Comscore Tracker

Sindrom Reye, Penyakit Langka yang Menyebabkan Kerusakan Otak dan Hati

Sering terjadi pada anak-anak dan remaja

Sindrom Reye merupakan penyakit langka yang bisa menyebabkan kerusakan otak dan hati. Kelainan langka ini, merupakan kondisi akut yang sangat serius, yang bisa menyerang semua organ utama tubuh, terutama otak dan hati.

Melansir Mayo Clinic, sindrom Reye menyebabkan kadar gula darah, sementara kadar amonia dan keasaman dalam darah meningkat, sehingga mengakibatkan hati membengkak dan mengembangkan timbunan lemak, serta menyebabkan pembengkakan pada otak yang bisa memicu kejang atau kehilangan kesadaran.

Meski dapat dialami semua usia, tetapi sindrom Reye paling sering terjadi pada usia di bawah 18 tahun, terutama pada anak-anak usia 4-12 tahun. Sindrom ini juga bisa terjadi pada bayi dan dewasa muda, meski kasusnya sangat jarang.

Nama penyakit tersebut berasal dari ahli patologi asal Australia, yaitu Ralph Douglas Kenneth Reye, yang pertama kali melaporkan kelainan ini pada tahun 1963.

Berdasarkan keterangan dari National Organization for Rare Disorders, anak-anak dan remaja yang tinggal di daerah pedesaan atau pinggiran kota lebih sering terkena sindrom Reye, dibandingkan dengan yang tinggal di daerah perkotaan. Kasusnya lebih banyak ditemukan sepanjang musim dingin dibandingkan musim-musim lainnya.

Dirangkum dari berbagai sumber, inilah penjelasan seputar sindrom Reye yang perlu kamu ketahui.

1. Pemberian aspirin untuk mengobati infeksi virus (seperti flu dan cacar air) merupakan salah satu penyebab utama sindrom Reye

Sindrom Reye, Penyakit Langka yang Menyebabkan Kerusakan Otak dan Hatikidssafety101.com

Penyebab pasti sindrom Reye masih belum diketahui. Namun, kondisi ini paling sering terjadi pada anak-anak dan remaja yang baru sembuh dari infeksi virus seperti pilek, flu, atau cacar air.

Namun, sindrom Reye juga bisa berkembang 3-5 hari setelah penyakit akibat virus dimulai. Sindrom ini paling sering dipicu oleh patogen virus seperti influenza A dan B dan varicella (cacar air).

Menurut data surveilans dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC), pada tahun 1980 dan 1997, ditemukan kasus sindrom Reye yang diawali oleh infeksi influenza sekitar 73 persen, infeksi varicella sekitar 21 persen, dan infeksi gastroenteritis sekitar 14 persen.

Selain itu, studi epidemiologi juga menemukan hubungan antara penggunaan salisilat (aspirin) dan perkembangan sindrom Reye. Melansir Healthline, pemberian aspirin untuk mengobati infeksi virus dapat meningkatkan risiko berkembangnya sindrom Reye, terutama pada anak dan remaja yang memiliki kelainan oksidasi asam lemak.

Oksidasi asam lemak merupakan jenis gangguan metabolisme yang menyebabkan tubuh tidak mampu memecah asam lemak, karena enzim hilang atau tidak dapat berfungsi dengan baik.

Selain aspirin, juga terdapat obat bebas lainnya yang kemungkinan mengandung salisilat yang mirip dengan yang ditemukan pada aspirin, seperti:

  • Bismuth subsalicylate
  • Produk yang mengandung minyak wintergreen (umumnya obat oles)

Produk-produk tersebut tidak boleh diberikan pada anak yang pernah mengalami infeksi virus. Selain itu, produk-produk tersebut juga harus dihindari selama beberapa minggu, setelah anak mendapat vaksin cacar air.

2. Muntah berulang kali dan napas cepat merupakan gejala awal sindrom Reye

Sindrom Reye, Penyakit Langka yang Menyebabkan Kerusakan Otak dan Hatiparenting. firstcry.com

Gejala sindrom Reye umumnya muncul beberapa hari setelah sembuh dari infeksi virus. Menurut keterangan dari The National Reye's Syndrome Foundation, gejalanya ada empat tahap, meski perlu digarisbawahi bahwa gejala-gejalanya pada bayi tidak mengikuti pola (misalnya pada bayi tidak selalu muntah). 

Gejala-gejala antara lain:

  • Gejala tahap 1: muntah berulang kali, tanda-tanda disfungsi otak, kelesuan dan sedikit minat pada berbagai hal, kekurangan energi, mengantuk, dan pernapasan cepat.
  • Gejala tahap 2: mudah marah, perilaku agresif, dan perubahan kepribadian.
  • Gejala tahap 3: disorientasi, kebingungan, kegelisahan, halusinasi, dan perilaku irasional.
  • Gejala tahap 4: kejang dan koma.

Sindrom Reye juga mempunyai gejala yang punya kemiripan dengan banyak kondisi medis lainnya, sehingga terkadang butuh pendapat lain dari dokter yang berbeda (second opinion) untuk mengesampingkannya. 

