Comscore Tracker

Menopause Dini: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Perawatan

Penyebab menopause dini beragam

Menopause adalah suatu kondisi yang normal dialami setiap perempuan karena siklus menstruasi berhenti. Secara normal, menopause biasa dialami perempuan usia 45-55 tahun. Namun, beberapa perempuan dengan kondisi tertentu dapat mengalami menopause dini saat usianya belum 45 tahun.

Menopause dini bisa terjadi karena beberapa faktor, seperti genetik, penyakit, atau prosedur medis tertentu.

Meskipun kondisi ini jarang terjadi, perempuan tetap harus waspada dan mengetahui lebih lanjut mengenai menopause dini. Dirangkum dari berbagai sumber, berikut ini fakta-fakta menopause dini yang penting untuk dipahami.

1. Apa itu menopause dini?

Menopause Dini: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Perawatanilustrasi menopause dini atau menopause prematur (unsplash.com/Priscilla Du Preez)

Menopause dini adalah suatu kondisi yang membuat siklus menstruasi wanita berhenti di usia yang masih muda. Menopause dini atau early menopause adalah kondisi ketika periode bulanan terakhir perempuan terjadi antara usia 40 dan 45 tahun.

Hingga 1 dari 12 perempuan mengalami menstruasi terakhir pada 45 tahun. Ketika menopause terjadi sebelum usia 40 tahun, itu dianggap sebagai menopause prematur, dilansir healthdirect.

2. Penyebab

Menopause Dini: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Perawatanilustrasi menopause prematur atau menopause dini (unsplash.com/Martin Kníže)

Menopause dini berarti ovarium secara spontan berhenti bekerja sebelum usia 40 tahun. Perempuan dapat mengalaminya pada usia remaja atau awal 20-an tahun. Sekitar 1 dari 1.000 perempuan mencapai menopause sebelum usia 30 tahun.

Dilansir Better Health Channel, beberapa kemungkinan penyebabnya antara lain:

  • Penyebab yang tidak diketahui: Pada sebagian besar kasus (60 persen), penyebabnya tidak dapat ditemukan. Ini dikenal sebagai menopause dini idiopatik.
  • Kondisi autoimun: Sekitar 10 hingga 30 persen perempuan dengan penyakit autoimun seperti hipotiroidisme, penyakit Crohn, lupus eritematosus sistemik, atau artritis reumatoid.
  • Kondisi genetik: Sekitar 5 hingga 30 persen perempuan dengan menopause dini atau prematur memiliki kerabat perempuan yang terkena, yang menunjukkan adanya hubungan genetik. Kondisi genetik yang dapat menyebabkan menopause dini atau dini meliputi:
    - Galaktosemia: Kondisi saat tubuh tidak dapat mengubah karbohidrat galaktosa menjadi glukosa. Diperkirakan bahwa galaktosa yang tidak dikonversi bisa menjadi racun bagi ovarium.
    - Kondisi yang ditandai dengan masalah enzim: Contohnya adalah hiperplasia adrenal kongenital.
    - Sindrom Turner: Kelainan kromosom ini dapat menyebabkan menopause dini, tetapi ini biasanya terlihat sebelum pubertas.
    - Fragile X premutation.
  • Infeksi virus: Walaupun buktinya tidak meyakinkan, tetapi diperkirakan bahwa infeksi virus, seperti gondong atau cytomegalovirus, dapat memicu menopause dini pada beberapa perempuan.

Menopause dapat secara khusus diinduksi untuk alasan medis, seperti operasi kanker. Misalnya, seorang perempuan dengan kanker ovarium akan memerlukan pembedahan untuk mengangkat indung telurnya.

Menopause dini juga dapat dipicu oleh terapi radiasi atau kemoterapi. Sekitar 1 dari 2 perempuan yang dirawat karena leukemia atau penyakit Hodgkin akan mengalami menopause dini.

Dalam kasus menopause dini yang disebabkan oleh perawatan sitotoksik seperti kemoterapi, indung telur terkadang dapat mulai bekerja kembali setelah jangka waktu tertentu. Hal ini tergantung pada banyak faktor, termasuk usia, jenis obat yang digunakan, dan dosisnya. Kemoterapi untuk kanker payudara pada perempuan pramenopause juga dapat menyebabkan menopause dini.

