Comscore Tracker

10 Istilah Psikologis yang Sering Keliru Dimaknai oleh Publik

Apakah kamu tahu perbedaan dari stressor dan stres?

Sebenarnya ada banyak istilah dalam dunia akademis yang hampir memiliki penyebutan dan defenisi serupa. Tentunya ini banyak dipengaruhi oleh unsur kata yang memadukan istilah tersebut hingga timbul kata-kata yang sama. Misalnya kata psikopati dan sosiopatiKamu tahu perbedaannya?

Nah, dalam dunia psikologi juga demikian, ada beberapa kata atau istilah yang cukup sering dinilai sama, padahal sebenarnya berbeda. Apa saja itu?

1. Istilah kecemasan dan ketakutan

10 Istilah Psikologis yang Sering Keliru Dimaknai oleh Publikilustrasi seseorang tengah panik saat diwawancarai (Pexels.com/AnnaShvets)

Karena masih list pertama. Maka perbedaan ini sedikit lebih mudah dipahami.

Kamu takut akan sesuatu yang nyata atau pada ancaman yang sebenarnya. Sedangkan memiliki kecemasan tentang sesuatu yang mungkin atau mungkin tidak terjadi. Sementara rasa takut akan berkurang segera setelah ancaman menghilang, kecemasan dapat bertahan.

2. Istilah stressor dan stres

10 Istilah Psikologis yang Sering Keliru Dimaknai oleh Publikilustrasi seseorang tengah gelisah (Pexels.com/Burst)

Stressor mengacu pada suatu peristiwa yang menyebabkan stres. Stres, sebaliknya, adalah apa yang dirasakan seseorang sebagai respons terhadap stresor.

Sederhananya begini, stresor itu bersifat eksternal. Stresor datang dari luar. Sementara stres bersifat internal. Ini adalah pengalaman subjektif seseorang.

3. Istilah obsesi dan paksaan

10 Istilah Psikologis yang Sering Keliru Dimaknai oleh Publikilustrasi anak yang mengalami tekanan (Pexels.com/Monstera)

Kini orang-orang sering mengacaukan istilah-istilah ini—atau setidaknya menggunakannya secara bergantian—karena sebutan gangguan obsesif-kompulsif (OCD).

Dalam studi istilah psikologis, obsesi didefinisikan sebagai "pikiran, desakan, atau gambaran yang berulang dan terus-menerus yang mengganggu atau tidak diinginkan."

Sementara kompulsi atau paksaan adalah perilaku atau pikiran berulang yang dirasakan individu sebagai respons terhadap obsesi—atau menurut aturan yang dibuat orang tersebut untuk dirinya sendiri.

Intinya adalah bahwa obsesi hanya merujuk pada pikiran, sedangkan kompulsi dapat merujuk pada perilaku atau pikiran.

4. Istilah represi dan penindasan

10 Istilah Psikologis yang Sering Keliru Dimaknai oleh Publikilustrasi seseorang tengah mengalami tekanan personal (Pexels.com/RODNAEproductions)

Kedua istilah ini mengacu pada menghilangkan ingatan, tetapi penekanannya adalah pada sesuatu yang dilakukan orang dengan sengaja untuk mengubur ingatan buruk.

Represi adalah ketika seseorang tanpa sadar melupakan trauma. Ketika kita secara sadar mencoba untuk melupakan sesuatu, itu adalah penindasan. Tetapi beberapa pikiran begitu mengancam rasa nyaman sehingga kita secara tidak sadar membuangnya dari kesadaran kita.

5. Istilah empati dan simpati

10 Istilah Psikologis yang Sering Keliru Dimaknai oleh Publikilustrasi berbagi makanan (pexels.com/PNWProduction)

Empati adalah menempatkan diri seorang individu pada posisi orang lain sejauh dia benar-benar dapat merasakan apa yang dialami orang lain. Membayangkan saja apa yang mungkin dirasakan orang lain adalah simpati. Sederhananya adalah mengenali emosi orang lain tetapi tidak harus memiliki atau merasakan emosi itu.

Contoh berikut untuk membantu menggambarkan perbedaannya:

"Aku tahu secara langsung betapa melelahkannya menjadi pengasuh."

“Aku hanya bisa membayangkan betapa sulitnya menjadi pengasuh.”

Baca Juga: Apa Itu Marital Rape dan Efeknya bagi Kondisi Psikologis Korban?

6. Istilah antisosial dan asosial

10 Istilah Psikologis yang Sering Keliru Dimaknai oleh Publikilustrasi seseorang tengah menunjukkan sinyal penolakan (Pexels.com/Monstera)

Meskipun istilah-istilah ini terdengar sangat mirip, padahal sebenarnya berbeda.

