Comscore Tracker

Apakah Muntah Bisa Membantu Meredakan Migrain?

Dalam beberapa kasus, muntah bisa meredakan migrain

Jika kamu hidup dengan migrain, kamu tentu sudah akrab dengan rasa sakit yang terus-menerus dari episode serangan migrain yang khas dan gejala yang menyertainya. Sering kali, nyeri migrain disertai mual dan muntah. Menurut kabar, muntah dapat membantu meredakan rasa sakit akibat serangan migrain, yaitu muntah.

Telah terbukti bahwa muntah, dalam beberapa kasus, dapat mengurangi atau menghentikan rasa sakit akibat migrain. Bahkan, beberapa orang dengan migrain menyebabkan muntah untuk membuat sakit kepala migrain berhenti.

1. Mengapa muntah bisa membantu meredakan migrain?

Orang yang mengalami sakit kepala migrain dan mual mungkin akan merasa lega setelah muntah. Ada penelitian terbatas mengenai fenomena ini.

Menurut makalah dalam jurnal Current Pain and Headache Reports tahun 2013, muntah bisa membantu meredakan gejala sakit kepala migrain karena:

  • Mengubah aliran darah untuk mengurangi rasa sakit atau peradangan.
  • Melepaskan bahan kimia yang mengurangi rasa sakit, seperti endorfin.
  • Terjadi menjelang akhir episode migrain, yang mengarah pada pengurangan gejala.

Beberapa penelitian mendukung gagasan di atas.

Sebagai contoh, sebuah studi dalam International Journal of Psychiatry in Medicine tahun 1986 menunjukkan bahwa muntah memicu pelepasan opioid endogen. Ini adalah endorfin yang dapat meredakan rasa sakit.

Saraf vagus adalah bagian dari sistem saraf parasimpatis yang juga berperan dalam muntah, menurut laporan dalam European Journal of Pharmacology tahun 2013. Muntah bisa berinteraksi dengan saraf vagus dengan cara yang mengurangi rasa sakit.

Stimulasi saraf vagus dapat menyebabkan muntah dan juga dapat meredakan sakit kepala migrain. Dokter sekarang menggunakan implan stimulasi saraf vagus untuk menghilangkan rasa sakit pada orang yang mengalami sakit kepala migrain kronis.

2. Muntah melepaskan neurotransmiter yang dapat mengakhiri beberapa gejala serangan migrain

Apakah Muntah Bisa Membantu Meredakan Migrain?ilustrasi migrain (freepik.com/diana.grytsku)

Tubuh kita sangat rumit. Proses biologis melibatkan gen, sel, hormon, dan pembawa pesan kimia yang berbeda yang bermain bersama dengan baik. Teori interaksi kompleks melihat sistem saraf tubuh dan bagaimana berinteraksi dengan bagian tubuh lainnya.

Studi dalam Journal of Neuroscience tahun 2015 menggambarkan migrain sebagai gangguan multifaktorial. Para penulis mulai memahami mengapa selama serangan migrain, orang sering merasa mual dan mungkin muntah.

Tubuh kita memiliki sistem saraf yang berbeda, termasuk sistem saraf otonom yang mengatur proses tubuh dan sistem saraf enterik yang mengontrol fungsi gastrointestinal. Para peneliti menemukan bahwa sistem saraf pusat berinteraksi dengan sistem saraf lainnya selama episode migrain.

Karena cara ketiga komponen sistem saraf berinteraksi, migrain dapat memicu muntah. Kita memiliki pusat muntah, dan pusat muntah ini mengumpulkan informasi dari berbagai sistem tubuh. Pusat muntah ini kemudian memutuskan untuk merangsang atau menghentikan tindakan muntah sesuka hati.

Zona pemicu kemoreseptor (CTZ) di otak berkomunikasi dengan pusat muntah untuk memulai muntah. CTZ juga melepaskan bahan kimia, termasuk neurotransmiter dopamin dan serotonin. Dilansir Greatist, sebuah ulasan tahun 2013 lainnya menemukan bahwa endorfin yang diinduksi muntah ini bisa membantu merasa lebih baik selama episode migrain.

Singkatnya, dalam beberapa situasi mual yang parah, muntah melepaskan neurotransmiter yang dapat mengakhiri beberapa gejala serangan migrain.

