Comscore Tracker

5 Fakta Borderline Personality Disorder, Diderita oleh Angelina Jolie

Ditandai oleh mood, perilaku, dan hubungan yang tak stabil 

Siapa yang tidak kenal Angelina Jolie? Ia adalah seorang aktris asal Amerika Serikat yang juga dikenal lewat aksi kemanusiannya. Di balik itu semua, dilansir rampages.us, ia dikabarkan mengidap borderline personality disorder (BPD) atau gangguan kepribadian ambang.

Dikabarkan bahwa secara sukarela ia memeriksakan dirinya lembaga psikiatri, mengatakan bahwa ia mengalami idealisasi bunuh diri dan pembunuhan. Idealisasi bunuh diri adalah gejala utama dari BPD. Menurut biografinya, ia juga dibesarkan dengan ayah yang terasing. Ibunya juga lebih banyak meninggalkannya dalam perawatan pengasuh selama masa mudanya karena menganggap Jolie terlalu mirip dengan pria yang meninggalkannya. Elemen masa kecil yang bermasalah ini dikaitkan dengan penyebab BPD.

Selain itu, ia juga dikabarkan pernah mengalami perasaan cinta yang obsesif dan penggunaan narkoba. Penyalahgunaan zat dan ketergantungan pada orang lain juga merupakan dua gejala BPD yang penting. Ketika ia meninggalkan institut psikiatri tempat ia dirawat, ia terdiagnosis mengidap BPD.

Mari ketahui lebih lanjut terkait lima fakta BPD berdasarkan beberapa studi kasus dan tinjauan dari jurnal ilmiah. 

1. Peserta dalam kelompok BPD kurang berkomitmen dibandingkan peserta dalam kelompok kontrol ketika mengalami manipulasi penolakan

5 Fakta Borderline Personality Disorder, Diderita oleh Angelina Jolieilustrasi konflik pasangan (pexels.com/Alex Green)

Michael dkk., telah melakukan eksperimen untuk mengukur efek dari induksi reaktivitas pada tingkat komitmen peserta dengan BPD terhadap pasangan. Mereka mendapatkan peserta dalam kelompok BPD kurang berkomitmen dibandingkan peserta dalam kelompok kontrol ketika terkena manipulasi penolakan. Hasilnya diterbitkan di Journal of Psychiatric Research tahun 2021.

Dalam desain antara subjek, diterapkan induksi reaktivitas yang dirancang untuk memicu penerimaan atau penolakan pasangan dalam dua kelompok terpisah, dan mengukur efek manipulasi tersebut terhadap 49 pasien dengan BPD dan 52 partisipan kontrol.

Eksperimen tersebut menyelidiki komitmen peserta terhadap pasangannya. Didapatkan reaction time (RT) yang lebih lama dan skor AUC yang lebih besar untuk pasien saat membelot daripada saat bekerja sama dalam kondisi acceptance (penerimaan), dan konflik yang lebih besar saat bekerja sama daripada saat membelot dalam kondisi rejection (penolakan).

Penemuan ini menunjukkan adanya defisit spesifik dalam kemampuan pasien BPD untuk menyelesaikan skenario sosial yang kompleks, di mana tingkat komitmen untuk pasangan baru harus dikalibrasi, khususnya ketika pasangan dianggap menunjukkan tingkat komitmen yang lebih rendah.

Hal tersebut akan konsisten dengan hipotesis bahwa pasien BPD umumnya mengharapkan komitmen yang lebih sedikit dari pasangan (yaitu mereka memiliki prioritas yang lebih rendah pada komitmen pasangan), dan oleh karena itu cepat menyimpulkan dari sedikit bukti bahwa pasangan mereka pada kenyataannya tidak setia kepada mereka, dan akibatnya untuk mendevaluasi hubungan yang sesuai.

Michael dkk. percaya bahwa komitmen merupakan konstruksi penting yang berbeda dari kepercayaan, tetapi secara dinamis terkait dengan kepercayaan, yang mana orang cenderung meningkatkan komitmen terhadap mitra yang menunjukkan kepercayaan, dan menarik komitmen dari mitra yang terbukti tidak dapat dipercaya.

Selain itu, mereka juga mengungkapkan bahwa memang tanggapan ekstrem terhadap penerimaan dan penolakan yang merupakan karakteristik BPD dapat didorong sebagian oleh interaksi dinamis antara komitmen dan kepercayaan. Ini terlihat jika tingkat komitmen yang tinggi (tanggapan terhadap penerimaan yang dirasakan).

