Comscore Tracker

Sindrom Kuku Kuning: Gejala, Penyebab, Pengobatan

Dikaitkan dengan gejala yang memengaruhi paru-paru

Sindrom kuku kuning atau yellow nail syndrome adalah kondisi langka yang memengaruhi kuku, paru-paru, dan anggota tubuh. Orang-orang dengan sindrom ini kukunya menjadi kuning, melengkung yang mungkin menebal, atau lepas. Mereka mungkin juga memiliki gejala pernapasan seperti batuk kronis dan biasanya mengalami pembengkakan pada kaki bagian bawah atau pergelangan kaki.

Penyebab sindrom kuku kuning belum diketahui. Namun, kemungkinan ini terkait dengan sirkulasi yang tidak tepat, masalah dengan drainase limfatik, atau penumpukan cairan di sekitar paru-paru. Seseorang mungkin juga berisiko lebih tinggi jika memiliki salah satu dari beberapa penyakit kronis tertentu, implan gigi, atau penggantian sendi.

Mungkin nama sindrom ini terdengar sebagai suatu masalah estetika, tetapi sindrom kuku kuning sebetulnya merupakan gangguan kompleks yang berpotensi menyakitkan yang memengaruhi banyak sistem tubuh. Kondisi ini biasanya dialami orang yang berusia di atas 50 tahun.

Sindrom kuku kuning dianggap sangat langka, dengan kurang dari 400 kasus dipublikasikan dalam literatur medis. Diperkirakan terjadi pada kurang dari 1 dalam setiap 1 juta orang, menurut laporan dalam Orphanet Journal of Rare Diseases tahun 2017. Kondisi ini telat tercatat di seluruh dunia pada laki-laki dan perempuan. Dalam kasus jarang, bisa juga memengaruhi anak-anak dan bayi baru lahir.

1. Gejala

Sindrom Kuku Kuning: Gejala, Penyebab, Pengobatanilustrasi sindrom kuku kuning (onlinelibrary.wiley.com/Bianca Maria Piraccini,Beatrice Urciuoli,Michela Starace,Antonella Tosti,Riccardo Balestri)

Seperti dijelaskan dalam laman National Organization for Rare Disorders, temuan karakteristik yang terkait dengan sindrom kuku kuning adalah perkembangan kuku yang kuning, menebal, dan terlalu melengkung dengan penghentian pertumbuhan kuku yang hampir lengkap.

Hilangnya lapisan kulit yang mengeras di dasar dan sisi kuku (kutikula) juga dapat terjadi. Pemisahan kuku dari dasar kuku (onikolisis) dapat menyebabkan kuku rontok. Beberapa individu mungkin mengalami infeksi pada jaringan lunak di sekitar tepi kuku (paronikia). Setiap kuku (baik kuku kaki dan kuku jari tangan) dapat terdampak. Berbeda dengan kuku pada kelainan yang serupa, kuku individu dengan sindrom kuku kuning umumnya tetap jernih (tembus pandang) dan halus, bukannya buram dan kasar.

Sindrom kuku kuning kadang dikaitkan dengan akumulasi cairan di selaput yang mengelilingi paru-paru dan melapisi rongga dada (efusi pleura). Efusi pleura dapat menyebabkan sesak napas, nyeri dada dan batuk.

Masalah pernapasan tambahan dapat terjadi pada sindrom kuku kuning seperti infeksi kronis dan peradangan saluran udara utama (saluran bronkial) keluar dari paru-paru (bronkitis), kerusakan dan pelebaran saluran udara kecil keluar dari paru-paru (bronkiektasis), peradangan yang sedang berlangsung. selaput yang melapisi rongga sinus (sinusitis) dan/atau peradangan kronis atau infeksi paru-paru (pneumonia berulang). Individu dengan sindrom kuku kuning mungkin memiliki riwayat masalah pernapasan sebelum mengembangkan karakteristik kuku yang khas.

Individu dengan sindrom kuku kuning sering mengalami pembengkakan pada lengan dan kaki karena akumulasi cairan yang dikenal sebagai getah bening (limfedema perifer). Kaki terutama terdampak pada sindrom kuku kuning. Timbulnya limfedema dapat terjadi sekitar pubertas. Area yang terkena limfedema mungkin terasa berat atau kencang. Penurunan fleksibilitas dapat terjadi pada tangan, kaki, pergelangan tangan atau pergelangan kaki jika terdapat limfedema pada lengan atau tungkai yang bersangkutan. Kulit pada area yang terkena limfedema dapat mengeras atau menebal.

2. Penyebab

Sindrom Kuku Kuning: Gejala, Penyebab, Pengobatanilustrasi sindrom kuku kuning (unsplash.com/Євгенія Височина)

Mengutip WebMD, kondisi ini lebih umum dialami oleh orang-orang dengan kondisi berikut ini:

  • Kondisi yang menyebabkan sirkulasi getah bening dan masalah drainase seperti limfedema.
  • Beberapa jenis kanker, seperti kanker paru-paru, kanker payudara, dan limfoma.
  • Penyakit autoimun seperti artritis reumatoid.
  • Gangguan imunodefisiensi seperti variabel umum imunodefisiensi dan sindrom nefrotik, yang memengaruhi sel kekebalan tubuh.
  • Perubahan atau mutasi pada gen FOXC2, yang menyebabkan pembengkakan pada kaki yang dikenal sebagai sindrom lymphedema-distichiasis.
  • Kemungkinan paparan berbahaya terhadap logam titanium pada implan gigi atau sendi, obat-obatan dengan titanium dioksida, atau lingkungan.