Baca Juga: Migrain dengan Aura, Ini 7 Hal yang Perlu Kamu Tahu

3. Muntah kadang menyebabkan vasokontriksi dan ini bisa menghilangkan rasa sakit atau beberapa gejala migrain lainnya

Sementara teori-teori sebelumnya membatasi pada episode migrain yang diakhiri dengan muntah, gagasan lain melibatkan gagasan bahwa mekanisme muntah memicu serangan migrain.

Selama episode migrain, otak mengirimkan bahan kimia seperti serotonin dan noradrenalin ke seluruh otak. Bahan kimia ini menyebabkan peradangan dan pembengkakan di pembuluh darah, memungkinkan peningkatan aliran darah di sekitar otak.

Beberapa ahli menduga bahwa peningkatan aliran darah ini menyebabkan nyeri berdenyut dan menusuk yang mungkin dialami selama episode migrain.

Menurut ulasan dalam jurnal Frontiers in Cellular Neuroscience tahun 2018, vasokonstriksi, yang berarti pembuluh darah di otak menyempit, mengurangi rasa sakit karena lebih sedikit darah yang mengalir ke pembuluh yang terkena migrain. Muntah terkadang menyebabkan vasokontriksi, sehingga menghilangkan rasa sakit atau beberapa gejala lainnya.

Muntah juga menyebabkan peningkatan hormon arginine-vasopressin (AVP). AVP menyempitkan pembuluh darah yang pada gilirannya dapat meredakan nyeri migrain.

4. Peran mual dalam migrain

Apakah Muntah Bisa Membantu Meredakan Migrain?ilustrasi mual (freepik.com/jcomp)

Mual adalah gejala umum dari migrain. Menurut sebuah analisis dalam Journal of Neurogastroenterology and Motility tahun 2013, lebih dari 90 persen orang dengan migrain mengalami mual dan 70 persen juga mengalami muntah.

Penelitian menunjukkan bahwa mual dan muntah disertai sakit kepala merupakan tanda bahwa seseorang berisiko mengalami sakit kepala migrain.

Namun, masih belum jelas mengapa sakit kepala migrain menyebabkan mual. Dilansir Medical News Today, salah satu penjelasan yang mungkin adalah bahwa aktivitas otak yang bertanggung jawab atas sakit kepala juga memicu mual.

Episode migrain biasanya terjadi dengan aura atau prodromal.

Prodromal adalah fase yang bermanifestasi dengan perubahan suasana hati, mengidam makanan, mual, sulit berkonsentrasi, dan kepekaan terhadap cahaya dan suara, di antara masalah kesehatan lainnya. Sementara itu, fase aura adalah periode gejala, seperti gangguan visual atau pendengaran, sebelum timbulnya sakit kepala migrain.

Gejala utama migrain, termasuk perasaan mual, biasanya mengikuti aura. Pada beberapa orang, episode ini mungkin berakhir dengan muntah atau kelelahan.

5. Meredakan gejala muntah saat mengalami serangan migrain

Berbaring di ruangan yang sejuk dan gelap dapat membantu mengatasi mual selama episode migrain. Beberapa orang mungkin mendapat manfaat dari obat antimual.

Menyimpan buku harian gejala dapat membantu mengidentifikasi pemicu. Misalnya, melacak diet, olahraga, dan stres dapat membantu mengatasi pola yang mengarah pada episode migrain.

Perawatan berikut dapat membantu sakit kepala migrain:

  • Obat nyeri yang dijual bebas dapat meringankan gejala selama suatu episode.
  • Obat antimigrain, yang berguna untuk mencegah sakit kepala migrain.
  • Obat untuk kondisi lain, seperti antidepresan dan beta-blocker.
  • Suplemen.
  • Terapi neuromodulasi, yang menggunakan stimulasi saraf untuk mengubah aktivitas otak dan mengganggu sakit kepala migrain.
  • Dukungan emosional, termasuk terapi, untuk membantu menyesuaikan diri dengan hidup dengan migrain.

Baca Juga: 7 Penyebab Sakit di Bagian Pelipis, dari Migrain hingga Tumor 

Topic:

  • Nurulia

Berita Terkini Lainnya