Beberapa kondisi yang gejalanya serupa dengan sindrom Reye adalah:

  • Meningitis
  • Radang otak
  • Overdosis obat
  • Konsumsi racun
  • Trauma kepala
  • Diabetes
  • Sindrom kematian bayi mendadak
  • Gagal ginjal atau hati
  • Keracunan

Baca Juga: Tanpa Sadar, Kamu Bisa Alami Sindrom Ini Setidaknya Sekali dalam Hidup

3. Sindrom Reye bisa menyebabkan kerusakan otak permanen hingga kehilangan penglihatan

Sindrom Reye, Penyakit Langka yang Menyebabkan Kerusakan Otak dan Hatipandaneurology.com

Sebagian besar penderita sindrom Reye akan bertahan dan sembuh total jika mendapat pengobatan yang tepat. Namun, sindrom ini juga bisa menyebabkan kerusakan otak permanen akibat pembengkakan otak.

Berdasarkan keterangan dari National Health Service (NHS), Inggris, dan MedBroadcast, efek jangka panjang sindrom Reye bisa menyebabkan berbagai komplikasi seperti:

  • Rentang perhatian dan memori yang buruk
  • Beberapa pasien kehilangan penglihatan atau pendengaran
  • Kesulitan bicara dan berbahasa
  • Kesulitan menelan
  • Masalah dengan gerakan dan postur tubuh
  • Masalah dengan tugas sehari-hari seperti saat berpakaian atau menggunakan toilet
  • Tekanan darah rendah
  • Aritmia jantung
  • Pankreatitis
  • Ketidakmampuan untuk mengatur suhu tubuh atau elektrolit

4. Diagnosis sindrom Reye

Sindrom Reye, Penyakit Langka yang Menyebabkan Kerusakan Otak dan Hatiucsfhealth.org

Diagnosis yang tepat dan perawatan dini bisa menyelamatkan nyawa pasien.

Untuk diagnosis, diperlukan tes darah dan tes urine, serta pengujian untuk gangguan oksidasi asam lemak dan gangguan metabolisme lainnya. Selain itu, tes diagnostik yang invasif terkadang juga dibutuhkan untuk mengevaluasi kemungkinan penyebab gangguan hati lainnya dan menyelidiki kelainan neurologis.

Melansir Mayo Clinic, tes diagnostik yang kemungkinan akan dipesan dokter yaitu:

  • Tap tulang belakang (pungsi lumbal): bisa membantu mengidentifikasi atau menyingkirkan kondisi lain yang memiliki tanda atau gejala yang menyerupai sindrom Reye. Misalnya meningitis dan ensefalitis.
  • Biopsi hati: bisa membantu mengidentifikasi kondisi lainnya yang kemungkinan bisa memengaruhi hati.
  • Biopsi kulit: diperlukan untuk menguji gangguan oksidasi asam lemak atau gangguan metabolisme, meski pengurutan gen langsung dengan tes darah dan urine sering kali cukup untuk membuat diagnosis tersebut.
  • Pemindaian tomografi terkomputerisasi (CT) atau magnetic resonance imaging (MRI): CT scan kepala atau MRI bisa membantu mengidentifikasi atau menyingkirkan penyebab lain dari perubahan perilaku atau menurunnya kewaspadaan.

5. Setelah terdiagnosis, pasien harus mendapat perawatan di rumah sakit

Sindrom Reye, Penyakit Langka yang Menyebabkan Kerusakan Otak dan Hatiparents.com

Penderita sindrom Reye memerlukan perawatan di rumah sakit setelah terdiagnosis. Bahkan, dalam kasus yang parah, pasien harus dirawat di unit perawatan intensif (ICU). Meski sindrom Reye belum ada obatnya, tetapi perawatan dapat membantu mengurangi gejala, mendukung fungsi vital tubuh seperti peredaran darah dan pernapasan, serta melindungi otak dari kerusakan permanen karena pembengkakan. 

Selama penderita sindrom Reye dirawat di rumah sakit, tenaga medis akan mengawasi tekanan darah pasien dan tanda-tanda vital lainnya. Melansir Mayo Clinic, perawatan khusus yang kemungkinan akan diberikan kepada pasien yaitu:

  • Cairan intravena: glukosa dan larutan elektrolit bisa diberikan melalui jalur intravena (IV).
  • Diuretik: obat-obatan ini bisa digunakan untuk menurunkan tekanan intrakranial dan meningkatkan kehilangan cairan melalui urine.
  • Obat untuk mencegah pendarahan: pendarahan karena kelainan hati kemungkinan butuh pengobatan dengan vitamin K, plasma, dan trombosit.
  • Selimut pendingin: untuk membantu menjaga suhu tubuh internal pada tingkat yang aman.
  • Ventilator: jika pasien kesulitan bernapas, maka kemungkinan akan dibantu ventilator.

Itulah deretan fakta seputar sindrom Reye, kelainan otak yang bisa menyebabkan kerusakan otak dan hati. Dengan adanya hubungan antara penggunaan aspirin dan penyakit tersebut, baiknya hindari memberi obat tersebut kepada anak-anak dan remaja di bawah usia 19 tahun, khususnya jika mereka baru sembuh dari cacar air atau memiliki tanda-tanda penyakit infeksi virus.

Konsultasikan kepada dokter terlebih dahulu jika ingin memberikan aspirin untuk mengatasi nyeri dan demam pada anak, untuk menghindari risiko perkembangan sindrom Reye dan efek samping lainnya yang tidak diinginkan atau berpotensi fatal.

Baca Juga: 5 Fakta Tentang Sindrom Phantosmia, Mencium Sesuatu yang Tidak Ada

Eliza ustman Photo Verified Writer Eliza ustman

'Menulislah dengan hati, maka kamu akan mendapatkan apresiasi yang lebih berarti'

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Nurulia R. Fitri

Berita Terkini Lainnya