Comscore Tracker

7 Penyebab Area Penis Berbau Tidak Sedap, Waspada!

Pahami dan tangani sebaik mungkin

Menjaga kesehatan alat reproduksi adalah hal yang penting, terutama menjaga daerah kemaluan agar tetap bersih. Karena, organ seksual yang tidak bersih berpotensi membahayakan kesehatan reproduksi. Salah satu permasalahan yang umum dialami adalah bau tidak sedap pada area kemaluan. 

Umumnya, pembahasan bau pada kemaluan lebih banyak pada vagina. Namun, tidak jarang area penis berbau tidak sedap pula. Pada banyak kasus, area penis berbau tidak sedap merupakan kondisi yang cukup normal. 

Hal tersebut disampaikan Kelley Pagliai Redbord, M.D., seorang dokter kulit di George Washington University dalam MensHealth (28/1/2021), bahwa keringat dan bakteri alami pada tubuh akan tercampur dalam kondisi lembap dan menyebabkan munculnya bau khas. 

Meski begitu, pada beberapa kasus ketika area penis berbau tidak sedap rupanya dapat menjadi indikasi penyakit serius. Berikut beberapa penyebab bau tidak sedap yang muncul pada area penis.

1. Hiperhidrosis

7 Penyebab Area Penis Berbau Tidak Sedap, Waspada!Ilustrasi hiperhidrosis (pexels.com/cottonbro)

Hiperhidrosis merupakan kondisi ketika seseorang mengeluarkan keringat berlebih. Hiperhidrosis dapat terjadi ketika kulit selangkangan bergesekan dengan kulit penis dan skrotum (kulit pembungkus buah zakar) menghasilkan keringat berlebih.

Keringat berlebih pada daerah penis memicu munculnya bakteri atau jamur, sehingga keduanya bercampur dan menghasilkan bau yang tidak sedap.

2. Smegma

7 Penyebab Area Penis Berbau Tidak Sedap, Waspada!Ilustrasi smegma (pexels.com/NastyaSensei)

Smegma adalah tumpukan sel kulit mati, minyak, keringat, dan kotoran yang bersarang di penis. Smegma berbentuk gumpalan seperti keju dan biasa ditemukan di bawah kulup penis yang tidak disunat.

Saat seseorang menghasilkan keringat berlebih atau tidak bebersih secara rutin, maka smegma akan terbentuk sebagai bongkahan putih yang bau dan penuh bakteri. Jika tidak ditangani dengan baik, smegma dapat menyebabkan inflamasi dan infeksi pada penis.

3. Efek samping obat antidepresan

7 Penyebab Area Penis Berbau Tidak Sedap, Waspada!Ilustrasi obat antidepresan (unsplash.com/melany_tuinfosalud)

Meskipun jarang terdengar, namun bau tidak sedap pada daerah penis merupakan efek samping pengobatan secara tidak langsung, khususnya dalam penggunaan obat-obatan antidepresan.

Hal ini dikarenakan beberapa obat antidepresan dapat menyebabkan kenaikan produksi keringat sehingga berpotensi menyebabkan bau pada daerah penis.

Beberapa obat yang berpengaruh adalah duloxetine, escitalopram, paroxetine, dan setraline.

4. Infeksi jamur

7 Penyebab Area Penis Berbau Tidak Sedap, Waspada!Ilustrasi jamur penyebab infeksi (unsplash.com/Rachel Horton-Kitchlew)

Infeksi jamur pada penis terjadi ketika jamur Candida bertumbuh tak terkendali dan mengeluarkan bau yang tidak sedap. Infeksi jamur di penis memiliki beberapa gejala, diantaranya:

  • Iritasi dan kemerahan
  • Gatal dan terasa terbakar
  • Tebal dan putih seperti sariawan
  • Kulit penis yang lembap, putih, atau mengkilat

Infeksi jamur dapat terjadi karena berhubungan seksual dengan perempuan yang memiliki infeksi jamur atau tidak membersihkan daerah penis dengan baik.

Baca Juga: Benarkah Bawang Putih Dapat Memperbesar Ukuran Penis? Ini Faktanya!

5. Balanitis

7 Penyebab Area Penis Berbau Tidak Sedap, Waspada!Ilustrasi penis iritasi (unsplash.com/charlesdeluvio)

Balanitis merupakan sebuah kondisi ketika bagian kepala penis mengalami inflamasi sehingga menghasilkan bau tidak sedap. Kondisi ini ditandai dengan beberapa gejala, seperti:

  • Kemerahan
  • Gatal
  • Pembengkakan
  • Sensasi terbakar saat sedang buang air kecil
  • Penumpukan cairan di balik kulup penis

Umumnya, balanitis disebabkan oleh hubungan seksual tanpa kondom, pembentukan smegma, sabun wangi, psoriasis, eksim, dan kebersihan yang tidak terjaga.

6. Penyakit menular seksual (PMS)

7 Penyebab Area Penis Berbau Tidak Sedap, Waspada!Ilustrasi hubungan seksual beresiko (pexels.com/Deon Black)

Penyakit menular seksual (PMS) adalah penyakit pada alat kelamin yang disebarkan melalui hubungan seksual beresiko seperti tanpa kondom, lebih dari satu pasangan, seks anal, dan lain sebagainya.

Pada PMS, bau tidak sedap di area penis merupakan salah satu dari beberapa gejala yang umum terjadi. Beberapa contoh PMS yang memungkinkan adalah klamidia dan gonore.

7. Uretritis non-gonore

7 Penyebab Area Penis Berbau Tidak Sedap, Waspada!Ilustrasi sakit pada penis (pixabay.com/derneuemann)

Uretritis non-gonore adalah penyakit pada uretra (saluran kencing), mengalami inflamasi yang tidak disebabkan oleh gonore namun disebabkan oleh bakteri melalui seks oral, anal, atau vaginal. Kondisi ini juga dapat disebabkan oleh klamidia, dan pada kasus yang jarang dapat disebabkan oleh virus.

Gejala dari uretritis non-gonore adalah rasa sakit pada ujung penis, sensasi terbakar saat buang air kecil, keluarnya cairan keruh, pucat, dan (kadang) bau dari penis.

Bau tidak sedap pada penis disebabkan oleh berbagai hal. Namun, hal ini dapat dicegah melalui rutin membersihkan dengan sabun dan merapikan rambut kemaluan, serta melakuan hubungan seksual yang aman. 

Tetapi jika area penis berbau tidak sedap dan tak kunjung hilang baunya, segera periksakan ke dokter. Sebab, hal ini bisa menjadi indikasi adanya infeksi, bakteri, atau penyakit serius lainnya. 

Baca Juga: Fraktur Penis (Penis Patah): Penyebab, Gejala, dan Penanganan 

Hamdiki Roziqi Photo Writer Hamdiki Roziqi

Content Writer in the making.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Debby Utomo

Berita Terkini Lainnya