitis adalah penyebab paling umum kerontokan rambut pada anak-anak. Ini merupakan jenis kurap yang menyerang rambut dan menyebabkan terbentuknya lesi bersisik seperti cincin. Ini adalah infeksi jamur menular, dan umumnya menyebar di antara anak-anak usia sekolah.

Tinea kapitis dapat memengaruhi rambut di kulit kepala, alis, dan bulu mata. Area kerontokan rambut sering kali bersisik, dan berisi rambut yang tampak patah di permukaan, mengutip Everyday Health.

Sebagian besar kasus tinea kapitis didiagnosis dengan munculnya kulit kepala. Sinar ultraviolet dapat digunakan untuk mengonfirmasi diagnosis.

Tineakapitis diobati dengan obat antijamur dan sampo khusus selama delapan minggu. Kondisi ini umumnya tidak menular selama pengobatan.

2. Alopecia areata

14 Penyebab Rambut Rontok pada Anak, Ortu Perhatikan ya!ilustrasi alopecia areata (consultqd.clevelandclinic.org)

Alopecia adalah penyakit autoimun yang menyebabkan kerontokan rambut. Sistem kekebalan tubuh menyerang folikel tempat rambut tumbuh. Dilansir American Hair Loss Association, sekitar 1 dari setiap 1.000 anak memiliki versi lokal yang disebut alopecia areata.

Alopecia memiliki beberapa jenis, tergantung pada pola kerontokan rambut. Ini termasuk:

  • Alopecia areata: Bentuk tambalan botak di kulit kepala anak.
  • Alopecia totalis: Semua rambut di kulit kepala rontok.
  • Alopecia universalis: Semua rambut di tubuh rontok.

Anak-anak dengan alopecia areata dapat menjadi benar-benar botak. Beberapa kehilangan rambut di tubuh mereka juga.

Dokter mendiagnosis alopecia areata dengan memeriksa kulit kepala anak. Dokter mungkin mengambil beberapa rambut untuk diperiksa di bawah mikroskop.

Tidak ada obat untuk alopecia areata, tetapi beberapa perawatan dapat membantu menumbuhkan kembali rambut. Ini termasuk:

  • Krim, losion, atau salep kortikosteroid.
  • Minoksidil.
  • Anthralin.

Dengan perawatan yang tepat, kebanyakan anak dengan alopecia areata akan menumbuhkan kembali rambut dalam waktu satu tahun.

3. Kebiasaan menarik atau memutar-mutar rambut

Dilansir Medical News Today, kebiasaan sering menarik atau memutar-mutar rambutnya dapat merusak folikel rambut, menyebabkan rambut rontok. Beberapa anak mengembangkan kebiasaan ini karena cemas. Dokter menyebutnya trikotilomania. Kabar baiknya, saat kebiasaan ini dihentikan, rambut dapat kembali tumbuh. 

Menarik rambut adalah jenis kecemasan atau gangguan obsesif-kompulsif, jadi sangat penting untuk mengobati penyebab yang mendasarinya. Seorang anak dapat memperoleh manfaat dari terapi, dukungan emosional dan sosial, atau pengobatan.

Baca Juga: Mengapa Kemoterapi untuk Kanker Menyebabkan Rambut Rontok?

4. Telogen effluvium

14 Penyebab Rambut Rontok pada Anak, Ortu Perhatikan ya!ilustrasi anak menarik rambut (freepik.com/cookie_studio)

Telogen effluvium adalah suatu kondisi ketika siklus hidup rambut terganggu. Biasanya, sekitar 10 hingga 15 persen rambut di kepala anak berada dalam fase telogen. Namun, pada kasus telogen effluvium, banyak atau semua rambut terlempar ke fase telogen. Setelah beberapa minggu atau bulan, kebotakan sebagian atau seluruhnya terjadi.

Telogen effluvium dapat terjadi karena sejumlah alasan, termasuk demam ekstrem, stres anestesi umum, overdosis vitamin A, cedera, efek samping obat (misalnya accutane), atau stres emosional yang parah.

Tidak ada tes diagnostik untuk telogen effluvium. Biasanya ini didiagnosis setelah pemeriksaan yang cermat dan riwayat medis. Kondisi ini cenderung hilang dengan sendirinya, dan rambut anak-anak biasanya tumbuh kembali sepenuhnya dalam waktu enam bulan hingga satu tahun.