Di sisi lain, jika seorang pasangan menunjukkan tingkat komitmen yang lebih rendah dari yang diharapkan, ini dapat memicu ketidakpercayaan, dan akibatnya menimbulkan penarikan komitmen (tanggapan terhadap penolakan yang dirasakan).

2. Distraksi dan kontrol sosial dikaitkan secara negatif dengan BPD dan risiko bunuh diri. Sementara itu, kekhawatiran, hukuman, dan penilaian ulang dikaitkan secara positif dengan BPD dan risiko bunuh diri

5 Fakta Borderline Personality Disorder, Diderita oleh Angelina Jolieilustrasi sedih, cemas, dan khawatir (pexels.com/Kat Jayne)

Titus dan DeShong telah melakukan penelitian yang bertujuan untuk memahami lima strategi pengendalian pikiran, di antaranya gangguan, hukuman, penilaian ulang, kekhawatiran, dan kontrol sosial sebagai prediktor gejala BPD dan risiko bunuh diri.

Mereka mendapatkan distraksi dan kontrol sosial dikaitkan secara negatif dengan BPD dan risiko bunuh diri. Sementara itu, kekhawatiran, hukuman, dan penilaian ulang dikaitkan secara positif dengan BPD dan risiko bunuh diri. Hasilnya telah diterbitkan di Journal of Affective Disorders tahun 2020. 

Mereka mengungkapkan bahwa hasilnya menunjukkan dukungan parsial untuk hipotesis dalam penelitian ini. Dalam ketiga ukuran BPD, gangguan dikaitkan secara negatif dengan gejala BPD dan keinginan bunuh diri. Temuan ini konsisten dengan penelitian oleh Tucker dkk. (2017) dan Wells dan Carter (2009) yang menunjukkan bahwa fokus pada sesuatu yang positif atau menjauh dari pikiran berulang akan bermanfaat secara keseluruhan dan dengan demikian mengurangi gejala BPD dan keinginan bunuh diri.

Selain itu, strategi kekhawatiran secara positif terkait dengan BPD dan ide bunuh diri dan juga konsisten dengan kedua penelitian tersebut dan secara logis mengikuti bahwa terus khawatir sangat terkait dengan gejala BPD dan risiko bunuh diri.

Anehnya, penilaian ulang berhubungan positif dengan gejala BPD pada Five Factor Borderline Inventory (FFBI) dan Personality Diagnostic Questionnaire BPD (PDQ-BPD). Mereka berpendapat bahwa dimensi penilaian ulang mungkin tumpang tindih dengan perenungan, karena keduanya merupakan proses berbasis kognitif yang mencakup pemikiran, fokus, dan analisis pikiran dan perasaan sendiri.

Oleh karena itu, penilaian ulang secara umum dapat berfungsi sebagai strategi kognitif yang sedikit lebih adaptif, tetapi mungkin terkait dengan perenungan, dan dengan demikian terkait dengan gejala BPD. Pendapat kedua mungkin bahwa skala penilaian ulang tidak benar-benar menilai penilaian ulang, tetapi sebaliknya mungkin memanfaatkan aspek perenungan dan penilaian ulang.

Temuan tak terduga lainnya terkait dengan penilaian ulang adalah bahwa hal itu tidak terkait secara negatif dengan ide bunuh diri di salah satu dari tiga model tersebut. Hal ini berlawanan dengan intuisi, mengingat penggunaan penilaian ulang dalam menargetkan regulasi emosional dan meningkatkan pengalaman dan kesejahteraan emosional.

Mereka berpendapat, salah satu alasan yang mungkin menjelaskan temuan ini adalah hubungan antara penilaian ulang dan domain kontrol pikiran lainnya, sehingga penilaian ulang cukup berkorelasi dengan tiga teknik pengendalian pikiran lainnya. Jadi, mungkin penilaian ulang sangat terkait dengan domain pengendalian pikiran lain yang lebih terkait langsung dengan bunuh diri.

Di samping itu, konsisten dengan hipotesis, kontrol sosial berhubungan negatif dengan risiko bunuh diri dan gejala BPD pada FFBI, tetapi secara tidak terduga, tidak lagi signifikan pada subskala BPD-PAI atau PDQ-BPD. Subskala PAI dan PDQ Borderline keduanya dianggap sebagai ukuran kategorikal BPD, sedangkan FFBI adalah ukuran dimensi BPD. Hal ini merupakan temuan penting karena kontrol sosial mungkin hanya berhubungan negatif dengan gejala tertentu yang terkait dengan BPD dan diagnosis keseluruhan gangguan tidak meyakinkan dalam menentukan tingkat gangguan. 