3. Gejala 

Menopause Dini: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Perawatanilustrasi gejala hot flashes (healthywomen.org)

Seperti diterangkan dalam laman WebMD, gejala menopause dini sering kali sama dengan perempuan yang mengalami menopause alami. Ini mungkin termasuk:

  • Haid tidak teratur atau terlewat.
  • Haid yang lebih berat atau lebih ringan dari biasanya.
  • Hot flashes (perasaan hangat tiba-tiba yang menyebar ke seluruh tubuh bagian atas).

Gejala-gejala ini adalah tanda bahwa ovarium memproduksi lebih sedikit estrogen.

Seiring dengan gejala di atas, beberapa perempuan mungkin mengalami:

  • Kekeringan vagina (vagina juga bisa menjadi lebih tipis dan kurang fleksibel).
  • Iritabilitas kandung kemih dan kehilangan kontrol kandung kemih yang memburuk (inkontinensia).
  • Perubahan emosional (mudah marah, perubahan suasana hati, depresi ringan).
  • Kulit, mata, atau mulut kering.
  • Arik (tidak dapat tidur sepanjang malam).
  • Gairah seks menurun.

Selain gejala-gejala di atas, jika kamu perempuan berusia di bawah 40 tahun dan mengalami salah satu dari kondisi berikut, temuilah dokter untuk menentukan apakah kamu mengalami menopause dini:

  • Telah menjalani kemoterapi atau radiasi.
  • Kamu atau anggota keluarga memiliki gangguan autoimun seperti hipotiroidisme, penyakit Graves, atau lupus.
  • Belum juga hamil selama lebih dari satu tahun mencoba.
  • Ibu atau saudara perempuan mengalami menopause dini.

Baca Juga: 5 Fakta Andropause, Penuaan Pria Serupa Menopause pada Perempuan

4. Diagnosis

Menopause Dini: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Perawatanilustrasi konsultasi dokter (freepik.com/tirachardz)

Tes biasanya tidak diperlukan untuk mendiagnosis menopause. Kebanyakan orang dapat mendiagnosis sendiri berdasarkan gejalanya. Akan tetapi, jika kamu merasa mengalami menopause dini, kamu mungkin ingin menemui dokter memastikannya.

Dokter dapat memesan tes hormon untuk membantu menentukan apakah gejala yang dialami disebabkan oleh perimenopause atau kondisi lain. Ini adalah hormon yang paling umum untuk diperiksa:

  • Anti-Müllerian hormone (AMH): Tes picoAMH ELISA menggunakan hormon ini untuk membantu menentukan apakah kamu mendekati menopause atau telah mencapai siklus menstruasi terakhir.
  • Estrogen: Dokter mungkin memeriksa kadar estrogen, juga disebut estradiol. Pada menopause, kadar estrogen menurun.
  • Follicle-stimulating hormone (FSH): Jika kadar FSH secara konsisten di atas 30 mili-international unit per mililiter (mIU/mL), dan kamu belum menstruasi selama satu tahun, kemungkinan kamu telah mencapai menopause. Namun, satu tes FSH yang meningkat tidak dapat memastikan menopause dengan sendirinya.
  • Thyroid-stimulating hormone (TSH): Dokter mungkin memeriksa kadar TSH untuk memastikan diagnosis. Jika memiliki tiroid yang kurang aktif (hipotiroidisme), kamu akan memiliki kadar TSH yang terlalu tinggi. Gejala kondisi ini mirip gejala menopause.

North American Menopause Society (NAMS) melaporkan bahwa tes hormon terkadang tidak membantu karena kadar hormon masih berubah dan berfluktuasi selama masa perimenopause. Meski begitu, jika mengkhawatirkan tanda-tanda menopause, kamu disarankan untuk meminta pemeriksaan lengkap kepada dokter.

5. Perawatan

Menopause Dini: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Perawatanilustrasi terapi penggantian hormon atau hormone replacement therapy (pexels.com/Anna Shvets)

Menopause dini umumnya tidak memerlukan pengobatan. Namun, ada pilihan pengobatan untuk membantu mengelola gejala menopause atau kondisi yang terkait. Ini dapat membantu perempuan menghadapi perubahan dalam tubuh atau gaya hidup dengan lebih mudah.