5. Trauma batang rambut

Stres fisik pada rambut, yang dikenal sebagai trauma batang rambut, umumnya menyebabkan kerontokan rambut pada anak-anak. Trauma batang rambut dapat terjadi karena penarikan rambut secara konsisten (misalnya, kuncir kuda atau kepang yang ketat), gesekan yang berlebihan (seperti bergesekan dengan bantal atau kursi roda), atau oleh luka bakar kimia pada batang rambut.

Hal ini juga dapat terjadi pada anak-anak yang memiliki trikotilomania, suatu kondisi mental yang menyebabkan orang secara obsesif mencabuti rambut mereka.

Jika dokter anak mencurigai trauma batang rambut, dokter akan menentukan apa penyebabnya. Setelah penyebab trauma batang rambut teridentifikasi dan dihentikan, maka rambut biasanya akan tumbuh kembali. Namun, dalam beberapa kasus, trauma batang rambut bisa berlangsung cukup lama hingga menyebabkan jaringan parut, dan rambut mungkin tidak tumbuh kembali.

6. Traction alopecia

14 Penyebab Rambut Rontok pada Anak, Ortu Perhatikan ya!ilustrasi penyebab rambut rontok pada anak (unsplash.com/Paula Corberan)

Traction alopecia adalah jenis kerontokan rambut yang terjadi ketika kulit menghadapi tantangan jangka panjang, seperti kepang atau kuncir kuda yang sangat ketat dalam lama.

Beberapa orang juga mengembangkan traction alopecia dari ekstensi yang ditempatkan dengan buruk. Ini bisa terjadi karena mendapatkan ekstensi murah atau pemasangan ekstensi di rumah.

Kulit kepala mungkin gatal dan merah, dengan bintik-bintik botak atau penipisan yang besar. Kerontokan rambut biasanya padat pada area di mana ada tekanan paling besar. Misalnya, gaya rambut yang menempatkan rambut di pelipis akan menyebabkan lebih banyak rambut rontok di sana.

Traction alopecia akan hilang dengan sendirinya dengan gaya rambut yang lebih longgar, tetapi perlu waktu agar rambut dapat tumbuh kembali. Jika seseorang dengan jenis kerontokan rambut ini mengalami infeksi kulit kepala, dokter dapat merekomendasikan antibiotik.

Baca Juga: 6 Makanan untuk Mengatasi Masalah Rambut Rontok

7. Cedera kulit kepala

Cedera pada kulit kepala, seperti luka bakar atau pukulan signifikan pada kepala, dapat merusak folikel rambut. Ini dapat menyebabkan kerontokan rambut yang signifikan di lokasi cedera. Saat cedera sembuh, rambut harus tumbuh kembali.

Perawatan segera sangat penting karena cedera kulit kepala yang tidak diobati dapat merusak struktur di bawahnya dan bahkan dapat menyebabkan kerontokan rambut permanen.

8. Kekurangan nutrisi

14 Penyebab Rambut Rontok pada Anak, Ortu Perhatikan ya!ilustrasi makanan sumber vitamin A (anhinternational.org)

Ketika anak-anak tidak mendapatkan cukup vitamin, mineral, dan protein dari pola makannya, rambut mereka bisa rontok. Rambut rontok bisa menjadi tanda gangguan makan seperti anoreksia dan bulimia, serta efek samping dari pola makan vegetarian atau vegan yang rendah protein.

Kekurangan nutrisi berikut ini dapat menyebabkan kerontokan rambut pada anak:

  • Zat besi.
  • Zink.
  • Niasin.
  • Biotin.
  • Protein dan asam amino.

Terlalu banyak vitamin A juga dapat menyebabkan rambut rontok.

Dokter anak dapat menyarankan rencana makan yang sehat atau meresepkan suplemen untuk memulihkan kondisi kekurangan nutrisi.

9. Hipotiroidisme

Tiroid adalah kelenjar di leher. Ini melepaskan hormon yang membantu mengontrol metabolisme tubuh. Dalam kasus hipotiroidisme, tiroid tidak menghasilkan cukup hormon yang dibutuhkan untuk berfungsi dengan baik. Gejalanya meliputi:

  • Penambahan berat badan
  • Sembelit
  • Kelelahan
  • Rambut kering atau rambut rontok di seluruh kulit kepala

Rambut rontok seharusnya berhenti ketika anak menjalani pengobatan hormon tiroid. Namun, butuh beberapa bulan agar rambut bisa tumbuh kembali.