Secara keseluruhan, mereka menyimpulkan bahwa temuan menunjukkan bahwa gangguan secara negatif terkait dengan ketiga ukuran BPD dan risiko bunuh diri, sementara kontrol sosial secara konsisten berhubungan negatif dengan bunuh diri.

Pentingnya temuan ini disorot oleh fakta bahwa mereka signifikan di tiga ukuran berbeda dari gejala BPD yang menunjukkan kekuatan hasil. Selain itu, kedua strategi pengendalian pikiran ini adalah keterampilan yang berpotensi ditargetkan dalam intervensi klinis untuk mengurangi gejala BPD dan risiko bunuh diri. 

Baca Juga: Cara Menghadapi Seseorang dengan Borderline Personality Disorder

3. Defisit metakognitif mungkin memainkan peran mediasi utama antara proses kognitif yang berubah, yang bertanggung jawab atas pengaturan diri dan kontrol kognitif dan konsekuensi kehidupan sehari-hari pada BPD

5 Fakta Borderline Personality Disorder, Diderita oleh Angelina Jolieilustrasi kesedihan (pexels.com/Pixabay)

Vega dkk., telah melakukan studi terkait metakognisi proses pengaturan diri sehari-hari dan ciri-ciri kepribadian pada BPD. Hasil studinya telah diterbitkan di Journal of Affective Disorders tahun 2020.

Studi ini melibatkan 144 partisipan dan dibagi menjadi kelompok BPD dan kelompok kontrol sehat, dengan masing-masing terdiri dari 36 peserta dipasangkan dengan kerabat dekat yang sesuai. Penelitian ini menyelidiki kemampuan metakognitif dari sampel BPD (dan kelompok kontrol yang cocok) dalam kaitannya dengan kemampuan pengaturan diri dan kontrol kognitif mereka. 

Menariknya, hasil studi saat ini menunjukkan bahwa peserta BPD berpotensi menunjukkan penilaian diri yang lebih buruk melalui analisis profil, dibandingkan kerabat mereka dalam penilaian BRIEF-A. Hal ini mungkin menunjukkan bahwa, sementara peserta yang sehat memantau dengan benar fungsi eksekutif harian mereka, pasien BPD menunjukkan kemampuan yang lebih rendah untuk melakukannya.

Hasil saat ini cenderung menunjukkan bahwa kemampuan metakognitif dapat memainkan peran mediasi kunci antara proses kognitif yang berubah yang bertanggung jawab untuk pengaturan diri dan kontrol kognitif dan konsekuensi kehidupan sehari-hari pada pasien ini.

Jadi, pertama-tama, bahkan ketika masalah ini muncul dan mudah diamati oleh kerabat dekat mereka, pasien BPD menunjukkan perbedaan dalam sistem pemantauan mereka. Salah satu kemungkinannya adalah bahwa bias citra diri pada fungsinya sendiri dapat memengaruhi efikasi diri. Orang yang rendah efikasi diri mudah putus asa oleh tantangan dan kegagalan, cenderung tidak menerapkan tujuan pengaturan diri yang sesuai, dan mereka juga mengalami gangguan emosional yang sering. 

Kedua dan yang terpenting, keterampilan metakognitif yang buruk tidak hanya melibatkan kesulitan dalam memantau strategi yang sesuai untuk tugas yang berbeda, tetapi juga kondisi di mana strategi ini dapat digunakan dan dalam pengetahuan tentang sejauh mana strategi ini efektif.

Oleh karena itu, pada pasien BPD tampaknya masuk akal bahwa penilaian yang terlalu tinggi ini mengakibatkan kesulitan dalam kapasitas mereka untuk merencanakan dan belajar dengan benar dengan cara yang fleksibel, serta dalam kemampuan mereka untuk secara sukarela menilai kembali rangsangan permusuhan.

Terakhir, gagasan tentang masalah metakognitif pada pasien ini diperkuat oleh efektivitas yang lebih besar dari perawatan psikologis daripada perawatan psikofarmakologis. Dengan demikian, beberapa perawatan ini dirancang untuk meningkatkan status klinis pasien BPD dengan cara meningkatkan kapasitas untuk memantau aktivitas kehidupan sehari-hari. 

