Comscore Tracker

5 Pelaku Bullying yang Berubah Menjadi Baik dalam Anime

Tidak ada kata terlambat untuk berubah!

Bullying atau perundungan sudah menjadi masalah yang sangat umum, terutama di sekolah. Masalah ini juga sudah tidak dapat dianggap sepele dan harus ditangani dengan serius. Itu karena perundungan terbukti memberikan dampak yang negatif. Oleh karena itu, tak jarang pelaku perundungan juga diangkat ke dalam film, serial TV, bahkan anime.

Kelima karakter anime di bawah ini mengajarkan bahwa tidak ada kata terlambat untuk berubah. Meskipun pernah menjadi pelaku bullying, mereka bersedia untuk berubah menjadi lebih baik lagi. Penasaran siapa saja karakternya? Simak ulasan berikut.

1. Shoya Ishida (A Silent Voice)

5 Pelaku Bullying yang Berubah Menjadi Baik dalam AnimeShoya Ishida (dok. Kyoto Animation/A Silent Voice)

A Silent Voice memang sudah dikenal sebagai anime terbaik yang mengangkat tema bullying. Ceritanya berpusat pada Shoya Ishida, seorang perundung yang mendapatkan karmanya. Saat masih SD, Shoya sering merundung Shoko Nishimiya hanya karena dirinya tidak bisa mendengar dan berbicara.

Ketika orangtua Shoko memindahkan putrinya ke sekolah lain, Shoya disalahkan akan hal tersebut dan dirinya mulai diasingkan oleh orang-orang di sekitarnya. Hal tersebut membuat Shoya merenungkan perbuatannya dan menyesali kesalahannya. Meskipun sempat putus asa, Shoya akhirnya mempelajari bahasa isyarat untuk meminta maaf kepada Shoko.

2. Katsuki Bakugo (My Hero Academia)

5 Pelaku Bullying yang Berubah Menjadi Baik dalam AnimeKatsuki Bakugo (dok. bones/My Hero Academia)

Terlepas dari perannya sebagai salah satu protagonis utama, Katsuki Bakugo sebelumnya adalah perundung. Setelah merasa direndahkan oleh teman masa kecilnya, Izuku Midoriya atau Deku, Bakugo terus merundung Deku hingga keduanya tumbuh remaja.

Bakugo bahkan pernah menyuruh Deku untuk bunuh diri hanya karena dirinya dilahirkan sebagai Quirkless. Meski begitu, kepribadiannya terus berkembang seiring berjalannya waktu. Bakugo sudah tidak lagi merundung Deku dan mulai menganggap Deku sebagai rivalnya. Meskipun dirinya masih memiliki sifat keras kepala dan pemarah, kepribadiannya sudah jauh lebih baik dibandingkan sebelumnya.

Baca Juga: 5 Momen Terbaik dalam Anime Attack on Titan: The Final Season Part 2

3. Eikichi Onizuka (Great Teacher Onizuka)

5 Pelaku Bullying yang Berubah Menjadi Baik dalam AnimeEikichi Onizuka (dok. Pierrot/Great Teacher Onizuka)

Sebelum menjadi guru, Eikichi Onizuka adalah seorang gangster yang gemar merundung orang lain. Onizuka menghabiskan sebagian besar waktunya untuk melakukan kegiatan yang merugikan orang lain. Semua itu berhenti ketika Onizuka memutuskan untuk menjadi seorang guru.

Sebagai guru, Onizuka menggunakan pengalamannya sebagai gangster untuk memberikan pelajaran berharga kepada muridnya. Meskipun sesekali kehilangan kendali atas emosinya, Onizuka berhasil menjadi panutan yang baik bagi murid-muridnya.

4. Yumiko Miura (My Teen Romantic Comedy SNAFU)

5 Pelaku Bullying yang Berubah Menjadi Baik dalam AnimeYumiko Miura (dok. Brain's Base/My Teen Romantic Comedy SNAFU)

Yumiko Miura adalah gadis paling populer di sekolahnya. Karena hal tersebut, Yumiko tidak pernah kesulitan dalam berteman dengan siapa pun. Namun, di sisi lain, Yumiko juga sering menggunakan popularitasnya untuk menindas orang lain.

Yumiko juga menganggap bahwa opininya tidak pernah salah sehingga dirinya akan mengambil tindakan jahat kepada siapa saja yang menentang opininya. Beruntungnya, Yumiko mulai berubah setelah dirinya berhadapan dengan Yukino Yukinoshita. Yumiko akhirnya menyadari bahwa dirinya tidaklah lebih dari seorang penjahat.

5. Taichi Mashima (Chihayafuru)

5 Pelaku Bullying yang Berubah Menjadi Baik dalam AnimeTaichi Mashima (dok. Madhouse/Chihayafuru)

Taichi Mashima adalah anggota Shiranami Karuta Society. Sebelumnya, Taichi adalah orang yang buruk. Dirinya sering merundung Arata Wataya. Hal tersebut membuat hidup Arata menjadi sengsara. Taichi bahkan menyembunyikan kacamata Arata yang sangat berharga.

Seiring berjalannya waktu, Taichi mulai berubah menjadi orang yang lebih baik lagi. Taichi mencoba untuk menebus kesalahannya kepada Arata dan mengembalikan kacamata Arata yang dulu pernah ia sembunyikan. Dengan perubahannya, Taichi berhasil membuktikan bahwa dirinya bukanlah orang yang benar-benar jahat.

Kelima karakter di atas telah membuktikan bahwa tidak ada kata terlambat untuk berubah menjadi lebih baik. Meskipun pernah menjadi orang jahat, bukan berarti bahwa mereka tidak dapat kembali menjadi orang baik. Bagaimana pendapatmu tentang kelima karakter di atas?

Baca Juga: 5 Karakter Anime dengan Pengisi Suara Hiroshi Kamiya

Arya Nenggala Photo Verified Writer Arya Nenggala

生きて

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Yudha

Berita Terkini Lainnya