Comscore Tracker

9 Negara yang Sediakan Menstrual Product Gratis untuk Warganya 

Period poverty tak bisa dianggap sepele 

Menstrual products atau produk menstruasi macam pembalut, tampon, menstrual cup, dan lain sebagainya adalah kebutuhan primer untuk perempuan. Keberadaannya tidak bisa diremehkan, sebab menyangkut kebersihan dan kesehatan organ reproduksi.

Mungkin buat sebagian dari kita, membeli menstrual product tiap bulan bukan masalah, tetapi tidak untuk sebagian yang hidup di bawah garis kemiskinan ditambah keterbatasan akses. Inilah yang kemudian memunculkan istilah period poverty.

Untuk itu, beberapa negara berinisiatif menyediakan produk menstruasi gratis untuk warganya. Terutama di tempat-tempat umum seperti sekolah. Seperti beberapa negara berikut. 

1. Skotlandia 

9 Negara yang Sediakan Menstrual Product Gratis untuk Warganya Dispenser pembalut di Universitas Strathclyde, Skotlandia. (twitter.com/StrathApp)

Skotlandia menjadi negara pertama di dunia yang membebaskan biaya untuk produk-produk menstruasi sejak tahun 2020 kemarin. Tidak hanya di area-area tertentu, negara ini berkomitmen memberikan akses penuh untuk warga yang membutuhkan di berbagai tempat seperti apotek, sekolah, dan kampus di seluruh wilayah kedaulatan Skotlandia. Mereka bisa mengambilnya di beberapa dispenser, meminta secara langsung pada petugas, atau mengisi formulir untuk mendapatkannya. 

Dilansir BBC, kebijakan ini dipicu oleh temuan bahwa sekitar satu dari 4 pelajar di Skotlandia kesulitan mengakses produk menstruasi karena berbagai alasan, salah satunya harga. Survei tersebut dilakukan lembaga Young Scot di tahun 2018. 

2. Australia 

9 Negara yang Sediakan Menstrual Product Gratis untuk Warganya Dispenser pembalut di sebuah rumah sakit di Victoria, Australia. (twitter.com/northernhealth_)

Beberapa negara bagian Australia sudah mulai menyediakan produk menstruasi gratis untuk anak-anak usia sekolah. Hal ini menjadi penting karena banyak anak perempuan yang harus pulang atau meninggalkan kelas karena tak bisa mendapatkan pembalut di sekolah. Sebagian lainnya dibesarkan di keluarga dengan orangtua tunggal dan merasa canggung saat harus meminta bantuan anggota keluarga laki-laki.

Program dispenser pembalut gratis sudah mulai diujicobakan pada tahun 2019 di beberapa sekolah di negara bagian Victoria. Negara bagian lain yang menyusul antara lain New South Wales dan Tasmania. Berdasarkan laporan ABC News, kasus period poverty di Australia kebanyakan terjadi di wilayah pemukiman warga indigenous. 

3. Selandia Baru

9 Negara yang Sediakan Menstrual Product Gratis untuk Warganya Produk sanitasi perempuan gratis di Selandia Baru. (dok. stuff/Dominico Zapata)

Selandia Baru menyusul sejak 2021 ini turut berkomitmen memberikan akses gratis pada menstrual products. Kebijakan pembalut gratis di semua sekolah di Selandia Baru berlaku mulai Juni 2021 dan diumumkan melalui Perdana Menteri Jacinda Ardern secara langsung. 

Alasannya tak jauh beda dari Australia, memberikan akses yang sama dan menjamin semua siswi bisa mengikuti pembelajaran tanpa gangguan. Dikutip dari NPR, sebuah survei dari lembaga penggalangan dana KidsCan menyebut bahwa sekitar 20 ribu siswi di Selandia Baru dari berbagai tingkatan mengalami kesulitan akses produk menstruasi. Kebanyakan karena faktor ekonomi yaitu harga yang kurang terjangkau dan faktor sosial yang masih menganggap menstruasi sebagai hal tabu. 

4. Amerika Serikat 

9 Negara yang Sediakan Menstrual Product Gratis untuk Warganya Dispenser pembalut di sebuah sekolah di Amerika Serikat. (dok. The Hawkeye)

Meski belum semua wilayah, beberapa negara bagian Amerika Serikat seperti California, New York, Illinois, Virginia, dan New Hampshire juga mulai menyediakan produk menstruasi gratis untuk umum. 

Sistemnya sama, pembalut dan produk serupa bisa diakses secara mudah dan cuma-cuma di beberapa lokasi di kampus maupun sekolah. Dikutip dari CNN, selain memberikannya secara gratis di beberapa area, pajak untuk menstrual product sudah dikurangi bahkan dihilangkan sehingga harganya jauh lebih terjangkau. 