Michael dkk. mendapatkan kesimpulan bahwa hasil self-report menunjukkan kemampuan pengaturan diri yang buruk dalam lingkungan sehari-hari serta skor ekstrem pada ciri-ciri kepribadian pada kelompok BPD dibanding peserta yang sehat. Oleh karenanya, defisit metakognitif mungkin memainkan peran mediasi utama antara proses kognitif yang berubah yang bertanggung jawab atas pengaturan diri dan kontrol kognitif dan konsekuensi kehidupan sehari-hari pada BPD.

4. Profil metakognitif BPD terutama mencakup kesulitan dalam sub-domain metakognitif integrasi, diferensiasi, dan penguasaan

5 Fakta Borderline Personality Disorder, Diderita oleh Angelina Jolieilustrasi kecemasan(freepik.com/rawpixel.com)

D'Abate dkk., telah meninjau terkait BPD, metakognisi, dan psikoterapi. Hasil tinjauannya diterbitkan dalam Journal of Affective Disorders, tahun 2020. Secara keseluruhan, ditemukan bahwa profil metakognitif BPD terutama mencakup kesulitan dalam sub-domain metakognitif integrasi, diferensiasi, dan penguasaan. 

Hasil studi yang ditinjau menunjukkan bahwa sebagian besar pasien BPD menunjukkan defisit dalam integrasi dan domain diferensiasi. Selanjutnya, skor rata-rata pada sub-domain desentralisasi untuk pasien BPD menunjukkan bahwa mereka tidak mampu mengapresiasi perspektif orang lain, mendukung hipotesis kurangnya empati kognitif yang diamati pada BPD. Namun, tidak jelas apakah kesulitan dalam kemampuan desentralisasi merupakan karakteristik dari fungsi metakognitif BPD, terlepas dari tingkat keparahan gejala dan kesulitan emosional, atau secara efektif umum untuk semua gangguan kepribadian.

Menariknya, pasien BPD juga menunjukkan kesulitan dalam domain penguasaan, yang pada pasien BPD dengan gaya perlekatan cemas, tampaknya juga memiliki peran moderasi antara gaya keterikatan dan tingkat keparahan ciri-ciri gangguan kepribadian. Mempertimbangkan berbagai jenis strategi penguasaan, pasien BPD mengalami kesulitan terutama dalam menggunakan strategi itu membutuhkan upaya mental yang lebih besar. Hal ini sejalan dengan penelitian yang menunjukkan bahwa fitur inti BPD adalah defisit kesadaran yang mencakup kesadaran, perhatian, dan penerimaan saat ini.

Selain itu, dibandingkan dengan patologi lain, BPD tampaknya memiliki kesulitan metakognitif yang spesifik dan berbeda dibandingkan dengan gangguan kejiwaan dan PD lainnya. Dan juga untuk pasien BPD, sub-domain metakognitif tunggal kurang berhubungan satu sama lain dibandingkan dengan pasien dengan skizofrenia.

Kesimpulannya, secara keseluruhan BPD memiliki profil metakognitif yang unik, berbeda dengan psikopatologi lain, seperti gangguan kepribadian lain, skizofrenia, dan penyalahgunaan zat, dan juga bahwa itu tidak dicirikan oleh kekurangan meta-representasi secara keseluruhan. 

Secara khusus, profil BPD unik ini mungkin termasuk kesulitan dalam mengintegrasikan informasi tentang diri dan orang lain; membedakan antara representasi dan kenyataan; dan memecahkan tekanan pribadi dan relasional dengan strategi yang membutuhkan upaya mental yang lebih besar.

Kesulitan dalam subdomain metakognitif ini dapat menunjukkan defisit inti pada BPD, yang dapat membantu membedakannya dari gangguan mental lainnya.

Sementara itu, berkenaan dengan bukti yang mengeksplorasi hubungan antara metakognisi dan hasil terapi di BPD, hasilnya beragam dan heterogen.

Di satu sisi, tampaknya kemampuan metakognisi dapat meningkat terlepas dari fokus dan lamanya pengobatan. Di sisi lain, selama singkat, dan tidak berfokus pada metakognisi, pengobatan, peningkatan metakognisi hanya sebagian dan mungkin terkait dengan variabel yang tidak terkait erat dengan pengobatan tertentu, seperti pasien.

Selain itu, tampaknya peningkatan metakognisi yang lebih luas dan lebih jelas terjadi ketika ada pola analisis yang kurang terkontrol dan setelah perawatan yang lebih lama secara khusus berfokus pada metakognisi, seperti MIT dan MIT-G. Hal ini menunjukkan bahwa terapi terfokus metakognitif tertentu dapat menghasilkan perbaikan yang konsisten di berbagai gangguan kepribadian dan mendukung pentingnya melakukan lebih lama dan secara khusus berfokus pada perawatan metakognisi untuk secara efektif meningkatkan fungsi metakognitif, baik pada pasien BPD dan gangguan kepribadian lainnya.

