Comscore Tracker

Sering Minus Es Dapat sebabkan Batuk, Mitos atau Fakta?

Minuman es selalu 'disalahkan' oleh banyak orang

"Pasti karena minum es terus!"

Saat mengalami batuk, ucapan itu acap kali dikatakan oleh orang-orang sekitar kita. Padahal, minum es ketika cuaca sedang terik memang akan terasa begitu menyegarkan. Sayangnya, banyak yang percaya jika minuman es dapat menyebabkan batuk.

Bahkan tak sedikit pula yang menjadikannya sebagai sebuah pantangan. Lalu, bagaimana fakta medisnya? Apakah minuman es itu berbahaya bagi tubuh? Biar gak salah paham lagi, cek langsung faktanya di bawah ini, ya!

1. Mengapa kita bisa batuk?

Sering Minus Es Dapat sebabkan Batuk, Mitos atau Fakta?ilustrasi batuk (freepik.com/jcomp)

Batuk sebenarnya merupakan respon alami tubuh yang bertujuan untuk membersihkan saluran pernapasan dari zat maupun partikel asing. Secara garis besar, batuk memiliki dua jenis, yaitu berdahak dan tidak berdahak. Kondisi ini dapat dialami oleh siapa pun, termasuk bayi.

Perlu diketahui jika batuk memang dapat sembuh dengan sendirinya. Namun, jangan pula dianggap sepele karena kondisi ini bisa jadi gejala dari suatu penyakit. Oleh sebab itu, kamu perlu memerhatikan bagaimana karakteristiknya.

2. Benarkah sering minum es dapat menyebabkan batuk?

Sering Minus Es Dapat sebabkan Batuk, Mitos atau Fakta?ilustrasi minuman bersoda (freepik.com/rawpixels.com)

Meskipun banyak disukai, minuman es sering kali menjadi 'kambing hitam' sebagai penyebab batuk. Namun, nyatanya hal tersebut tidak dapat menyebabkan batuk secara langsung, seperti dikutip Medical News Today.

Sebab, batuk itu sendiri umumnya disebabkan oleh adanya infeksi virus atau bakteri. Akan tetapi, kamu memang tidak disarankan untuk minum es saat mengalami batuk karena akan meningkatkan intesitasnya.

Hal inilah yang membuat mitos tersebut dipercaya oleh banyak orang. Singkatnya, minuman es bukan penyebab langsung dari batuk, melainkan faktor pemicu yang membuatnya menjadi lebih parah.

3. Lalu, apa penyebab batuk?

Sering Minus Es Dapat sebabkan Batuk, Mitos atau Fakta?ilustrasi batuk (freepik.com/8photo)

Seperti yang sudah dibahas sebelumnya, jika batuk umumnya disebabkan oleh adanya infeksi virus atau bakteri. Contohnya seperti penyakit tuberkulosis (TBC), bronkitis, sinusitis dan juga faringitis (radang tenggorokan), yang biasanya ditandai dengan gejala batuk.

Selain itu, dilansir Healthline, batuk juga merupakan respon alami tubuh untuk mengeluarkan zat maupun partikel asing (alergen) yang masuk ke dalam saluran pernapasan atas. Misalnya seperti debu, serbuk sari, kotoran, asap rokok, dan polusi.

Baca Juga: 7 Penyebab Batuk Tak Kunjung Sembuh yang Harus Kamu Tahu

4. Benarkah minuman es ternyata berbahaya bagi kesehatan?

Sering Minus Es Dapat sebabkan Batuk, Mitos atau Fakta?ilustrasi minuman es (freepik.com/Racool_studio)

Tak bisa dimungkiri jika minum es memang memiliki image yang kurang baik di mata masyarakat. Hal ini bisa dilihat dari banyaknya mitos buruk yang bertebaran tentangnya. Bahkan sebagian orang menjadikannya sebagai pantangan.

Lalu, benarkah minuman es berbahaya bagi kesehatan? Dikutip Medical News Today dan Eat This Not That, minum es dapat menyebabkan sakit kepala akibat penyempitan pembuluh darah yang berada di langit mulut dan berhubungan langsung dengan otak.

Kondisi inilah yang dikenal dengan istilah 'otak beku' alias brain freeze. Selain itu, minum es mampu memengaruhi kinerja saraf vagus yang berfungsi mengontrol aktivitas bawah sadar tubuh (parasimpatis), contohnya detak jantung. Hal tersebut yang nanti akan membuat detak jantung menjadi lebih lambat.

5. Bagaimana cara mengatasi batuk dengan tepat?

Sering Minus Es Dapat sebabkan Batuk, Mitos atau Fakta?ilustrasi meminum air (pexels.com/Andrea Piacquadio)

Saat batuk menyerang, kamu mungkin akan merasakan nyeri dada, tenggorokan kering dan tubuh terasa lemas. Akhirnya, kondisi ini dapat menganggu aktivitas sehari-harimu. Tak heran banyak orang yang buru-buru untuk minum obat untuk mengatasinya.

Selain minum obat, ada beberapa cara sederhana yang dapat dilakukan di rumah untuk membantu mengatasi batuk. Dilansir Medical News Today dan WebMD, berikut ini tipsnya:

  • Cukupi kebutuhan cairan. Cara yang satu ini paling sederhana dan efektif untuk melegakan tenggorokan serta mengencerkan lendir (dahak) agar lebih mudah dikeluarkan saat batuk.

  • Berkumur dengan air garam. Larutan ini akan membantu mengurangi bakteri di mulut serta mengencerkan dahak.

  • Minum air hangat yang dicampur madu dan irisan lemon. Ramuan alami ini terbukti membantu menurunkan frekuensi batuk, meningkatkan sistem imun serta melegakan tenggorokan jika dikonsumsi secara rutin.

  • Tidur cukup. Berdasarkan sebuah penelitian yang diterbitkan dalam The Journal of Experimental Medicine tahun 2019, istirahat membantu meningkatkan sistem imun. Sebab, kegiatan ini mampu memperbaiki kinerja sel imun, terutama sel limfosit T.

Jadi, kamu sekarang sudah mengetahui fakta dibalik mitos ini, kan? Memang ada baiknya untuk selalu mengecek kebenaran dari informasi yang didapat. Jangan lupa berkonsultasi ke dokter jika mengalami batuk terus menerus, terutama bila disertai gejala lain.

Baca Juga: 10 Penyakit yang Sebabkan Batuk serta Durasi Batuk Berlangsung

I am Lavennia Photo Verified Writer I am Lavennia

"Earth" without "Art" is just "Eh".

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Debby Utomo

Berita Terkini Lainnya