Baca Juga: 5 Negara yang Memiliki Peraturan Terbaik soal Kesejahteraan Hewan

5. Prancis 

9 Negara yang Sediakan Menstrual Product Gratis untuk Warganya ilustrasi pembalut (unsplash.com/Annika Gordon)

Berdasarkan laporan France24, Prancis mengikuti jejak Selandia Baru dengan menyediakan produk menstruasi gratis untuk semua pelajar yang membutuhkan. Program ini mulai berlaku di tahun ajaran baru pada September 2021 ini. 

Kebijakan tersebut muncul setelah banyaknya mahasiswa dan anak muda yang jatuh miskin karena pandemik dan kesulitan mengakses bahan makanan, apalagi produk menstruasi. 

6. Kenya 

9 Negara yang Sediakan Menstrual Product Gratis untuk Warganya NGO asal Kanada yang membantu distribusi produk sanitasi perempuan gratis di Nairobi, Kenya. (twitter.com/PamDamoff)

Sebelum negara-negara maju, program serupa sudah mulai diberlakukan secara sebagian di beberapa negara Afrika. Salah satunya Kenya yang menggratiskan pembalut dan produk menstruasi lainnya untuk pelajar.

Ini didorong pada data PBB yang menemukan bahwa 1 dari 10 anak di negara-negara Afrika Sub-Sahara harus membolos sekolah karena menstruasi. Dilansir BBC, sebelum digratiskan secara penuh, Kenya sempat menghilangkan pajak produk menstruasi dengan tujuan membuatnya lebih terjangkau. Namun, kebijakan tersebut gagal karena masih banyak orang tidak bisa membelinya. 

7. Afrika Selatan

9 Negara yang Sediakan Menstrual Product Gratis untuk Warganya Aktivis #BecauseWeBleed di Afrika Selatan. (twitter.com/becausewebleed)

Dilansir The Borgen Project, sama dengan Kenya, sebagian pelajar perempuan di Afrika Selatan terpaksa membolos sekolah dan melewatkan banyak kesempatan karena tak punya akses pada pembalut. 

Gerakan produk menstruasi gratis diinisiasi oleh aktivis dan mahasiswa Afrika Selatan lewat tagar #BecauseWeBleed pada 2018. Ratusan ribu orang mendukung petisi tersebut dan akhirnya direspon pemerintah dengan memangkas pajak pembalut dan produk serupa. Beberapa sekolah juga sudah menyediakan dispenser gratis untuk siapapun yang membutuhkan. 

8. Botswana 

9 Negara yang Sediakan Menstrual Product Gratis untuk Warganya ilustrasi pelajar perempuan di Botswana. (dok. Northside)

Di tahun 2017, Botswana memperkenalkan kebijakan akses gratis pada pembalut yang bersih dan sudah teruji klinis untuk semua pelajar di sekolah. Alasannya gak jauh beda dengan negara-negara Afrika lainnya.

Menstruasi sering jadi penyebab seorang pelajar membolos sekolah. Faktor ekonomi jadi salah satu penghalang paling besar bagi mereka untuk mengakses pembalut. 

9. Brasil 

9 Negara yang Sediakan Menstrual Product Gratis untuk Warganya ilustrasi produk menstruasi (unsplash.com/Natracare)

Menurut temuan UNICEF dikutip dari DW, sekitar empat juta anak perempuan Brasil tidak memiliki akses pada produk menstruasi yang sesuai standar kesehatan. Masalah yang sama pun terjadi, banyak pelajar perempuan yang kehilangan jam belajar karena mengalami menstruasi. 

Sejauh ini baru beberapa kota seperti Sao Paulo dan Rio de Janeiro yang meresmikan kebijakan menstrual products gratis. Namun, kebijakan progresif ini terancam dihentikan karena Bolsonaro mengajukan veto.

Selain sembilan negara di atas, masih ada Kanada, Namibia, dan Korea Selatan yang mulai menerapkan kebijakan serupa di beberapa kota tertentu. Sering dianggap sepele, nyatanya period poverty sering jadi penghalang seorang perempuan meraih kesempatan tertentu. Salut dengan negara yang sudah mau berkomitmen menyediakan produk menstruasi gratis untuk warganya. 

Baca Juga: 7 Negara Ini Memanfaatkan Angin sebagai Sumber Energi

Dwi Ayu Silawati Photo Verified Writer Dwi Ayu Silawati

Pembaca, netizen, penulis

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Tania Stephanie

Berita Terkini Lainnya