Menopause dini sering diobati karena terjadi pada usia dini. Ini membantu mendukung tubuh dengan hormon yang biasanya dihasilkan sampai mencapai usia menopause alami.

Perawatan yang paling umum termasuk terapi penggantian hormon. Terapi hormon sistemik dapat mencegah banyak gejala menopause yang umum. Dokter juga bisa meresepkan produk hormon vagina, biasanya dalam dosis rendah, untuk membantu mengatasi gejala vagina.

Atau Anda dapat mengonsumsi produk hormon vagina, biasanya dalam dosis rendah, untuk membantu mengatasi gejala vagina.

Perlu diketahui bahwa terapi penggantian hormon memiliki risiko. Ini dapat meningkatkan risiko perempuan mengembangkan:

Bicarakan dengan dokter tentang risiko dan manfaat perawatan pribadi sebelum memulai terapi penggantian hormon. Dosis hormon yang lebih rendah dapat menurunkan risiko mengalami kondisi tersebut.

Gaya hidup dan pengobatan rumahan

Walaupun menopause tidak dapat dicegah, tetapi kamu tetap bisa mengambil langkah-langkah untuk membantu gejala.

Makan makanan yang sehat dan rutin berolahraga dapat membantu mengelola gejala menopause. Jika merokok, pertimbangkan untuk berhenti untuk mengatasi gejala.

Ada bukti beragam tentang penggunaan produk alami untuk mengelola gejala menopause. Beberapa orang lebih memilih vitamin dan suplemen herbal daripada pengobatan konvensional. Diskusikan dokter tentang perawatan yang tepat.

6. Risiko kesehatan yang terkait dengan menopause dini

Menopause Dini: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Perawatanilustrasi menopause dini (unsplash.com/LinkedIn Sales Solutions)

Mengutip HealthCentral, selain masalah kesuburan dan pengalaman mengalami gejala menopause yang lebih intens—seperti hot flashes, gangguan tidur, dan perubahan suasana hati—perempuan yang mengalami menopause dini atau prematur memiliki risiko lebih tinggi terhadap konsekuensi kesehatan lainnya karena penurunan estrogen dini dan cepat.

Ketika tubuh masih membutuhkan estrogen selama bertahun-tahun ke depan dan tiba-tiba harus menyesuaikan diri dengan menopause dini alih-alih penurunan estrogen yang lambat khas menopause alami, ini dapat menyebabkan efek merugikan. Risiko-risiko ini meliputi:

  • Tulang keropos, osteoporosis, dan patah tulang.
  • Penyakit jantung.
  • Gejala psikologis dan gangguan kognitif biasanya terkait dengan penuaan (estrogen terkait dengan memori dan kepuasan dan memiliki efek kompleks di dalam otak).
  • Stroke: Studi dalam dalam jurnal Stroke tahun 2021 menemukan bahwa perempuan yang mengalami menopause sebelum usia 40 tahun memiliki risiko yang sedikit lebih tinggi terkena stroke daripada perempuan yang mengalami menopause setelah usia 50 tahun.

Perempuan mengalami menopause dini akan mengalami gejala perimenopause pada usia yang lebih dini, yang dapat memengaruhi kesehatan emosional dan fisiknya. Bicarakan dengan dokter jika merasa mengalami menopause dini. Ada kemungkinan tanda dan gejala mungkin merupakan hasil dari kondisi yang mendasarinya dan mengobati kondisi tersebut berpotensi meredakan gejala dan mengurangi risiko menopause dini.

Jika telah didiagnosis menopause dini, penting untuk menyadari faktor risiko untuk kondisi yang memengaruhi kesehatan jantung, tulang, dan emosional. Risiko itu dapat diimbangi dengan perubahan gaya hidup, termasuk pola makan dan olahraga, perawatan terapi penggantian hormon, dan skrining penyakit.

Bicarakan dengan dokter tentang pilihan terbaik untuk menjalani hidup secara maksimal dan sehat selama masa transisi dan setelah menopause.

Baca Juga: 7 Perbedaan Hubungan Seks Setelah Menopause, Apakah Kualitas Menurun?

Lois Maria Andries Photo Verified Writer Lois Maria Andries

19

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Nurulia
  • Bayu Aditya Suryanto

Berita Terkini Lainnya