Baca Juga: Muncul Garis Hitam di Kuku? Bisa Jadi Itu Tanda Penyakit Serius

3. Diagnosis

Sindrom Kuku Kuning: Gejala, Penyebab, PengobatanSindrom kuku kuning yang berkaitan dengan artritis reumatoid. (casereports.bmj.com/Hirofumi Taki, Kazuyuki Tobe)

Dilansir Cleveland Clinic, biasanya dokter dapat mendiagnosis sindrom kuku kuning berdasarkan gejala pasien. Beberapa tes lainnya yang mungkin juga dibutuhkan termasuk:

  • Tes fungsi paru untuk menilai kesehatan paru-paru.
  • Tes kuku untuk mengesampingkan kondisi kuku lainnya, seperti infeksi.

Kuku kuning bisa menunjukkan banyak kondisi, seperti infeksi jamur atau psoriasis. Akan tetapi, jika kamu memiliki kuku kuning bersama dengan gejala pernapasan, dokter mungkin perlu mengesampingkan sindrom kuku kuning.

4. Pengobatan

Sindrom Kuku Kuning: Gejala, Penyebab, Pengobatanilustrasi antibiotik (unsplash.com/Roberto Sorin)

Tidak ada obat untuk sindrom kuku kuning. Pengobatannya melibatkan langkah-langkah berikut ini mengobati gejala spesifik:

  • Pemberian vitamin E oral dan obat antijamur triazol untuk mengobati perubahan kuku.
  • Kortikosteroid untuk meredakan gejala.
  • Pembedahan untuk mengobati efusi pleura.
  • Antibiotik untuk mengobati sinusitis, produksi lendir terkait bronkiektasis, atau infeksi paru-paru.
  • Penggunaan perban dengan daya regang rendah, stoking kompresi elastis, pijat, dan latihan untuk meningkatkan sirkulasi dan mengobati pembengkakan.
  • Drainase cairan secara manual dari area dengan penumpukan getah bening.
  • Obat khusus untuk mengobati penyakit yang mendasari, seperti kanker atau artritis reumatoid.

5. Komplikasi yang bisa terjadi

Sindrom Kuku Kuning: Gejala, Penyebab, Pengobatanilustrasi sindrom kuku kuning (unsplash.com/OJ)

Sindrom kuku kuning dikaitkan dengan gejala yang memengaruhi paru-paru. Gejala-gejala ini dapat menyebabkan komplikasi serius. Masalah paru-paru seperti bronkiektasis memengaruhi saluran udara paru-paru, menyebabkan lendir menumpuk. Ini dapat menyebabkan infeksi seperti pneumonia.

Selain itu, jika cairan menumpuk di membran yang menutupi paru-paru, seseorang mungkin mengalami efusi pleura, yang selanjutnya dapat memperumit kondisi. Pada orang dengan limfedema, selulitis dapat memperumit kondisi tersebut.

Tidak ada cara untuk mencegah sindrom kuku kuning. Namun, gejalanya bisa diatasi dengan pengobatan, pengeluaran cairan, dan suplemen. Saat drainase getah bening membaik, warna kuku bisa kembali normal

Penelitian dalam jurnal Anais Brasileiros de Dermatologia tahun 2009 menemukan bahwa perbaikan gejala kuku dapat terjadi pada 7 hingga 30 persen dari orang-orang dengan sindrom kuku kuning.

Karena limfedema dapat menjadi kondisi kronis, beberapa orang memerlukan terapi berkelanjutan untuk mengatasi pembengkakan dan akumulasi cairan.

Terkadang, sindrom kuku kuning hilang tanpa pengobatan. Dengan pengobatan yang tepat, gejala dapat dikelola atau diselesaikan. Sindrom kuku kuning tampaknya tidak mengancam jiwa, meskipun gejalanya bisa mengganggu dan menyakitkan.

Dalam beberapa kasus, melepas implan gigi titanium dapat mengatasi gejala seseorang, meskipun metode ini belum terbukti berhasil di semua kasus. Yang terbaik adalah berbicara dengan profesional medis dan gigi untuk menentukan apakah implan mungkin menyebabkan sindrom kuku kuning dan apakah perawatan gigi alternatif dapat dilakukan untuk menggantikannya.

Dengan perawatan yang tepat, banyak orang dengan sindrom kuku kuning dapat mengatasi atau menghilangkan sebagian besar gejala.

Baca Juga: Bikin Penampilan Menarik, tapi Ini 7 Bahaya Cat Kuku bagi Kesehatan

Topic:

  • Nurulia
  • Bayu Aditya Suryanto

Berita Terkini Lainnya