Demikian pula, hubungan antara peningkatan metakognisi dan pengurangan gejala tampaknya bergantung sebagian pada durasi dan jenis pengobatan. Sesuai dengan penelitian oleh Dimaggio dkk. (2007), Semerari dkk. (2005, 2009), dan Bateman dan Fonagy (2009), yang menunjukkan bahwa kemampuan berpikir tentang keadaan mental membutuhkan waktu untuk berkembang selama terapi dan untuk menghasilkan perbaikan gejala baik pada pasien BPD dan gangguan kepribadian lainnya. 

5. Perubahan materi putih prefrontal pada BPD kemungkinan memengaruhi fasciculus uncinate dan saluran lain yang menyediakan konektivitas antara daerah otak prefrontal dan temporal

5 Fakta Borderline Personality Disorder, Diderita oleh Angelina Jolieilustrasi gangguan mental (pexels.com/Alex Green)

Nenadic dkk., telah melakukan penelitian untuk menguji hipotesis konektivitas struktural yang terganggu di saluran serat yang mendasari dan hubungannya dengan profil gejala BPD. Hasilnya diterbitkan di jurnal Comprehensive Psychiatry tahun 2020. Mereka menganalisis data diffusion tensor imaging (DTI) dari 18 pasien BPD perempuan dan 38 perempuan kontrol sehat.

Penelitiannya memberikan bukti untuk perubahan materi putih yang terkait dengan BPD, terutama pada materi putih lobus frontal inferior, termasuk bagian dari fasciculus uncinate dan radiasi thalamic anterior. Hal ini merupakan struktur kunci dari loop fronto-limbik dan fronto-thalamic yang mempertahankan kontrol dan penghambatan afektif. Karena beberapa temuan ini berkorelasi langsung dengan gejala seperti disforia dan persepsi diri, mereka memberikan tingkat gejala potensial dan hubungan tingkat diagnosis dengan sirkuit otak ini dan relevansinya untuk psikopatologi kunci dalam BPD.

Selain itu, temuan ini menambah bukti perubahan materi putih setidaknya pada sebagian pasien BPD, yang berkumpul di saluran serat di lobus frontal inferior, yang menyediakan konektivitas antara area prefrontal utama dan area (paralimbik/limbik) dari lobus temporal. 

Penemuan utama dari penelitian ini yaitu peningkatan RD pada materi putih frontal kanan yang meliputi bagian fasciculus uncinate, radiasi thalamic anterior, dan inferior fronto-occipital fasciculus (IFO) menambah penelitian terbaru yang melibatkan UF pada BPD.

Secara anatomis, fasciculus uncinate menjadi perhatian khusus bagi BPD, karena peran sentralnya dalam menghubungkan area prefrontal dengan regio lobus temporalis paralimbik. Salah satu aspek yang sangat relevan adalah lintasan perkembangan bundel serat ini: ia berkembang terlambat, hingga dewasa, berhubungan dengan beberapa fenotipe impulsif, perhitungan penghargaan, dan ingatan (emosional), dan telah dikaitkan gangguan perkembangan serta kekurangan emosional.

Sementara itu, juga ditemukan efek RD yang lebih lemah juga dalam materi putih lobus temporal anterior, yang menjadi proyek uncinate, menyediakan konektivitas penting untuk fungsi sosial dan emosional. Setidaknya sebagian dari perubahan RD ini juga menunjukkan korelasi ADC dengan disforia, sebagai gejala inti BPD.

Pada akhirnya mereka menyimpulkan bahwa penelitiannya memberikan bukti tambahan untuk perubahan materi putih prefrontal pada BPD, kemungkinan memengaruhi fasciculus uncinate dan saluran lain yang menyediakan konektivitas antara daerah otak prefrontal dan temporal. 

Demikianlah lima fakta penting terkait borderline personality disorder (BPD) berdasarkan beberapa studi kasus dan tinjauan dari jurnal ilmiah. Semoga kita selalu dapat menjaga kesehatan hati dan jiwa, ya. 

Baca Juga: Gejala Gangguan Kepribadian Narsistik dan 6 Cara Menghadapinya

Sarah Ferwinda Photo Writer Sarah Ferwinda

Who passionate about writing

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Nurulia R. Fitri

Berita Terkini Lainnya