Comscore Tracker

Buta Warna: Jenis, Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Pengobatan

Buta warna memiliki berbagai tipe dari ringan hingga berat

Buta warna atau defisiensi penglihatan warna adalah kondisi ketika mata tidak mampu melihat warna atau membedakan dan mengidentifikasi warna-warna tertentu. Hal ini terjadi karena fotoreseptor pada mata tidak berfungsi dengan benar.

Buta warna berbeda dengan jenis kebutaan yang menyebabkan orang memiliki penglihatan terbatas atau tidak bisa melihat sama sekali. Ini karena buta warna hanya mengubah cara mata melihat warna.

1. Penyebab buta warna

Buta Warna: Jenis, Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Pengobatanilustrasi mata (freepik.com/wirestock)

Sebagian besar buta warna merupakan kondisi bawaan, artinya hadir sejak lahir. Penyebabnya adalah kurangnya sebagian sel kerucut atau tidak adanya sel kerucut di sel retina. Sel kerucut atau fotoreseptor ini berfungsi membantu membedakan warna merah, hijau, dan biru, mengutip keterangan dari American Academy of Ophthalmology (AAO).

Adapun beberapa penyebab buta warna selain genetik antara lain:

  • Penyakit tertentu
  • Trauma
  • Efek toksik dari obat
  • Penyakit metabolik
  • Penyakit pembuluh darah

Buta warna karena penyakit biasanya memburuk seiring waktu dan ini kemudian berpotensi mengakibatkan kerusakan retina atau saraf optik.

2. Faktor risiko buta warna

Buta Warna: Jenis, Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan PengobatanLaki-laki berpotensi lebih tinggi mengalami buta warna. (freepik.com/cookie_studio)

Dilansir Cleveland Clinic, sejumlah faktor risiko yang dapat meningkatkan risiko buta warna dapat mencakup:

  • Memiliki anggota keluarga yang juga alami buta warna.
  • Jenis kelamin laki-laki. Mengutip Colour Blind Awareness, buta warna memengaruhi sekitar 1 dari 12 laki-laki dan 1 dari 200 perempuan di dunia.
  • Mengonsumsi obat yang mengubah atau memengaruhi penglihatan.
  • Memiliki penyakit mata seperti degenerasi makula terkait usia, glaukoma, atau katarak.
  • Memiliki penyakit Alzheimer, diabetes, atau multiple sclerosis.

3. Gejala buta warna

Buta Warna: Jenis, Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Pengobatanilustrasi beragam warna (unsplash.com/Robert Katzki)

Pengidap buta warna tidak selalu sadar dirinya mengalami kondisi tersebut. Namun, biasanya orang tersebut mulai menyadarinya saat bingung membedakan warna atau sulit mempelajari warna.

Dilansir Mayo Clinic, orang dengan buta bisa menunjukkan gejala berikut ini:

  • Sulit membedakan nuansa merah dan hijau yang berbeda
  • Sulit membedakan nuansa biru dan kuning yang berbeda
  • Sulit membedakan warna apa pun

Buta warna yang paling umum adalah sulit membedakan atau melihat beberapa warna merah dan hijau. Tingkat keparahannya pun bervariasi, dari ringan, sedang, hingga berat.

Baca Juga: Amlodipine: Manfaat, Peringatan, Dosis, Efek Samping, dan Interaksi

4. Jenis-jenis buta warna

Buta Warna: Jenis, Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Pengobatanilustrasi ragam warna (pexels.com/Kaboompics)

Ada beberapa tipe atau jenis buta warna. Pengidapnya mungkin melihat warna yang berbeda dengan persepsi orang lain. Atau pada kasus yang parah, orang dengan buta warna tidak bisa melihat warna sama sekali.

Seperti dijelaskan di WebMD, jenis buta warna mungkin termasuk:

1. Buta warna merah-hijau

  • Deuteranomali: merupakan bentuk buta warna yang paling umum dan memengaruhi kurang lebih 5 persen laki-laki di dunia. Kondisi ini terjadi ketika fotopigmen sel kerucut hijau tidak berfungsi sebagaimana mestinya, sehingga warna kuning dan hijau terlihat lebih merah dan pengidap akan sulit membedakan biru dan ungu.

  • Protanomali: terjadi ketika fotopigmen sel kerucut merah tidak berfungsi sebagaimana mestinya, sehingga jingga, merah, dan kuning terlihat lebih hijau, juga warnanya menjadi kurang cerah. Kondisi ini relatif ringan dan memengaruhi sekitar 1 persen laki-laki di dunia.

  • Protanopia: sel kerucut merah tidak berfungsi, sehingga warna merah hanya terlihat sebagai abu-abu gelap. Warna jingga, kuning, dan hijau sama-sama terlihat kuning. Kondisi ini memengaruhi sekitar 1 persen laki-laki.

  • Deuteranopia: pengidap tidak memiliki sel kerucut hijau yang berfungsi, menyebabkan warna merah terlihat kuning kecokelatan, dan warna hijau mungkin terlihat krem. Sekitar 1 persen laki-laki mengalami ini.