10. Kemoterapi

14 Penyebab Rambut Rontok pada Anak, Ortu Perhatikan ya!ilustrasi pasien kanker anak (unsplash.com/National Cancer Institute)

Anak-anak yang menerima pengobatan kemoterapi akan mengalami kehilangan rambut. Kemoterapi adalah obat kuat yang membunuh sel-sel yang membelah dengan cepat dalam tubuh, termasuk sel-sel di akar rambut. Setelah perawatan selesai, rambut anak seharusnya akan tumbuh kembali.

Baca Juga: 5 Tips Sederhana yang Dapat Mengurangi Rambut Rontok, Anti Botak!

11. Rambut rontok pada bayi baru lahir

Selama enam bulan pertama kehidupan, kebanyakan bayi akan kehilangan rambut yang mereka miliki sejak lahir. Rambut yang baru lahir rontok untuk memberi jalan bagi rambut dewasa. Jenis kerontokan rambut ini sangat normal dan tidak perlu dikhawatirkan.

12. Kerontokan rambut akibat gesekan

14 Penyebab Rambut Rontok pada Anak, Ortu Perhatikan ya!ilustrasi penyebab rambut rontok pada anak (unsplash.com/Jakub Kriz)

Beberapa bayi kehilangan rambut di bagian belakang kulit kepala karena mereka menggesekkan kepala mereka berulang kali ke kasurnya, lantai, atau yang lainnya. Anak-anak mengatasi perilaku ini saat mereka menjadi lebih mobile dan mulai duduk dan berdiri. Begitu mereka berhenti menggesekkan kepalanya, rambut mereka akan tumbuh kembali.

13. Kimia

Produk yang digunakan untuk memutihkan, mewarnai, mengeriting, atau meluruskan rambut dapat mengandung bahan kimia keras yang merusak batang rambut. Cobalah untuk menghindari penggunaan produk ini untuk anak kecil atau mintalah rekomendasi dokter spesialis anak tentang versi non-toksik yang diformulasikan khusus untuk anak-anak.

14. Menguncir rambut

14 Penyebab Rambut Rontok pada Anak, Ortu Perhatikan ya!ilustrasi penyebab rambut rontok pada anak (unsplash.com/Nina Strehl)

Menarik rambut anak ke belakang menjadi kuncir kuda, kepang, atau sanggul yang ketat menyebabkan trauma pada folikel rambut. Rambut juga bisa rontok jika anak Anda menyikat atau menyisirnya terlalu keras. Bersikaplah lembut saat menyisir dan menata rambut anak dan jaga agar ikatan rambut tetap longgar untuk mencegah kerontokan rambut.

Kapan harus ke dokter?

Rambut rontok adalah masalah medis, jadi sangat penting untuk menemui dokter apabila anak kehilangan lebih banyak rambut dari biasanya. Beberapa orang tua atau pengasuh panik ketika melihat segumpal rambut di sisir atau sikat rambut. Akan tetapi, semua anak kehilangan sebagian rambut setiap hari. Cari pengobatan jika:

  • Anak mengeluh kulit kepala gatal atau nyeri.
  • Anak kehilangan alis atau bulu mata.
  • Ada bintik-bintik botak yang terlihat.
  • Anak itu mulai kehilangan lebih banyak rambut daripada biasanya.
  • Seorang anak mengalami kerontokan rambut setelah sakit atau saat minum obat baru.
  • Anak mengalami cedera kulit kepala atau luka bakar.

Anak-anak dengan kerontokan rambut kronis alopecia areata, serta anak-anak dengan bintik-bintik botak yang signifikan, mungkin memerlukan dukungan psikologis. Seorang profesional kesehatan mental, seperti terapis, dapat membantu anak mengelola perasaan mereka tentang kerontokan rambut dengan lebih baik.

Kerontokan rambut tidak jarang terjadi pada anak-anak. Banyak faktor yang dapat menyebabkannya, antara lain infeksi, stres, dan ketegangan pada rambut. Sebagian besar penyebab dapat diobati. Temui dokter untuk diagnosis akurat mengenai penyebab rambut rontok pada anak.

Baca Juga: Kuatkan Rambut, Ini 5 Nutrisi Penting untuk Mengatasi Rambut Rontok

Topic:

  • Nurulia

Berita Terkini Lainnya