Seseorang yang asosial secara kronis menarik diri dari orang lain. Mereka tidak senang atau tidak tenang saat berhadapan dengan orang lain. Orang yang asosial sama sekali tidak tertarik dengan pertemuan.

Sebaliknya, orang yang antisosial tertarik untuk berinteraksi, tetapi dengan cara yang negatif, dan seringkali dengan tujuan untuk mendapatkan sesuatu yang dia inginkan. Individu antisosial akan sembrono atau tidak bertanggung jawab dalam interaksinya dengan orang.

7. Istilah psikopati dan sosiopati

10 Istilah Psikologis yang Sering Keliru Dimaknai oleh Publikilustrasi seseorang yang mengalami tekanan (Pexels.com/RODNAEproductions)

Ini adalah perbedaan yang sangat penting untuk diklarifikasi, simak, ya.

Psikopati, atau dikenal sebagai kepribadian psikopat dicirikan oleh pesona seseorang yang penuh ketenangan, dan kecemasan yang rendah di satu sisi, susah untuk merasa bersalah, tidak berperasaan, tidak jujur, dan kontrol impuls yang buruk.

Sosiopati adalah istilah sehari-hari yang tampaknya sebagian besar merujuk pada gangguan kepribadian antisosial, menggambarkan orang-orang yang kurang memerhatikan hukum, aturan, atau keramahan sosial; mereka juga kurang memerhatikan keselamatan diri sendiri atau keselamatan orang lain.

8. Istilah delusi dan halusinasi

10 Istilah Psikologis yang Sering Keliru Dimaknai oleh Publikilustrasi seseorang tengah mengalami delusi (Pexels.com/cottonbro)

Halusinasi adalah pengalaman yang tampak nyata tetapi tidak melibatkan umpan balik sensorik. Sebaliknya, delusi melibatkan persepsi yang tidak dimiliki secara luas oleh anggota lain dari budaya atau subkultur individu.

Sederhananya begini, delusi adalah kesimpulan yang salah. Delusi melibatkan proses berpikir. Halusinasi melibatkan melihat, mendengar, atau merasakan hal-hal yang tidak ada.

Contohnya, seseorang mengalami delusi jika dia percaya bahwa dia seperti dewa, sedangkan seseorang mengalami halusinasi jika dia misalnya, mendengar suara Tuhan.

9. Istilah pembunuh berantai dan pembunuh massal

10 Istilah Psikologis yang Sering Keliru Dimaknai oleh Publikilustrasi keluarga yang tengah berduka (Pexels.com/RODNAEproductions)

Perbedaannya di sini adalah masalah waktu. Seorang pembunuh berantai membunuh sekali dan kemudian mendingin sebelum mengulangi tindakan kejinya. Contohnya adalah Dukun Ahmad Suradji atau yang lebih dikenal dengan sebutan dukun AS, terpidana mati kasus pembunuhan berantai terhadap 42 perempuan.

Sebaliknya, seorang pembunuh massal melakukan satu pembunuhan massal—seperti penembakan di Las Vegas, Nevada pada tahun 2017 atau peristiwa bom Bali.

10. Istilah faktor risiko dan penyebab

10 Istilah Psikologis yang Sering Keliru Dimaknai oleh Publikilustrasi seseorang yang berusaha menyusun rencana (Pexels.com/ChristinaMorillo)

Salah satu kesalahan yang sering dilakukan orang ketika berbicara tentang studi ilmiah adalah mereka mengacaukan sebab-akibat dengan korelasi.

Penyebabnya pasti. Contoh, jika kamu ditabrak bus, itu adalah penyebab kamu terluka. Penyebab menjadi lebih rumit dalam hal penyakit. Misalnya, kita tahu bahwa merokok menyebabkan kanker paru-paru, tetapi tidak selalu menyebabkan kanker paru-paru, dan tidak semua kanker paru-paru disebabkan oleh merokok.

Di situlah faktor risiko masuk. Faktor risiko mendahului timbulnya suatu kondisi dan juga dikaitkan dengan kemungkinan yang lebih tinggi dari kondisi yang berkembang. Faktor risiko meningkatkan kemungkinan kamu tertular penyakit; mengetahui penyebabnya berarti kamu pasti tahu apa yang salah.

Nah, yang terakhir adalah istilah studi dan eksperimen. Sebuah studi mengacu pada segala jenis penyelidikan psikologis. Eksperimen adalah salah satu jenis studi. Semoga menambah wawasanmu, ya!

Baca Juga: 5 Fakta Middle Child Syndrome, Masalah Psikologis Anak Tengah

Basri W Pakpahan Photo Verified Writer Basri W Pakpahan

Menulis untuk Memperbaiki Diri

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Debby Utomo

Berita Terkini Lainnya