2. Buta warna biru-kuning

  • Tritanomali: sel kerucut biru bekerja secara terbatas, sehingga biru terlihat lebih hijau dan pengidap akan sulit membedakan merah muda dari kuning dan merah.

  • Tritanopia: pengidap tidak memiliki sel kerucut biru, akibatnya biru akan terlihat hijau dan kuning akan terlihat sebagai abu-abu muda atau ungu.

3. Buta warna lengkap

Disebut juga monokromasi, buta warna lengkap mengakibatkan pengidapnya tidak mampu melihat warna sama sekali. Selain itu, penglihatan juga mungkin tidak begitu jelas. Kondisi ini terbagi menjadi dua jenis, yaitu:

  • Monokromasi kerucut: terjadi ketika dua dari tiga fotopigmen sel kerucut, yakni merah, hijau, atau biru tidak berfungsi sama sekali. Ketika hanya satu jenis sel kerucut yang berfungsi, akan sulit untuk membedakan setiap warna. Misalnya salah satu sel kerucut yang rusak adalah sel kerucut biru, penglihatan juga mungkin menjadi tidak tajam dan pengidap bisa jadi memiliki rabun jauh atau juga memiliki gerakan mata yang tidak terkendali (nistagmus).

  • Monokromasi batang atau akromatopsia: merupakan bentuk buta warna yang paling parah karena tidak ada satu pun sel kerucut memiliki fotopigmen yang berfungsi. Kondisi ini akan mengakibatkan pengidapnya melihat dunia dalam warna hitam, putih, dan abu-abu. Cahaya yang terang berpotensi melukai mata, kemudian pengidapnya juga mungkin memiliki nistagmus.

5. Diagnosis dengan tes buta warna

Buta Warna: Jenis, Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Pengobatanilustrasi tes buta warna (colormax.org)

Direkomendasikan agar semua anak, terutama anak laki-laki, melakukan pemeriksaan penglihatan warna secara rutin pada tahun-tahun awal sekolah. Mengutip Better Health Channel, tes penglihatan yang biasa dilakukan bisa menggunakan grafik yang dirancang khusus.

Umumnya, tes terdiri dari pola yang terdiri dari titik-titik multi warna. Orang dengan buta warna akan kesulitan menemukan angka atau bentuk dalam pola atau mungkin tidak melihat apa pun dalam pola tersebut.

Semisal ditemukan defisiensi penglihatan warna, pengujian lebih lanjut mungkin diperlukan untuk mengetahui dengan tepat apa sifat defisiensi tersebut.

6. Buta warna belum dapat disembuhkan

Buta Warna: Jenis, Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Pengobatanilustrasi kacamata buta warna (pexels.com/Stanislav Kondratiev)

Pengobatan untuk buta warna, terutama untuk buta warna bawaan, belum tersedia. Walau demikian, kebanyakan orang dengan buta warna mampu beradaptasi dengan kondisinya tersebut seiring waktu.

Dilansir National Health Service (NHS), beberapa hal di bawah ini mungkin bisa membantu:

  • Memberi tahu sekolah jika anak memiliki buta warna agar materi pembelajaran yang diberikan bisa disesuaikan.
  • Meminta bantuan teman atau keluarga dalam memilih warna pakaian yang serasi dan memeriksa apakah makanan dengan warna tertentu aman untuk dikonsumsi.
  • Memasang pencahayaan berkualitas baik di rumah untuk membantu membedakan warna.
  • Menggunakan teknologi seperti pengaturan komputer dan perangkat elektronik lain dengan pengaturan yang disesuaikan agar lebih mudah digunakan.
  • Bisa memanfaatkan sejumlah aplikasi smartphone yang tersedia yang mampu membantu mengidentifikasi warna.
  • Terdapat kacamata dengan lensa berwarna khusus yang bisa dipakai pada salah satu atau kedua mata guna membantu membedakan warna tertentu, meski terkadang alat ini hanya berfungsi untuk sebagian pengidap buta warna.
  • Jika buta warna disebabkan oleh penyakit atau obat-obatan, gejala mungkin membaik dengan mengobati penyebab yang mendasarinya atau menggunakan obat lain.

Terkadang buta warna bisa menyulitkan kegiatan yang berhubungan dengan kebutuhan untuk membedakan dan melihat warna. Jika kamu atau anak memiliki atau diduga memilikinya, sebaiknya konsultasikan ke dokter spesialis mata. Dengan begitu, jenis buta warna bisa diketahui.

Dokter mungkin bisa memberikan opsi perawatan untuk membantu orang-orang dengan buta warna untuk menghadapi maupun beradaptasi dengan kondisi tersebut, sehingga kualitas hidupnya tetap terjaga.

Baca Juga: 6 Penyebab Glaukoma, Penyakit Mata yang Bisa Sebabkan Kebutaan

Topic:

  • Nurulia R. Fitri
  • Bayu Aditya Suryanto

Berita Terkini Lainnya